Teknologi Digital Wujudkan Ekosistem Perwakafan Nasional

Menggali potensi besar wakaf adalah dengan membangun ekosistem perwakafan nasional seiring dengan perkembangan transformasi digital
Wapres KH Ma’ruf Amin (Foto: setneg.go.id)

Jakarta – Pengembangan perwakafan sebagai bagian dari fokus pengembangan dana sosial syariah di Tanah Air saat ini terus digalakkan oleh Badan Wakaf Indonesia (BWI). Adapun salah satu upaya yang dilakukan untuk menggali potensi besar wakaf adalah dengan membangun ekosistem perwakafan nasional.

Langkah tersebut dilakukan seiring dengan perkembangan transformasi digital, pembangunan ekosistem perwakafan nasional ini diharapkan turut memanfaatkan teknologi digital.

“Dalam sejumlah kesempatan, saya senantiasa menekankan pentingnya pemanfaatan teknologi dan platform digital baik untuk peningkatan kesadaran berwakaf, untuk pengelolaan wakaf maupun pelaporan pemanfaatan wakaf,” ujar Wakil Presiden (Wapres) KH Ma’ruf Amin saat memberikan sambutan pada acara webinar nasional Wakaf Produktif melalui konferensi video di Kediaman Resmi Wapres, Jakarta Pusat, 7 Mei 2021.

Melalui pemanfaatan teknologi digital tersebut, Wapres meyakini transparansi pengelolaan wakaf dan kredibilitas pengelola wakaf akan semakin meningkat.

Pada Webinar yang mengusung tema “Era Baru Perwakafan Melalui Transformasi Digital dan Penguatan Ekosistem” ini, Wapres mengapresiasi upaya BWI yang telah mencanangkan program pengembangan perwakafan berbasis data dan transformasi digital dalam pengelolaan wakaf di Indonesia.

wakaf salman itbWakaf Salman ITB (Foto: jabarprov.go.id).

“Pemerintah juga berharap strategi Waqf Digital Ecosystem yang dikembangkan BWI akan dapat segera terimplementasi dengan baik,” ujar Wapres.

Melalui Waqf Digital Ecosystem ini, Wapres berharap berbagai sistem digital pengelolaan wakaf yang dilaksanakan oleh stakeholder di luar BWI dapat terhubung dan terintegrasi dengan sistem digital yang dimiliki oleh BWI.

“Dengan demikian diharapkan akan segera terwujud adanya Waqf Super Apps, di mana kita dapat mengaksesnya untuk mendapatkan berbagai informasi tentang wakaf, akses pelayanan online (pendaftaran, pelaporan, pengaduan kasus dan kerjasama), mendapatkan berbagai pilihan platform digital pengumpulan dana (digital fundrising) serta akan mendukung upaya pengembangan model wakaf lainnya ke depan,” kara Wapres.

Di samping itu, menurut Wapres, upaya mewujudkan ekosistem perwakafan nasional tersebut juga memerlukan komitmen, kerjasama, dan dukungan dari seluruh pihak terkait. Untuk itu, ia berharap sinergi dan kolaborasi antara BWI, Masyarakat Ekonomi Syariah (MES), Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI), Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI), Bank Indonesia (BI), Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS), serta berbagai pihak terkait lainnya ke depan dapat terus ditingkatkan.

“Berbagai upaya pengembangan perwakafan nasional yang dilakukan melalui sinergi dan kerjasama multipihak ini diharapkan dapat semakin meningkatkan peran wakaf sebagai sumber dana sosial syariah yang sangat potensial bagi upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat,” kata Wapres (EP-BPMI Setwapres)/setneg.go.id. []

Berita terkait
Wapres Maruf Amin Bantah Wakaf Uang Dirampok Pemerintah
Wakil Presiden Ma’ruf Amin menegaskan tidak ada niat Pemerintah untuk mengambil dana wakaf atas Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU).
Kemenag: Wakaf Uang Diinvestasikan Produk Keuangan Syariah
Kemterian Agama pastikan pengelolaan wakaf uang hanya diinvestasikan untuk produk keuangan syariah.
Menag Gus Yaqut Merilis Gerakan Wakaf Uang
Untuk mendorong makin gencarnya gerakan wakaf di Indonesia, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas merilis Gerakan Wakaf Uang.
0
Ketua DPRD: HJB ke-539 Momentum Kebangkitan Kabupaten Bogor
Ketua DPRD Kabupaten Bogor Rudy Susmanto mengatakan Hari Jadi Bogor yang ke-539 hendaknya menjadi momentum kebangkitan Kabupaten Bogor.