UNTUK INDONESIA
Suka Duka Penyewa Rumah Asal Meksiko di Australia
Seorang warga Meksiko di Canberra, Australia, mengalami diskriminasi ketika akan menyewa rumah hanya karena asal negaranya
Viry bermaksud menyewa rumah yang ditawarkan oleh dua orang PNS di Canberra untuk ditinggali bersama, tapi kemudian ditolak karena dia berasal dari Meksiko. (Foto: abc.net.au/indonesian - ABC News: Jake Evans)

Oleh: Jake Evans

Viry, seorang warga asal Meksiko yang tinggal di Canberra, mulai ragu apakah dia harus mengungkapkan asal-usulnya dari negara Amerika Latin jika ingin menyewa rumah di ibukota Australia.

Keraguan itu muncul setelah Viry mengalami penolakan ketika bermaksud menyewa rumah yang ditinggali dua orang pegawai negeri yang bekerja pada Departemen Pertahanan.

Desainer grafis berusia 28 tahun itu mengaku selama ini bangga dengan budaya Meksiko, termasuk kuliner nasional dari negaranya, selain ia juga juga seorang penari yang terampil.

Dia sedang mencari rumah untuk ditinggali bersama dengan sebayanya, kemudian menemukan iklan yang menawarkan rumah sewa di wilayah selatan Canberra.

"Saya sudah senang sekali apalagi saya memang ingin tinggal di daerah itu karena dekat dengan tempat kerja dan gym saya," kata Viry kepada ABC.

"Saya baca penjelasan di iklan tentang kedua perempuan ini dan tampaknya cocok sekali untuk saya," katanya.

viry dan temanViry (kiri) mengaku bangga dan selalu merayakan budaya Meksiko di Canberra. (Foto: abc.net.au/indonesian - Supplied)

Viry pun langsung mengirim pesan kepada pasangan itu, menyampaikan aktivitasnya termasuk pergi menari setiap hari Jumat. Dia bahkan berjanji akan memasak makanan Meksiko untuk dibagikan dengan mereka.

Namun Viry tak menyangka yang terjadi selanjutnya.

"Maaf kamu tidak bisa tinggal bersama kami karena negaramu tidak masuk daftar," demikian jawaban yang ia terima.

Pengiklan yang bekerja sebagai pegawai negeri Australia tersebut menyampaikan ke Viry bahwa mereka hanya boleh tinggal bersama dengan warga asal Australia, Inggris, Amerika Serikat, Kanada atau Selandia Baru, karena ada aturan keamanan dari Departemen Pertahanan.

"Saya jadi ragu, kenapa Australia bisa seperti itu? Menolak tinggal dengan seseorang karena berasal dari negara lain?" ujarnya.

Akiabt kejadian ini Viry langsung merasa tak diterima di negara yang sudah dia anggap sebagai kampungnya sendiri, apalagi dia sudah berstatus penduduk tetap atau PR.

Mendapat perlakuan yang demikian, Viry mengaku "sulit untuk tidak tersinggung."

viry ditolakViry mengaku ditolak untuk menyewa rumah dan tinggal bersama dua pegawai negeri di Canberra setelah menyampaikan dirinya berasal dari Meksiko. (Foto: abc.net.au/indonesian - Supplied)

ABC telah menghubungi kedua pegawai Dephan melalui akun Facebook, tempat iklan itu dipasang, tapi tidak mendapat tanggapan.

1. Aturan Memungkinkan Diskriminasi Terhadap Penyewa

Departemen Pertahanan dalam penjelasannya kepada ABC mengatakan pihaknya tidak memiliki kebijakan yang membatasi staf untuk tinggal bersama orang lain dari negara tertentu.

"Sebagai bagian dari proses perizinan keamanan, Badan Pemeriksaan Keamanan Pemerintah Australia (AGSVA) meminta perincian tentang seluruh penghuni yang tinggal bersama pemohon izin keamanan. Termasuk nama, tanggal lahir dan kewarganegaraan mereka," kata Dephan dalam sebuah pernyataan.

"Semua pemegang izin keamanan juga diharuskan untuk memperbarui AGSVA bila ada perubahan keadaan mereka, termasuk bila penghuni baru yang tinggal dengan mereka," katanya.

"Dephan tidak memiliki persyaratan izin keamanan atau kebijakan yang membatasi staf untuk tinggal bersama orang dari negara tertentu."

Survei yang dilakukan Western Sydney University di tahun 2018 terhadap 6.000 penyewa rumah menemukan seperempat di antaranya mengalami diskriminasi terkait dengan etnis mereka.

Namun memang ada situasi di mana orang dapat mendiskriminasi calon penyewa yang mencari tempat tinggal.

Komisioner Diskriminasi Hak Asasi Manusia di Canberra Karen Toohey mengatakan Undang-Undang Diskriminasi memiliki pengecualian bagi orang-orang yang menyewakan kamar di rumah mereka.

"Ketentuan tersebut pada dasarnya menyatakan bahwa seseorang dapat melakukan diskriminasi dalam memutuskan siapa yang boleh tinggal bersama mereka apabila menyangkut rumah tempat tinggal," jelas Toohey.

2. Dianggap Sebagai Pekerja Pembersih

Viry mengaku beruntung menemukan tempat kerja yang menghargai bakatnya dan selama ini merasa sangat nyaman tinggal di Canberra.

Namun dia mengakui orang Amerika Latin terkadang diperlakukan berbeda di Australia, termasuk eksploitasi yang pernah ia alami di tempat kerja sebelumnya.

"Di setiap Festival Multikultural, saat saya menari bersama warga Amerika Latin lainnya, orang Australia senang, [dan] saya merasa diterima," ujarnya.

"Tapi begitu menyangkut sisi profesional, keadaannya tak begitu adil. Saya selalu merasa kami ini hanya dianggap sebagai pekerja pembersih, atau tukang cat," kata Viry.

Dia berharap bisa menemukan rumah tinggal di mana teman serumahnya tidak menilai dirinya dari latar belakang negaranya.

Namun pengalaman ini, katanya, membuat dirinya lebih berhati-hati untuk memberi tahu orang lain dia orang Meksiko.

"Lebih baik tidak menyebutkannya. Saya tidak tahu apakah memang ada konsepsi buruk tentang orang Meksiko. Saya tidak mau dihakimi karena hal itu," ujarnya. (Diproduksi oleh Farid M. Ibrahim dari artikel ABC News)/abc.net.au/indonesian. []

Berita terkait
Federasi Petani Australia Desak Datangkan Pekerja Backpacker
Kalangan petani dan pelaku usaha pariwisata Australia mendesak pemerintah untuk memperbolehkan pekerja backpacker
Sebagian Warga Asal China di Australia Pilih ke Desa
Selain memilih kota-kota besar sebagai tujuan migran warga China ke Australia sebagian justru ada yang memilih kawasan yang sepi di pedesaan
0
Daftar 30 Stasiun Layani Rapid Test Saat Long Weekend
PT KA menyediakan layanaan rapid test kepada calon penumpang di 30 staisun Jawa dan luar Jawa saat long weekend akhir Oktober 2020. Ini daftarnya.