UNTUK INDONESIA
Saudi Ingin OPEC Plus Pangkas Produksi Minyak
Arab Saudi akan memberikan kejutan pasa sebelum pencatatan saham Saudi Aramco. Untuk itu Arab minta OPEC Plus pangkas produksi minyak.
Logo Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) terlihat di dalam markas besarnya di Wina, Austria, 7 Desember 2018. (Foto: REUTERS / Leonhard Foeger)

Jakarta - Arab Saudi meminta Organisasi Negara Eksportir Minyak ( OPEC ) dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC Plus untuk memangkas lebih dalam produksi minyak. Sebab, Arab Saudi ingin memberikan kejutan positif ke pasar sebelum pencatatan saham perusahaan migas nasional, Saudi Aramco di bursa lokal, seperti disebutkan dua sumber yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

Kesepakatan yang sedang dibahas OPEC Plus akan menambah setidaknya 400.000 barel per hari ke pemotongan dari 1,2 juta barel per hari atau 1,2 persen dari pasokan global. Kesepakatan saat ini berjalan hingga Maret. "Mereka (Saudi) ingin mengejutkan pasar," kata salah satu sumber.

Sumber lainnya menyebutkan analisis OPEC terbaru, yang disusun oleh Dewan Komisi Ekonomi OPEC (ECB), menunjukkan kelebihan pasokan yang besar dan menumpuk dalam persediaan pada paruh pertama tahun 2020, jika tidak ada pemotongan tambahan yang dilakukan. Rusia, sekutu penting non-OPEC, sejauh ini menentang pemotongan lebih dalam atau perpanjangan lebih lama. Tetapi Moskow sering mengambil sikap keras dalam setiap pertemuan sebelum menyetujui kebijakan tersebut. Sumber mengatakan Arab Saudi berupaya meyakinkan Rusia.

Riyadh membutuhkan harga minyak yang tinggi untuk menyeimbangkan anggarannya dan mendukung penetapan harga untuk penawaran umum perdana (IPO) Aramco. Rusia, pengekspor minyak terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi, juga mendapat manfaat dari harga minyak yang lebih tinggi. Harga minyak Brent patokan LCOc1 naik lebih dari 2 persen menjadi hampir 62 dolar per barel pada hari Senin di tengah berita tentang kemungkinan pemotongan lebih dalam.

Pangeran Abdulaziz bin Salman pergi ke Wina minggu ini untuk pertemuan OPEC pertamanya sebagai menteri energi Arab Saudi. Sementara itu, pejabat minyak veteran, yang dikenal sebagai negosiator tangguh, ingin memastikan harga minyak tetap cukup tinggi untuk IPO Aramco, kata sumber.

Minyak Arab SaudiAkibat serangan ini, harga minyak dunia melonjak hingga hampir 15 persen. (Foto: Reuters)

Jadwal IPO kemungkinan akan dilakukan pada hari Kamis, pada hari yang sama OPEC bertemu di Wina. Kelompok OPEC Plus mengadakan pembicaraan pada hari Jumat.

Para pejabat Saudi, termasuk Pangeran Abdulaziz, telah bersikeras untuk lebih ketat mematuhi pemotongan saat ini, terutama karena negara-negara seperti Irak dan Nigeria telah menghasilkan jauh di atas kuota mereka. Sementara Riyadh telah memotong lebih dari yang diminta.

Saudi juga melobi produsen lain untuk memperdalam pemotongan dan telah menandakan bahwa mereka siap untuk terus mengambil beban terbesar dan memotong jauh melebihi target mereka.

Amrita Sen, salah satu pendiri think-tank Energy Aspects, yang mengawasi dengan ketat kebijakan OPEC, mengatakan dia yakin Riyadh akan menuntut kepatuhan yang lebih baik oleh semua anggota sebelum menyetujui pemotongan lebih lanjut.

Arab Saudi telah memotong lebih dari jumlah yang disepakati untuk sebagian besar tahun ini. Pemangkasan aktualnya pada November adalah 783.000 barel per hari, menurut survei Reuters, tingkat yang sekitar 400.000 barel per hari lebih banyak daripada potongan yang dijanjikan 322.000 barel per hari.

Biaya produksi minyak Saudi dan Rusia jauh lebih murah daripada di Amerika Serikat sehingga setiap OPEC terpangkas. Kenaikan harga dapat melukai OPEC dan sekutunya karena meningkatkan produksi AS dan memungkinkan produsen minyak serpih AS untuk mengambil pangsa pasar yang lebih besar.

"Jika WTI naik hingga 60 per barel, akan ada lebih banyak serpih," kata salah satu sumber yang akrab dengan pembicaraan OPEC, memperingatkan terhadap penurunan produksi yang lebih curam.

Gary Ross, pendiri BlackGold Investors, mengatakan masuk akal bagi Riyadh untuk mendukung pemotongan lebih lanjut karena IPO Aramco dan karena perkiraan surplus minyak pada tahun 2020. []

Berita terkait
Gara-gara Ekspor dari Irak Turun, Harga Minyak OPEC Drop
Produksi minyak OPEC turun sebesar 80.000 barel per hari (bph) pada Oktober, sebuah survei Reuters menemukan pada Selasa (31/10).
Harga Minyak Dunia Turun, Dampak Ketegangan AS-China
Meningkatnya ketegangan AS-China dalam perundingan perdagangan berimbas negatif terhadap harga minyak dunia yang Senin kemarin mengalami penurunan
Konflik di Irak Buat Harga Minyak Dunia Melonjak
Harga minyak dunia merangsek ke tertinggi selama bulan ini, Selasa, setelah pasukan Irak menduduki kota Kirkuk.
0
BI Kediri Siapkan Rp 4,38 T Saat Pandemi Covid-19
Bank Indonesia wilayah Kediri meniadakan program kas mobil keliling untuk penukaran uang karena Covid-19. Penukaran dilakukan langsung di bank.