Sanksi AS Kepada Pejabat China Penahan Pengikut Falun Gong

Amerika Serikat (AS) berikan sanksi kepada seorang pejabat China karena penganiayaan pemeluk agama Falun Gong
Anggota Falun Gong atau Falun Dafa, sebuah kelompok spiritual China, berpawai menuju Konsulat Jenderal Republik Rakyat China di Kota New York, 16 Mei 2019 (Foto: voaindonesia.com - Shannon Stapleton/Reuters)

Jakarta – Amerika Serikat (AS), 12 Mei 2021, memberikan sanksi terhadap seorang pejabat Partai Komunis China karena terlibat "dalam pelanggaran berat hak asasi manusia (HAM), yaitu penahanan sewenang-wenang terhadap mereka yang mempraktikkan Falun Gong karena kepercayaan mereka."

Sanksi yang diberikan terhadap Yu Hui, mantan direktur kantor Central Leading Group on Preventing and Dealing with Heretical Religions, Chengdu, Provinsi Sichuan, diumumkan ketika Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, meluncurkan laporan tahunan Departemen Luar Negeri 2020 tentang Kebebasan Beragama Internasional.

“Yu Hui dan keluarganya kini tidak lagi dapat masuk ke Amerika,” ujar Blinken dalam konferensi pers itu.

Diplomat tinggi AS itu mengatakan China "secara luas mengkriminalkan ekspresi beragama, dan terus melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan termasuk genosida terhadap Muslim Uighur dan anggota kelompok agama dan etnis minoritas lainnya."

Seorang pejabat senior AS menyatakan penunjukan seorang pejabat China atas penganiayaan sejumlah penganut Falun Gong belum pernah terjadi sebelumnya.

falun gong demo di jakartaPengikut Falun Gong memainkan instrumen selama protes di depan Kedutaan Besar China di Jakarta, Indonesia - File 2010 (Foto: voanews.com/AP)

“Penunjukan hari ini adalah pertama kalinya terhadap seorang pejabat khusus China atas pelanggaran terhadap penganut Falun Gong,” Daniel Nadel, direktur Kantor Kebebasan Beragama Internasional Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada VOA, 12 Mei 2021, dalam wawancara melalui Skype.

“Pemerintah Beijing secara terang-terangan mengabaikan kebebasan beragama, dan kebencian yang ekstrim terhadap penganut semua agama, termasuk Uyghur, Buddha dari Tibet, Protestan, Katolik dan kepercayaan Falun Gong. Itu adalah masalah yang sangat kami pedulikan," kata Nadel, mengutip kebebasan beragama sebagai nilai universal.

Laporan itu menyatakan China terus menyangkal kebebasan beragama, terutama bagi para penganut Falun Gong (mg/em)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Kinhin, Meditasi Berjalan Ampuh Melatih Fokus Pikiran
Meditasi berjalan atau istilah Buddha disebut Kinhin ternyata ampuh untuk melatih fokus pikiran. Berikut manfaat lainnya kinhin untuk kesehatan.
0
Ketua DPRD Bogor: Harus Ada Solusi Soal Jajanan di Puncak
Ketua DPRD Kabupaten Bogor Rudy Susmanto meminta masyarakat untuk mencari solusi terkait mahalnya jajanan di Puncak Bogor agar wisatawan nyaman.