UNTUK INDONESIA
Sandiaga Uno Ingatkan Erick Thohir soal Utang BUMN
Sandiaga Uno dan Menteri BUMN Erick Thohir bersahabat sejak kecil, maka itu dia perlu mengingatkan tingginya utang di perusahaan pelat merah.
Sandiaga Uno menghadiri Focus Group Discussion (FGD) dengan tema \'Selamatkan Indonesia dari Kebangkrutan\' di Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta Pusat pada Kamis, 22 Agustus 2019. (Foto: Tagar/Gemilang Isromi Nuari)

Jakarta - Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno memastikan hubungannya dengan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir tetap berjalan dengan baik, meski hanya berkomunikasi melalui WhatsApp.

Saya berikan pemikiran saya tentang tingginya utang di BUMN.

Sandi mengaku banyak memberi masukan terkait bidang yang sedang dipegang oleh mantan bos Inter Milan itu, termasuk mengingatkannya soal tingginya utang BUMN. 

Baca juga: PKS Sepi Sendiri Jadi Oposisi

“Saya masih komunikasi ya tentunya karena sahabat lama dari masa kecil. Saya berikan pemikiran saya tentang tingginya utang di BUMN dan bagaimana kita membangun infrastruktur dalam konsep kemitraan,” katanya seperti diberitakan Antara, Rabu, 20 November 2019.

Pria kelahiran Pekanbaru 50 tahun silam itu menyebutkan, hingga kini dia tidak mendapat tawaran dan tidak ada pembicaraan dengan Erick Thohir untuk menjadi direksi di salah satu perusahaan pelat merah. 

Sandiaga Uno mengungkapkan dirinya memang tidak ingin menduduki jabatan di BUMN. Sebab, dia memandang perusahaan milik pemerintah merupakan tempat yang harus bersih dari kepentingan dan unsur politik

“Sebagai kader Gerindra saya sampaikan ke Pak Erick nanti BUMN akan disorot karena kan punya rakyat. Jangan sampai dia (Erick) pusing karena masalah politiknya akhirnya mendominasi,” ujarnya. 

Baca juga: Amunisi Pilkada 2020, PKS Gandeng Tommy Soeharto

Menurut Sandi, dalam berkontribusi untuk melakukan pembangunan di Indonesia tidak perlu menjadi menteri atau pejabat di perusahaan BUMN, namun juga bisa melalui bidang masing-masing yang telah ditekuni. 

“Profesional yang pergi ke kantor, teman-teman media yang independen, pengusaha di sektor ekonomi kreatif, emak-emak yang kembangkan UKM juga bisa,” tuturnya. 

Sandiaga Uno mengingatkan, BUMN harus dikelola oleh talenta-talenta terbaik, sehingga diperlukan seleksi yang ketat dan proses yang baik dengan memastikan tidak adanya benturan kepentingan individu maupun politik.  []

Berita terkait
Fachrul Razi: Pegawai BUMN Benci Pemerintah, Keluar!
Menag Fachrul Razi kembali melontarkan pernyataan keras, terutama kepada pegawai BUMN yang membenci pemerintah.
Tendangan Balik Ahok Setelah Diserang Arie Gumilar
Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menanggapi penolakan Presiden FSPPB Arie Gumilar dari Pertamina.
Plus Minus Ahok Memimpin BUMN
Berikut plus minus mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok kalau benar nantinya memimpin Badan Usaha Milik Negara.
0
Jokowi Saksikan Ketua MA Syarifuddin Mengucap Sumpah
Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyaksikan pengucapan sumpah M. Syarifuddin sebagai Ketua Mahkamah Agung (MA) periode 2020-2025.