Rusia dan China Ancaman Militer dan Teknologi Terhadap NATO

Menlu AS, Anthony Blinken, mengatakan Rusia dan China sama-sama menimbulkan ancaman militer dan teknologi terhadap NATO
Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken memberikan konferensi pers pasca pertemuan NATO di Brussel, Belgia, Rabu, 24 Maret 2021 (Foto: voaindonesia.com/Reuters).

Jakarta – Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS), Anthony Blinken, mengatakan Rusia dan China sama-sama menimbulkan ancaman militer dan teknologi terhadap NATO (North Atlantic Treaty Organization - Pakta Pertahanan Atlantik Utara). Hal ini disampaikan Menlu Blinken di markas NATO di Brussel, Belgia, hari Rabu, 24 Maret 2021.

Berbicara di Brussels setelah melangsungkan pertemuan dengan para menteri luar negeri negara-negara anggota NATO, Blinken mengatakan pemerintahan Presiden Joe Biden “sangat berkomitmen” pada organisasi itu, dan menambahkan kini saatnya memperkuat aliansi “bahkan mungkin dibandingkan sebelumnya.”

Menlu Blinken menambahkan, “Sebagaimana disampaikan oleh Presiden Joe Biden dalam Konferensi Keamanan di Munich bulan lalu, komitmen kami pada NATO tak tergoyahkan. Amerika sangat berkomitmen pada NATO, termasuk soal Pasal 5 Perjanjian Atlantik Utara.”

nato5Ilustrasi: Tentara NATO lebih satu dekade di Afghanistan (Foto: dw.com/id)

Menurut Menlu Blinken tekad itu dia tegaskan kembali dalam pertemuan NATO pekan ini. Saya dan Menteri Pertahaan Llyod Austin menunjukkan komitmen yang sama pada sekutu-sekutu AS di Jepang dan Korea Selatan. Blinken mengatakan bahwa, “Baru-baru ini menyelesaikan perundingan tentang perjanjian pembagian beban anggaran, yang akan membantu memastikan kemakmuran dan perdamaian dalam kawasan Indo-Pasifik yang terbuka dan bebas, dalam beberapa tahun mendatang.”

Blinken juga menyoroti ancaman dari Rusia dan China. “Dari tahun ke tahun ambisi militer China terus meningkat. Sementara Rusia berupaya merusak tatanan berbasis aturan yang menjamin keamanan kolektif kita,” ujar Blinken.

Ditambahkannya, kedua negara adidaya itu juga siap menggunakan tindakan non-militer “agresif,” termasuk melakukan serangan di dunia maya dan menyebarluaskan disinformasi untuk mengancam “nilai-nilai bersama” di dalam NATO (em/lt)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Menlu Amerika Tawarkan Tingkatan Persekutuan dengan NATO
Menlu AS, Antony Blinken, 23 Maret 2021, berjanji akan membangun kembali dan merevitalisasi aliansi militer trans-Atlantik NATO
Bundeswehr Militer Jerman Dalam Misi NATO
Sejak Jerman Barat bergabung dengan NATO, militer Jerman, Bundeswehr, telah dilibatkan dalam berbagai misi dan operasi NATO
Sekjen NATO Akui Hubungan Sulit dengan Pemerintahan Trump
Sekjen NATO, Jens Stoltenberg, mengakui bahwa aliansi tersebut memiliki hubungan yang “menantang” dengan pemerintahan Trump
0
DPR Minta Pemerintah Tetap Sediakan Slot Jalur PNS Bagi Guru
Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda meminta pemerintah untuk tetap menyediakan slot jalur pegawai negeri sipil untuk para guru di Indonesia.