UNTUK INDONESIA
Rentang Sejarah Serangan Teroris Ekstremis Kanan di Dunia
Dalam 10 tahun terakhir telah terjadi banyak serangan terhadap komunitas Muslim dan Yahudi, serta orang non-kulit putih, di seluruh dunia
Jerman 2016: Penembakan massal di München (Foto: dw.com/id)

Oleh: Rebbeca Staudenmaier, Nermin Ismail

Dalam 10 tahun terakhir telah terjadi banyak serangan terhadap komunitas Muslim dan Yahudi, serta orang non-kulit putih. “DW” merangkum beberapa serangan teror ekstremis kanan terbesar di dunia yang disadur oleh Tagar berikut ini.

Jerman 2009Jerman 2009: Penusukan terhadap wanita di pengadilan Dresden (Foto: dw.com/id)

Jerman 2009: Penusukan terhadap wanita di pengadilan Dresden. Marwa El-Sherbini, seorang apoteker yang tinggal di Dresden bersama dengan suami dan putranya dibunuh di pengadilan Dresden pada 1 Juli 2009. Ia ditusuk seorang pria berusia 28 tahun keturunan Jerman-Rusia, tak lama setelah memberikan kesaksian terhadap pria ini untuk kasus kekerasan verbal. El-Sherbini adalah korban pembunuhan yang pertama dalam serangan Islamophobic di Jerman.

Norwegia 2011Norwegia 2011: Breivik, pembunuh massal dengan serangan terror (Foto: dw.com/id)

Norwegia 2011: Breivik, pembunuh massal dengan serangan teror. Dua aksi terror dilakukan sendirian oleh extremis sayap kanan, Anders Behring Breivik tewaskan 77 orang tanggal 22 Juli 2011. Aksi pertamanya adalah pemboman di sebuah kantor pemerintahan di Oslo. Aksi dilanjutkan dengan pembantaian anak-anak muda yang berkemah di pulau Utoya. Sebelum, Breivik mengeluarkan manifestasi yang mengecam multikulturalisme dan islamisasi Eropa.

AS 2015AS 2015: Penembakan di Chapel Hill (Foto: dw.com/id)

AS 2015: Penembakan di Chapel Hill. Tiga mahasiswa, yakni Deah Barakat, istrinya Yusor Abu-Salha dan saudara perempuannya Razan Abu-Salha ditembak mati oleh tetangga mereka yang berusia 46, 10 Februari 2015. Penembak menggambarkan dirinya sebagai penantang agama dan telah berulang kali dilaporkan karena ancaman dan penghinaan terhadap korbannya. Peristiwa ini viral di media sosial dan bertagar #MuslimLivesMatter.

AS 2015 gerejaAS 2015: Pembunuhan massal di gereja di Charleston (Foto: dw.com/id)

AS 2015: Pembunuhan massal di gereja di Charleston. 17 Juni 2015: Seorang teroris kulit putih melepaskan tembakan di gereja Emanuel African Methodist Episcopal di Charleston, Carolina Selatan. Sembilan orang anggota jemaat Afrika-Amerika terbunuh, termasuk seorang pendeta. Pelaku yang berusia 21 tahun ini dijatuhi hukuman mati akibat melakukan kejahatan berdasarkan kebencian.

Jerman 2016Jerman 2016: Penembakan massal di München (Foto: dw.com/id)

Jerman 2016: Penembakan massal di München. Sebuah penembakan massal di pusat perbelanjaan di München pada 22 Juli 2016 memakan setidaknya 36 korban luka dan 10 korban jiwa – termasuk pelaku penembakan yang baru berusia 18 tahun. Pelaku adalah warga Jerman keturunan Iran. Menurut keterangan kepolisian, ia banyak membuat komentar bersifat xenofobia dan rasis, serta yang memuja pelaku penembakan sekolah.

Inggris 2017Inggris 2017: Serangan di Masjid Finsbury Park (Foto: dw.com/id)

Inggris 2017: Serangan di Masjid Finsbury Park. 19 Juni 2017, seorang pria berusia 47 tahun membunuh satu orang dan melukai 10 orang lainnya dalam serangan yang menggunakan mobil van. Pelaku menabrakkan mobil ke arah oarang-orang di jalur pejalan kaki dekat masjid Finsbury Park di utara London. Semua korban adalah muslim yang sedang bejalan menuju masjid untuk salat Tarawih. Pelaku dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

AS 2017AS 2017: Serangan mobil saat gerak jalan neo-Nazo di Charlottesville (Foto: dw.com/id)

AS 2017: Serangan mobil saat gerak jalan neo-Nazo di Charlottesville. Satu orang wanita terbunuh dan puluhan lainnya terluka ketika seorang nasionalis kulit putih menabrakkan mobilnya ke arah kerumunan demonstran di Charlottesville, Virginia pada 12 Agustus 2017. Para demonstran menentang aksi protes bernama Unite the Right, yakni pertemuan antar para supremasi kulit putih, nasionalis kulit putih, serta neo-Nazi. Pelaku dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Kanada 2017Kanada 2017: Serangan masjid di Quebec (Foto: dw.com/id)

Kanada 2017: Serangan masjid di Quebec. Seorang pria bersenjata menembaki jamaah di Islamic Cultural Center di Quebec, akhir Januari 2017. Peristiwa ini menewaskan enam orang dan melukai puluhan lainnya. Penembakan itu terjadi di malam hari, saat salat berlangsung. Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau mengutuk penembakan itu sebagai "serangan teroris terhadap Muslim di rumah ibadah dan perlindungan."

AS 2018AS 2018: Penembakan Sinagoge Tree of Life (Foto: dw.com/id)

AS 2018: Penembakan Sinagoge Tree of Life. Pada 27 Oktober 2018, seorang pria bersenjata berusia 46 tahun melepaskan tembakan di sebuah sinagoga di kota Pittsburgh, AS. Peristiwa ini menewaskan 11 orang dan melukai tujuh lainnya. Dia dilaporkan meneriakkan ejekan anti-Semit selama serangan dan sebelumnya memposting teori konspirasi di internet. Itu adalah serangan paling mematikan terhadap orang Yahudi dalam sejarah AS.

Jerman 2019Jerman 2019: Serangan tahun baru di Bottrop and Essen (Foto: dw.com/id)

Jerman 2019: Serangan tahun baru di Bottrop and Essen. Tak lama setelah tengah malam ketika orang-orang merayakan tahun baru, seorang pria berusia 50 tahun melakukan serangan yang ditargetkan terhadap imigran di kota Bottrop dan Essen, Jerman barat - melukai delapan orang dan satu luka serius. Dia sengaja menabrakkan mobilnya ke arah keluarga Suriah dan Afghanistan yang sedang merayakan dengan anak-anak mereka di Bottrop.

Selandia Baru 2019Selandia Baru 2019: Serangan masjid menara kembar di Christchurch (Foto: dw.com/id)

 

Selandia Baru 2019: Serangan masjid menara kembar di Christchurch. Setidaknya 50 tewas dan puluhan lainnya terluka dalam serangan. Pihak berwenang sebut ini sebagai "serangan ekstremis sayap kanan" dan peristiwa penembakan paling mematikan dalam sejarah negara itu. Salah seorang pelaku siarkan langsung serangan itu dan tuliskan manifesto rasis di internet. Perdana Menteri Jacinda Ardern menyebutnya "salah satu hari paling gelap di Selandia Baru." (Ed.: ga/ml)/dw.com/id. []

Berita terkait
Harga Minyak Dunia Naik Akibat Serangan Teroris
Harga minyak dunia naik pada hari Rabu karena investor khawatir pasokan global yang dipicu serangan teroris (drone).
0
Rentang Sejarah Serangan Teroris Ekstremis Kanan di Dunia
Dalam 10 tahun terakhir telah terjadi banyak serangan terhadap komunitas Muslim dan Yahudi, serta orang non-kulit putih, di seluruh dunia