Peng Shuai Menghilang WTA Batalkan Semua Turnamen Tenis di China

WTA mengumumkan tentang pembatalan semua turnamen tenis di China sampai petenis Peng Shuai diketahui keberadaannya
Petenis asal China, Peng Shuai, melambaikan tangannya kepada para penonton setelah kalah dalam babak pertama turnamen Australia Terbuka di Melbourne, Australia, 15 Januari 2019 (Foto: voaindonesia.com - AP/Mark Schiefelbein)

Jakarta – WTA (Women's Tennis Association - Asosiasi Tenis Wanita) mengumumkan pembatalan semua turnamen di China sampai situasi Peng Shuai, atlet yang menghilang selama beberapa hari dari publik setelah mengecam pelecehan seksual oleh mantan wakil perdana menteri negaranya, diklarifikasi.

"Pejabat China telah diizinkan untuk mengakhiri penyensoran ini, membuktikan bahwa Peng bebas dan dapat berbicara tanpa gangguan atau intimidasi", Steve Simon, Kepala Eksekutif WTA, mengatakan. "Dan selidiki tuduhan penyerangan seksual secara menyeluruh, adil, dan transparan. Sayangnya, kepemimpinan China telah gagal menangani masalah serius ini secara kredibel,"

Simon mengumumkan penangguhan semua turnamen sirkuit tenis putri yang dijadwalkan diadakan di China daratan.

peng shuai di madridPetenis asal China, Peng Shuai, siap melakukan servis pada pertandingan turnamen Madrid Open 2018 melawan petenis asal Spanyol Garbine Muguruza (Foto: voaindonesia.com - Reuters/Susana Vera)

"Saya tidak melihat bagaimana saya bisa meminta atlet kami untuk bersaing di sana ketika Peng Shuai tidak diizinkan untuk berkomunikasi secara bebas dan telah ditekan untuk membantah tuduhannya tentang kekerasan seksual."

Keputusan WTA menandai titik balik dalam cara liga olahraga berurusan dengan China, negara yang telah memicu pertumbuhan turnamen seperti sepak bola Liga Premier, NBA, tenis profesional, dan golf.

WTA meminta pihak berwenang Asia untuk mendengarkan klaimnya dan mengambil tindakan untuk menyelesaikan kasus ini.

Petenis China Peng ShuaiPetenis China, Peng Shuai, saat berlaga di Australia Terbuka, 21 Januari 2020 (Foto: voaindonesia.com/Reuters)

Surat Peng Shuai

Peng Shuai, juara ganda di Roland Garros 2014, memposting pesan pada awal November di jejaring sosial China Weibo tentang pelecehan yang dideritanya di tangan mantan wakil perdana menteri Zhang Gaoli, 75 tahun.

Dalam surat yang disensor, Shuai menuduh bahwa Gaoli telah memaksanya melakukan hubungan seksual tiga tahun lalu. Pemain tenis menghilang sepenuhnya dari jejaring sosial selama beberapa hari.

PBB, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris termasuk beberapa pemain tenis seperti Chris Evert dan Novak Djokovic, meminta China menjelaskan keberadaan dan kondisi kesehatannya.

Akhirnya, pemain tenis itu muncul kembali akhir pekan lalu di sebuah turnamen tenis yang diselenggarakan di Beijing dan sebuah restoran, menurut gambar yang dirilis oleh media China.

Peng berbicara dengan presiden Komite Olimpiade Internasional (COI), Thomas Bach, melalui konferensi video dan mengatakan dia "aman dan sehat di rumah di Beijing, tetapi dia ingin kehidupan pribadinya dihormati."

Namun, itu tidak meyakinkan WTA (Marca English/marca.com). []

Novak Djokovic Dukung WTA Terkait Petenis China Peng Shuai

Petenis Dunia Tuntut Bukti Nyata Kondisi Petenis China Peng Shuai

Petenis China Peng Shuai Disebut Bantah Serangan Seksual

Ketua IOC Dikecam Terkait Video Call dengan Petenis China Peng Shuai

Berita terkait
Novak Djokovic Dukung WTA Terkait Petenis China Peng Shuai
Terkait dengan petenis China, Peng Shuai, yang tidak muncul di publik WTA akan berhenti mengunjungi China
0
Peng Shuai Menghilang WTA Batalkan Semua Turnamen Tenis di China
WTA mengumumkan tentang pembatalan semua turnamen tenis di China sampai petenis Peng Shuai diketahui keberadaannya