Pembalap F1 Lewis Hamilton Sasaran Pelecehan Rasis di Media Sosial

Pembalap F1 Lewis Hamilton dilecehkan secara rasial melalui media sosial setelah kemenangan di Grand Prix Inggris
Lewis Hamilton merayakan kemenangan di sirkuti Silverstone, Inggris, 18 Juli 2021 (Foto: marca.com - Lars Baron/AP)

Jakarta - Lewis Hamilton, pembalap F1, telah menjadi sasaran pelecehan rasis di media sosial setelah kemenangannya di Grand Prix Inggris hari Minggu, 18 Juli 2021. Hamilton menerima penalti 10 detik setelah bertabrakan dengan saingannya, Max Verstappen, selama lap pertama balapan, yang menyebabkan pembalap Belanda itu tersingkir.

Mercedes, F1 dan badan pengatur FIA mengutuk pelecehan itu "dalam istilah yang sekuat mungkin". "Orang-orang ini tidak memiliki tempat dalam olahraga kami," bunyi pernyataan bersama.

"Kami mendesak mereka yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab atas tindakan mereka,” kata pernyataan bersama.

Lebih lanjut disebutkan, "Formula Satu, FIA, para pembalap dan tim bekerja untuk membangun olahraga yang lebih beragam dan inklusif, dan contoh penyalahgunaan online yang tidak dapat diterima harus disorot dan dihilangkan."

Kepala tim Mercedes, Toto Wolff, mengatakan kepada program Today BBC Radio 4: "Kami telah melihatnya di sepak bola di Kejuaraan Eropa dan pelecehan yang sama sekali tidak dapat diterima, dan hal yang sama kemarin, dan saya masih mempertanyakan apakah beberapa orang tidak mengerti. "Ini tidak dapat diterima dan kami akan bereaksi."

Tim Verstappen, Red Bull Racing, mengatakan "jijik dan sedih" atas pelecehan yang ditujukan kepada Hamilton.

"Meskipun kami mungkin menjadi rival sengit di trek, kami semua bersatu melawan rasisme," kata tim itu dalam sebuah pernyataan. "Kami mengutuk pelecehan rasis dalam bentuk apa pun terhadap tim kami, pesaing kami, dan penggemar kami.”

"Tidak pernah ada alasan untuk itu, tentu saja tidak ada tempat untuk itu dalam olahraga kami dan mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban."

VerstappenVerstappen keluar dari mobil balapnya setelah kecelakaan di sirkuit Silverstone, Inggris, 18 Juli 2021 (Foto: marca.com)

Mantan pembalap Formula Satu, Alexander Wurz, yang merupakan ketua Asosiasi Pembalap Grand Prix yang mewakili semua pesaing di grid, mengatakan "rasisme dan pelecehan dalam bentuk apa pun tidak dapat diterima" dan menambahkan bahwa serikat pembalap "sangat mengutuk perilaku seperti itu". .

Menteri Kebudayaan Inggris, Oliver Dowden, mengatakan RUU Keamanan Daring pemerintah, yang diumumkan dalam Pidato Ratu pada bulan Mei, "akan membuat perusahaan media sosial menangani penyalahgunaan".

Tetapi sementara RUU itu masih berupa rancangan, dia mengatakan "sudah waktunya bagi platform untuk mengubah gelombang penyalahgunaan rasis".

"Perusahaan media sosial dapat dan harus bertindak sekarang. Kita semua muak melihat empedu dan ancamannya," cuit Dowden.

Facebook, yang memiliki Instagram, mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Pelecehan rasis yang ditujukan kepada Hamilton selama dan setelah Grand Prix Inggris tidak dapat diterima dan kami telah menghapus sejumlah komentar dari Instagram.

"Selain pekerjaan kami untuk menghapus komentar dan akun yang berulang kali melanggar aturan kami, ada fitur keamanan yang tersedia, termasuk filter komentar dan kontrol pesan, yang berarti tidak ada yang harus melihat jenis penyalahgunaan ini.

"Tidak ada satu hal pun yang akan menyelesaikan tantangan ini dalam semalam, tetapi kami berkomitmen untuk menjaga komunitas kami aman dari penyalahgunaan."

Verstappen dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan pencegahan setelah menderita dampak 51G dalam kecelakaan itu, tetapi kemudian pulang tanpa cedera besar.

Penalti 10 detik Hamilton, WN Inggris, membuatnya turun ke posisi keempat setelah pit stop, tetapi juara dunia tujuh kali itu bangkit untuk menyalip pebalap Ferrari, Charles Leclerc, dengan dua lap tersisa untuk mengamankan kemenangan.

Verstappen kemudian menyebut Hamilton "tidak sopan" dan "tidak sportif" karena merayakan kemenangan saat pebalap Belanda itu terbaring di rumah sakit.

Insiden rasis juga terjadi seminggu setelah pesepakbola Inggris Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka menjadi sasaran pelecehan rasis di media sosial setelah mereka semua gagal mengeksekusi penalti dalam kekalahan adu penalti final Euro 2020 Three Lions melawan Italia.

rashfordPemain depan klub papan atas Inggris, Manchester United, Marcus Rashford (Foto: thelondoneconomic.com/PA)

Sebuah mural untuk menghormati striker Manchester United Rashford juga dirusak, meskipun diperbaiki pada hari berikutnya dan kemudian ditutupi dengan ratusan pesan dukungan.

Pemerintah Inggris mengatakan ingin mereka yang dinyatakan bersalah karena menyalahgunakan pemain sepak bola online dilarang menghadiri pertandingan sepak bola dan bahwa RUU Keamanan Online akan berbuat lebih banyak untuk memaksa perusahaan media sosial bertindak.

Menanggapi pelecehan yang ditujukan kepada para pemain Inggris, Twitter mengatakan telah menghapus 1.000 posting dan memblokir akun yang berbagi konten kebencian, dan memiliki alat dan filter yang dapat diaktifkan untuk menghentikan pemegang akun melihat konten yang kasar (bbc.com/sport/formula1). []

Berita terkait
Hamilton dan Messi Olahragawan Terbaik Dunia
Juara dunia Formula Satu Lewis Hamilton dan penyerang Barcelona Lionel Messi sebagai pemenang bersama anugerah Laureus World Sportsman of the Year
0
Pembalap F1 Lewis Hamilton Sasaran Pelecehan Rasis di Media Sosial
Pembalap F1 Lewis Hamilton dilecehkan secara rasial melalui media sosial setelah kemenangan di Grand Prix Inggris