Pasukan Amerika Pulang Afghanistan Tertimbun di Bawah Sampah

Pangkalan Udara Bagram jadi markas besar pasukan Amerika di Afghanistan selama hampir 20 tahun, markas militer itu telah kosong tinggalkan sampah
Sampah seseorang adalah harta karun bagi orang lain (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Pangkalan Udara Bagram jadi markas besar pasukan AS di Afghanistan selama hampir 20 tahun. Markas militer itu telah kosong sejak musim semi dan meninggalkan berton-ton sampah. Friedel Taube melaporkannya untuk dw.com/id.

Rongsokan sejauh mata memandangRongsokan sejauh mata memandang (Foto: dw.com/id)

Rongsokan sejauh mata memandang - Sejarawan mungkin memperdebatkan peninggalan misi politik AS di Afghanistan. Tetapi peninggalan fisiknya terlihat jelas dalam bentuk rongsokan dan sampah dalam jumlah besar. Angkatan Darat AS akan ditarik sepenuhnya dari Pangkalan Udara Bagram pada peringatan 20 tahun serangan teroris 11 September di Washington dan New York, jadi dalam waktu beberapa minggu ke depan.

Di mana harus menaruh semua sampahDi mana harus menaruh semua sampah? (Foto: dw.com/id)

Di mana harus menaruh semua sampah? - Tentara AS akan membawa pulang peralatan atau memberikannya kepada pasukan keamanan setempat. Tetapi masih banyak sampah kemasan dan elektronik tersisa. Lebih dari 100.000 tentara AS bertugas di Bagram sejak 2001. Pangkalan yang terletak 70 kilometer di utara Kabul, telah berkembang menjadi kota kecil ala Amerika, lengkap dengan pusat perbelanjaan dan restoran cepat saji.

Sampah seseorang adalah harta karun bagi orang lainSampah seseorang adalah harta karun bagi orang lain (Foto: dw.com/id)

Sampah seseorang adalah harta karun bagi orang lain - Tempat pembuangan rongsokan di luar pangkalan telah menjadi populer di kalangan pemburu harta karun. Mereka datang dalam jumlah besar untuk mengais sampah, mencari sesuatu yang masih berguna, seperti sepasang sepatu boot militer ini. Harapan mereka adalah menjual apa yang ditemukan untuk mendapatkan uang.

Mencari harta karun sampah elektronikMencari harta karun sampah elektronik (Foto: dw.com/id)

Mencari harta karun sampah elektronik - Sampah elektronik dalam jumlah besar juga terkubur di tempat pembuangan sampah. Orang mencari papan sirkuit berisi suku cadang dan sekrup yang dapat digunakan kembali. Beberapa bahkan mengandung bahan berharga seperti tembaga dan sejumlah kecil emas. Bagi orang Amerika, itu semua sampah. Tapi bagi warga Afghanistan yang berpenghasilan hanya 695 dolar AS (Rp 8,5 juta) setahun, itu adalah harta karun.

Apa yang akan terjadi dengan BagramApa yang akan terjadi dengan Bagram (Foto: dw.com/id)

Apa yang akan terjadi dengan Bagram? - Bagram, di kaki pegunungan Hindu Kush, memiliki sejarah panjang sebagai pangkalan militer. Tentara Uni Soviet menggunakan pangkalan itu selama invasinya pada 1979. Banyak yang sekarang khawatir setelah pasukan Amerika pergi, Bagram akan jatuh ke tangan Taliban, yang berarti kemenangan strategis bagi kaum Islamis.

Penarikan pasukan yang riskanPenarikan pasukan yang riskan (Foto: dw.com/id)

Penarikan pasukan yang riskan - Pasukan AS resminya ditarik pulang sejak 1 Mei 2021 dan tidak ada waktu untuk membuang sampahnya. Senjata berat dan pasukan tambahan tetap disiagakan untuk kemungkinan serangan Taliban selama penarikan. Pada minggu terakhir penarikan, total 36 negara NATO dan mitra terlibat dalam misi tersebut, termasuk 2.500 tentara Amerika dan 1.100 tentara Jerman

Wanita yang bekerjaWanita yang bekerja (Foto: dw.com/id)

Wanita yang bekerja - Seorang gadis memulung peti logam usang dari tempat pembuangan sampah. Terlepas dari situasi sulit, anak perempuan dan wanita yang paling diuntungkan dari misi militer pimpinan AS dan jatuhnya Taliban pada tahun 2001. Mereka dapat bersekolah, dan sebagai wanita dewasa bisa bekerja di sektor yang sebelumnya tidak dapat diakses oleh mereka, termasuk di pengadilan tinggi dan institusi resmi lainnya.

Orang-orang yang ditinggalkanOrang-orang yang ditinggalkan (Foto: dw.com/id)

Orang-orang yang ditinggalkan - Beberapa orang menemukan barang-barang bernilai sentimental murni di tempat barang rongsokan, untuk mengingatkan mereka pada pangkalan militer AS ini. Banyak pemukiman pasukan lokal Afghanistan bermunculan di sekitar Bagram, dan eksistensi mereka bergantung pada pangkalan itu. Banyak yang sekarang bertanya-tanya apa yang akan terjadi dengan mereka dan keluarga mereka.

Apa yang tersisaApa yang tersisa (Foto: dw.com/id)

Apa yang tersisa? - Jadi apa yang tersisa dari kehadiran AS di Hindu Kush, selain sepatu usang dan kawat berkarat? Presiden AS, Joe Biden, menjanjikan kemitraan "berkelanjutan" pada saat pertemuan dengan mitranya dari Afghanistan, Ashraf Ghani di Gedung Putih 25 Juni 2021. Nasib jutaan warga Afghanistan akan tergantung dari janji Biden. (bn/as)/dw.com/id. []

Berita terkait
Presiden Biden Janji Bantu Afghanistan Secara Berkelanjutan
Di tengah-tengah penarikan pasukan AS dari Aghanistan, Presiden Biden menjanjikan kemitraan AS-Afghanistan yang "berkelanjutan"
Pasukan AS Ditarik China Akan Perluas Program di Afghanistan
China akan memperluas program di Afghanistan pasca penarikan pasukan AS, begitu juga dengan Rusia akan jadikan hal itu kesempatan rebut pengaruh
Pengungsi Muslim Afghanistan Dalam Proyek Fesyen Prancis
Para pengungsi Muslim dari Afghanistan dilibatkan dalam proyek daur ulang busana di Prancis dengan pekerja sosial dan mahasiswa fesyen
0
Pasukan Amerika Pulang Afghanistan Tertimbun di Bawah Sampah
Pangkalan Udara Bagram jadi markas besar pasukan Amerika di Afghanistan selama hampir 20 tahun, markas militer itu telah kosong tinggalkan sampah