Makanan Gratis Bagi yang Membutuhkan Selama PPKM Darurat

Komunitas di Yogyakarta dan Bali bantu warga kurang mampu, seperti pengamen dan pedagang kaki lima, selama PPKM Darurat
Nasi bungkus gratis untuk semua (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Komunitas di Yogyakarta dan Bali membantu warga kurang mampu seperti pengamen dan pedagang kaki lima yang tidak lagi leluasa bekerja di luar rumah selama PPKM Darurat. Inisiatif serupa mulai bermunculan. A. Kurniawan Ulung melaporkannya untuk dw.com/id.

Nasi baru setiap hariNasi baru setiap hari (Foto: dw.com/id)

Nasi baru setiap hari - Relawan komunitas Tempat Nasi Gratis di Yogyakarta mengisi etalase dengan 10 nasi bungkus gratis setiap hari untuk warga yang membutuhkan. Orang-orang di luar komunitas juga boleh mengisi etalase ini. Syaratnya: makanan yang didonasikan harus halal, bergizi, dan tidak gampang basi. Di Yogyakarta, komunitas ini memiliki total 14 etalase di berbagai lokasi, seperti Gejayan dan Jl. Kaliurang.

Nasi bungkus gratis untuk semuaNasi bungkus gratis untuk semua (Foto: dw.com/id)

Nasi bungkus gratis untuk semua - Etalase nasi bungkus gratis milik komunitas Tempat Nasi Gratis Jogja berada di titik-titik strategis yang sering dilewati oleh orang-orang yang membutuhkan, seperti pemulung, tukang parkir, dan pengemudi ojek. Siapa pun boleh mengambil nasi ini dengan syarat satu orang hanya boleh mengambil satu bungkus, agar banyak yang juga bisa menikmati.

Penyandang disabilitas tidak dilupakanPenyandang disabilitas tidak dilupakan (Foto: dw.com/id)

Penyandang disabilitas tidak dilupakan - Komunitas tersebut juga memberi paket nasi dan sembako gratis untuk penyandang tunanetra. Relawan langsung mengantar bantuan tersebut ke rumah mereka. Penyandang disabilitas yang sebagian besar bekerja di sektor-sektor informal juga ikut terimbas kebijakan pengetatan aktivitas yang dilakukan pemerintah di masa pandemi ini.

Berderma nasi bungkusBerderma nasi bungkus (Foto: dw.com/id)

Berderma nasi bungkus - Sementara di Bali, pemulung menerima paket makanan gratis dari Komunitas Peduli Bali atau Bali Caring Community di tengah pembatasan kegiatan masyarakat yang dilakukan pemerintah. Pada 29 Juni, komunitas ini membagikan 235 bungkus, yang terdiri dari 200 nasi bungkus, 15 lontong sayur, dan 20 porsi mangkuk nasi.

Satu orang satu bungkusSatu orang satu bungkus (Foto: dw.com/id)

Satu orang satu bungkus - Menurut pendiri Komunitas Peduli Bali, Kadek Sudarsana, program berbagi nasi bungkus gratis untuk orang-orang yang membutuhkan telah berjalan sejak 5 November 2020. Bantuan berupa nasi bungkus atau air mineral kemasan gelas atau botol bisa langsung diserahkan ke kantor pusat BCC di Denpasar paling lambat 1 jam sebelum kegiatan dimulai.

Donatur juga ikut salurkan bantuanDonatur juga ikut salurkan bantuan (Foto: dw.com/id)

Donatur juga ikut salurkan bantuan - Relawan Komunitas Peduli Bali sedang membagi-bagikan nasi bungkus gratis kepada warga yang bekerja di sekitar tempat pembuangan sampah di Denpasar. Komunitas ini melibatkan sekitar 50 relawan, dan ketika mereka menyalurkan bantuan, donatur juga ikut menemani agar ikut merasakan kenikmatan berbagi

Renovasi rumah warga miskinRenovasi rumah warga miskin (Foto: dw.com/id)

Renovasi rumah warga miskin - Selain membagikan makanan gratis, mereka juga merenovasi rumah warga tidak mampu di Bali. Pada 16 Februari, misalnya, komunitas ini bekerja sama dengan Komunitas Sosial Bali (BSC) merenovasi rumah Made Kaler (dua dari kiri) di Dusun Mumbul, Desa Jungutan, Kecamatan Bebandem, Kabupaten Karangasem. Setiap hari, ia bekerja memelihara sapi milik tetangga untuk menyambung hidup. (ae)/dw.com/id. []

Berita terkait
Ibu di Yogyakarta Gantungkan Bekal Makanan Gratis
Seorang ibu di Sleman, Yogyakarta, merasa iba di tengah pandemi Covid-19. Dia mencentelkan bahan makanan untuk warga yang membutuhkan.
0
Makanan Gratis Bagi yang Membutuhkan Selama PPKM Darurat
Komunitas di Yogyakarta dan Bali bantu warga kurang mampu, seperti pengamen dan pedagang kaki lima, selama PPKM Darurat