Kereta Kencana Keluarga Kerajaan Belanda di Museum Amsterdam

Berhias panel budak Jawa Sembah Ratu, kereta kencana Kerajaan Belanda masuk Museum Amsterdam sampai Februari 2022
Dekorasi Kereta Kencana Belanda yang terdiri dari tiga panel dan jadi kontroversi soal kolonialisme dan rasisme (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Kereta kencana keluarga kerajaan Belanda sempat menuai kontroversi tentang kolonialisme dan rasisme. Sekarang kereta emas berusia 122 tahun itu dipajang di Museum Amsterdam sampai Februari 2022. Brenda Haas melaporkannya untuk dw.com/id.

Kereta mewah berlapis emas yang pernah digunakan oleh keluarga kerajaan Belanda sekarang dipamerkan di museum. Kereta kencana itu sempat menuai kontroversi karena dihiasi tiga panel yang menggambarkan budak Jawa dan Afrika sedang menyembah Ratu Belanda. Gambar itu sempat memicu perdebatan sengit tentang budaya kolonialisme dan rasisme.

Panel yang dibuat tahun 1898 oleh pelukis dekoratif Belanda Nicolaas van der Waay itu berjudul "Penghormatan dari Koloni," dan menggambarkan orang-orang dari koloni Belanda saat itu memberikan penghormatan kepada wanita kulit putih yang melambangkan penguasa kolonial Belanda.

Kereta Kencana keluarga kerajaan BelandaKereta Kencana keluarga kerajaan Belanda masih seirng digunakan untuk acara-acara resmi sampai 2016 (Foto: dw.com/id)

Kereta kencana itu sebelumnya digunakan oleh keluarga kerajaan Belanda dan sudah sering dikritik karena menampilkan citra kolonialis yang dianggap rasis. Sekarang kereta kencana itu dipamerkan di Museum Amsterdam sampai Februari 2022.

1. Digunakan Pada Setiap Pernikahan Keluarga Kerajaan Belanda

Tahun 2011, kolom opini harian Belanda NRC Handelsblad yang ditulis Barryl Biekman sudah mengecam gambar-gambar itu dan minta dihapus dari kereta kencana. Barryl Biekman yang kelahiran Suriname adalah Ketua Platform Nasional untuk Sejarah Perbudakan Belanda.

Kereta Kencana dari kayu jatiKereta Kencana dari kayu jati berlapis emas ini sekarang diperagakan di Museum Amsterdam sampai Februari 2022 (Foto: dw.com/id)

Kereta yang terbuat dari kayu jati dan dilapisi emas ini adalah hadiah dari masyarakat Amsterdam kepada Ratu Wilhelmina untuk menghormati penobatannya pada tahun 1898.

Media di Belanda melaporkan, lebih dari 1.200 orang terlibat dalam pengerjaannya, termasuk anak-anak yang tinggal di panti asuhan kota, yang sekarang menjadi Museum Amsterdam. Di museum itulah Kereta kencana itu dipamerkan mulai 18 Juni 2021 sampai 27 Februari 2022.

2. Nasib Kereta Kencana Usai Pameran Belum Jelas

Kereta kencana itu telah digunakan untuk pernikahan keluarga kerajaan sejak 1901, termasuk pernikahan Raja dan Ratu saat ini pada 2002, yaitu Pangeran Willem-Alexander dan Putri Maxima. Willem Alexander kemudian naik tahta menjadi Raja Belanda.

Kereta Kencana keluarga kerajaan yang kontroversialKereta Kencana keluarga kerajaan yang kontroversial juga digunakan pada pernikahan Putera Mahkota Wlliem-Alexander dan Putri Maxima tahun 2002 (Foto: dw.com/id)

Kereta kencana itu juga biasanya digunakan untuk membawa Raja Belanda menuju sidang pembukaan parlemen setiap tahun pada Prinsjesdag, atau Hari Pangeran.

kereta kencana baruKereta kencana yang baru yang dipakai sejak 2017 (Foto: dw.com/id)

Namun, sejak 2016 Keluarga Kerajaan menggantinya sebuah Kereta Kaca, sementara Kereta Kencana Kerajaan menjalani restorasi. Masih belum jelas bagaimana nasib Kereta Kencana itu setelah pameran selesai, mengingat kontroversi seputar panel-panelnya. (hp/vlz)/dw.com/id. []

Berita terkait
6 Museum Keagamaan Bersejarah di Seluruh Dunia
Museum menjadi bukti-bukti otentik sejarah kebudayaan yang tersimpan di tempat terpercaya dan sederet museum keagamaan tersebar di seluruh dunia.
0
Kereta Kencana Keluarga Kerajaan Belanda di Museum Amsterdam
Berhias panel budak Jawa Sembah Ratu, kereta kencana Kerajaan Belanda masuk Museum Amsterdam sampai Februari 2022