UNTUK INDONESIA
Kapak dan Atribut KNPB dalam Razia di Timika Papua
Polri mengamankan sejumlah atribut KNPB, kapak beserta alat tajam lainnya saat razia di Timika, Papua.
Kapolres Mimika AKBP Agung Marlianto bersama anggota merazia atribut KNPB di rumah-rumah warga Kampung Pisang, komplek Gorong-gorong Timika, Selasa (3/9/2019). (Foto: Antara/Evarianus Supar)

Jakarta - Polri mengamankan sejumlah atribut Komite Nasional Papua Barat (KNPB), kapak beserta alat tajam lainnya saat razia di Kampung Pisang Komplek Gorong-gorong Timika, Papua, Selasa 3 September 2019.

Kapolres Mimika AKBP Agung Marlianto di Timika mengatakan, awalnya polisi menerima informasi adanya aktivitas KNPB di sekitaran Kampung Pisang Gorong-gorong, tepatnya di ujung Muara Bendungan.

Begitu tiba di lokasi, Antara dalam laporannya menyebutkan polisi menemukan atribut KNPB seperti gambar bendera bintang kejora yang terpasang di pintu rumah salah satu warga dan ukiran bendera bintang kejora di depan plafon rumah warga lainnya.

Dalam razia di rumah-rumah warga sekitar, polisi juga mengamankan sejumlah alat tajam seperti busur dan anak panah, parang, pisau, dan kapak. 

Petunjuk dari Bapak Kapolri dan Bapak Panglima TNI saat berkunjung ke Timika pekan lalu apabila ada kegiatan unjuk rasa tanpa ada koordinator lapangan maka langsung kami bubarkan.

Juga diamankan beberapa jaket loreng anggota keamanan KNPB dan noken bergambar bintang kejora.

Kapolres menegaskan tidak boleh ada aktivitas apa pun dari organisasi yang secara terang-terangan berseberangan ideologi dengan NKRI, apalagi memperjuangkan lepasnya wilayah Papua dari NKRI.

Meski menyita sejumlah atribut KNPB dan alat-alat tajam, namun tidak ada satupun warga yang diamankan dari lokasi itu.

Razia yang dilakukan di rumah-rumah warga di kompleks Kampung Pisang Gorong-gorong itu sempat membuat warga dan para siswa SD YPPGI Gorong-gorong ketakutan.

Kapolres mengimbau warga Mimika tetap tenang dan tidak ikut terprovokasi oleh ajakan-ajakan untuk melakukan demonstrasi, apalagi membuat kekacauan di Kota Timika.

Sesuai Maklumat Kapolda Papua Irjen Pol Rudolf Rodja, katanya, tidak diperkenankannya adanya unjuk rasa yang berpotensi anarkis.

"Petunjuk dari Bapak Kapolri dan Bapak Panglima TNI saat berkunjung ke Timika pekan lalu apabila ada kegiatan unjuk rasa tanpa ada koordinator lapangan maka langsung kami bubarkan. Mari warga Mimika ikut menjaga suasana damai, jangan ikut-ikutan terprovokasi," kata AKBP Agung.

Baca juga: 

Berita terkait
Kesepakatan Wiranto, Panglima TNI dan Kapolri di Papua
Panglima TNI dan Kapolri dikatakan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto akan berkantor sementara di Papua.
Komunikasi Terganggu dan Sekolah Diliburkan di Jayapura
Akses komunikasi menggunakan telepon seluler di Kota Jayapura pasca unjuk rasa masih mengalami gangguan.
Menkominfo Ungkap Jaringan Seluler di Jayapura Terputus
Menkominfo ungkap internet dan jaringan seluler di Jayapura bermasalah setelah demonstrasi digelar di Provinsi Papua tersebut.
0
Masuk Kabinet Jokowi, Nadiem Makarim Mundur dari Gojek
Nadiem Makarim dipastikan mundur dari PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek) perusahaan yang didirikannya pada 12 Oktober 2010.