UNTUK INDONESIA
Israel Bakal Caplok Tepi Barat, Palestina Bereaksi
Mahmoud Abbas: jika Israel mencaplok Tepi Barat Sungai Jordan, termasuk Lembah Jordan dan Laut Mati, maka semua kesepakatan akan mati.
Presiden Mahmoud Abbas berpidato di Sidang Majelis Umum PBB. (Foto: WAFA Images/Thayer Ghanayem)

Jakarta - Presiden Palestina Mahmoud Abbas kembali menyatakan jika Israel mencaplok wilayah pendudukan Tepi Barat Sungai Jordan, termasuk Lembah Jordan dan Laut Mati, maka semua kesepakatan yang ditandatangani akan mati atau batal.

Hal itu dikatakan Abbas ketika berbicara pada Sidang ke-74 Majelis Umum PBB seperti diberitakan Antara, Sabtu, 28 September 2019.

Selain itu, Abbas mendesak masyarakat internasional agar memikul tanggung jawab mereka guna mengakhiri kecongkakan dan agresi Israel.

"Satu pekan sebelum pemilihan umum baru-baru ini di Israel, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dengan congkak mengumumkan bahwa kalau ia menang dalam pemilihan umum, ia akan mencaplok dan menerapkan kedaulatan Israel atas Lembah Jordan, Laut Mati di utara, dan permukiman pendudukan Israel kendati ada kenyataan bahwa semua daerah ini adalah wilayah Palestina, yang diduduki," kata Abbas.

"Kami menolak seluruhnya dan sepenuhnya rencana tidak sah ini. Tanggapan kami, jika Pemerintah Israel melanjutkan rencananya ini, semua kesepakatan yang ditandatangani dengan pemerintah pendudukan dan setiap kewajiban di dalamnya akan mati," ujarnya lagi.

Kami menolak seluruhnya dan sepenuhnya rencana tidak sah ini.

Abbas berharap sekembalinya dari sidang majelis umum dapat segera mengumumkan berakhirnya pendudukan Israel.

"Tapi, sayangnya, saya berdiri di hadapan Anda semua dengan memikul penderitaan dan rasa sakit yang telah dipikul sangat lama oleh rakyat saya, yang, meskipun semua yang telah mereka derita berupa ketidakadilan, penindasan dan pendudukan. Kami masih berpegang pada harapan untuk mewujudkan kemerdekaan dan kebebasan mereka, serta negara lain di dunia," ujar Abbas.

Abbas juga mengkritik Amerika Serikat karena memihak pendudukan Israel dan menolak hak rakyat Palestina. Ia menegaskan, takkan menerima keputusan apa pun dari proses mediasi oleh Amerika yang selalu menimbulkan kebijakan yang bias. 

Ia menyerukan diselenggarakannya konferensi perdamaian internasional serta meminta AS tidak lagi ikut-ikut sebagai mediator tunggal dalam proses perdamaian Timur Tengah. []

Baca juga:


Berita terkait
Tentara Israel Halangi Petani Palestina Panen Ladangnya
Militer Israel menghalangi seorang petani Palestina memasuki lahannya untuk memanen dan mengambil almond di tanah mereka.
Musisi Aceh Gelar Panggung Donasi untuk Palestina
Musisi Aceh Singkil, yang tergabung dalam group "Art Community" menggelar panggung musik menggalang dana untuk Palestina
Gadis Cilik Aceh Bongkar Celengan untuk Palestina
Khanza Talita Ulfa (5) rela menyumbangkan isi celengannya untuk Palestina. Padahal dia menabung awalnya untuk bisa naik haji.
0
Hongeo, Makanan Paling Bau di Korea Selatan
Makanan ini sangat bau sehingga banyak orang Korea Selatan tidak mau mendekatinya, apalagi memasukkannya ke mulut.