Instruksi Jokowi Untuk Tangani Dampak Gempa Jawa Timur

Instruksi Jokowi untuk mengambil langkah tanggap darurat guna mengatasi dampak gempa bumi berkekuatan magnitudo 6,1 yang terjadi di Jawa Timur
Seorang pria menyelamatkan barang miliknya di sebuah rumah yang rusak akibat gempa bumi di Lumajang, Jawa Timur, 11 April 2021 (Foto: vaoindonesia.com - Antara/Zabur Karuru via REUTERS)

Bogor - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Kepala Basarnas, Menteri Sosial, Menteri Kesehatan, Menteri PUPR beserta Panglima TNI dan Kapolri untuk mengambil langkah-langkah tanggap darurat guna mengatasi dampak gempa bumi berkekuatan magnitudo 6,1 yang terjadi di Jawa Timur, Sabtu, 10 April 2021. Ghita Intan melaporkannya untuk voaindonesia.com.

“Aparat terkait lainnya juga pemprov, pemerintah kota dan kabupaten untuk segera melakukan langkah-langkah tanggap darurat mencari dan menemukan korban yang tertimpa teruntuhan dan melakukan segera, melakukan perawatan pada korban yang luka-luka dan juga penanganan dampak dari adanya gempa bumi tersebut,” kata Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, 11 April 2021.

jokowi gempaPresiden Jokowi didampingi Mentri PUPR dan Menteri Kesehatan memberikan arahan terkait penanganan bencana banjir dan longsor yang terjadi di NTT dan NTB secara virtual dari Istana Kepresidenan, Jakarta, 6 April 2021 (Foto: voaindonesia.com - Courtesy/Biro Pers)

Dalam kesempatan ini, Jokowi juga mengingatkan semua pihak bahwa letak geografis Indonesia berada di wilayah cincin api atau ring of fire. Maka dari itu aktivitas alam, baik berupa gempa bumi dan bencana alam lainnya, bisa terjadi kapan saja.

“Dan oleh sebab itu saya mengingatkan kepada gubernur, bupati, dan wali kota untuk terus mengimbau masyarakat untuk mempererat kerja sama dan meningkatkan kesiapsiagaan, kewaspadaan akan datangnya sebuah bencana,” katanya.

Tidak lupa atas nama pribadi dan rakyat Indonesia, Jokowi mengucapkan duka cita mendalam atas korban meninggal dunia yang terjadi akibat gempa bumi tersebut.

Bencana gempa mengguncang Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu, 10 April 2021, pada pukul 14.00 WIB. Pusat gempa berada di laut dengan jarak 96 km arah selatan Kota Kepanjen, Kabupaten Malang, dengan kedalaman 80 km. Sebelumnya, gempa tersebut diperkirakan mencapai skala 6,7, tetapi BMKG memutakhirkan parameter gempa menjadi 6,1.

Gempa tersebut berdampak pada delapan wilayah kabupaten/kota di Provinsi Jawa Timur, meliputi Kabupaten Lumajang, Kabupaten Malang, Kota Malang, Kabupaten Blitar, Kabupaten Tulungagung, Kabuapten Trenggalek, Kabupaten Kediri dan Kabupaten Jember.

BNPB, Sabtu, 10 April 2021, melaporkan gempa tersebut mengakibatkan delapan orang meninggal dunia, satu orang luka berat dan 22 orang luka ringan, dan lebih dari 300 rumah di Jawa Timur rusak (gi/ah)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Dua Bulan Terakhir, 138 Gempa Menggoyang Dataran Jateng Hingga Jatim
Jawa merupakan daerah pertemuan lempeng tektonik Indo-Australia.
0
China Tuduh Amerika Politisasi Asal Muasal Virus Corona
China mengecam langkah Amerika Serikat melacak asal muasal virus corona yang disebut China sebagai “mempolitisasi” pelacakan