Filipina Cabut Larangan Pekerja Migran ke Arab Saudi

Filipina pada hari Sabtu, 29 Mei 2021, mengatakan pekerja negara Filipina dapat kembali bekerja di Arab Saudi
Pekerja Filipina Rantau (OFW – Overseas Filipinos Worker) yang memakai masker pelindung berjalan menuju pintu masuk keberangkatan Bandara Internasional Ninoy Aquino di Pasay City, Metro Manila, Filipina, 18 Februari 2020 (Foto: voaindonesia.com - REUTERS/Eloisa Lope)

Manila – Filipina pada hari Sabtu, 29 Mei 2021, mengatakan pekerja negara Filipina dapat kembali bekerja di Arab Saudi. Manila membatalkan larangan penempatan pekerja singkat setelah Kerajaan Saudi mengatakan mereka tidak akan dikenakan biaya untuk tes Covid-19 dan karantina pada saat kedatangan.

"Pekerja kami yang terikat Saudi tidak akan lagi dirugikan," kata Sekretaris Tenaga Kerja Silvestre Bello, sebagaimana dikutip dari Kantor Berita Reuters, 29 Mei 2021.

Maskapai penerbangan berbendera Filipina, Philippine Airlines, mengatakan akan menerima pekerja Filipina dalam penerbangan ke Dammam dan Riyadh (Arab Saudi). Perusahaan itu juga membebaskan biaya pemesanan ulang untuk penumpang yang tidak dapat naik pesawat karena pemberlakuan larangan penempatan tersebut.

pekerja filipina2Pekerja rantau Filipina (Foto: politics.com.ph)

Bello meminta maaf atas "ketidaknyamanan dan kesedihan sesaat" yang disebabkan oleh larangannya pada hari Kamis, 27 Mei 2021. Ia mengatakan, "Saya memahami bahwa perintah penangguhan tersebut menimbulkan kebingungan dan gangguan di antara para pekerja Filipina di luar negeri yang terkena dampak.”

Lebih dari satu juta warga Filipina bekerja di Arab Saudi. Data pemerintah menunjukkan Arab Saudi merupakan negara tujuan yang paling disukai pekerja Filipina di luar negeri pada tahun 2019. Banyak pekerja migran Filipina dipekerjakan sebagai pekerja konstruksi, pembantu rumah tangga atau perawat.

Pada tahun 2020, orang Filipina (OFW – Overseas Filipinos Workers) di Arab Saudi mengirim uang sebesar 1,8 miliar dolar AS ke Filipina (ah)/Reuters/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Arab Saudi Reformasi Sistem Kerja Pekerja Imigran
Arab Saudi umumkan akan melakukan reformasi sistem kerja yang berikan kendali penuh kepada majikan atas hidup dari 10 juta pekerja
0
Amerika Dibantu Denmark Memata-matai Merkel dan Sekutu Eropa
Sejumlah media Denmark dan Uni Eropa laporkan AS memata-matai beberapa politisi tertinggi Eropa, termasuk Kanselir Jerman, Angela Merkel