UNTUK INDONESIA
Festival Film Shanghai Putar Film Indonesia
Sejumlah film Tanah Air memeriahkan dalam perhelatan Festival Film Internasional ke-22 di Shanghai.
Salah satu adegan film Generasi Micin yang diputar di Festival Film Internasional di Shanghai (SIFF) 2019. (Foto: Antara/Istimewa)

Jakarta - Sejumlah film Tanah Air memeriahkan dalam perhelatan Festival Film Internasional ke-22 di Shanghai.

Ada enam judul film Indonesia yang ikut festival tersebut, yakni Aruna dan Lidahnya, Generasi Micin, Humba Dreams, Montain Songs, Kafir, dan 27 Steps of May yang diputar di beberapa gedung bioskop di kota terbesar di China itu mulai Sabtu, 15 Juni 2019 hingga Senin 17 Juni 2019.

Pemutaran film Aruna dan Lidahnya yang dibintangi Dian Sastrowardoyo, Nicholas Saputra, Hannah Al Rashid, dan Oka Antara di Palace Cinema L Mall menarik minat puluhan warga setempat.

Makanan tradisional yang muncul dalam film tersebut seperti lorjuk, makanan khas Pamekasan (Madura), dan pengkang, makanan khas Singkawang (Kalbar), mengundang selera penonton yang memadati gedung bioskop kelas atas di kota itu.

Film Generasi Micin yang juga sarat dengan bintang kondang, seperti Mathias Muchus, Cut Mini, Morgan Oey, Joshua Suherman, dan dua YouTubers Kevin Anggara dan Clairine Clay menggelitik para penonton di gedung bioskop Shangying Bailian Cinema.

Film Kafir: Bersekutu Dengan Setan yang diputar di Sincere Plaza Cinema membuat penonton terkesima oleh peran kuat Sujiwo Tejo sebagai dukun.

Pada Senin, 7 Juni 2019 sore, giliran Humba Dreams karya Riri Reza yang pernah meraih penghargaan pada Festival Film Internasional di Busan, Korsel, dengan mengetengahkan kisah keseharian warga Nusa Tenggara Timur diputar di SIFF.

Dilanjutkan dengan pemutaran film Mountain Songs dan 27 Steps of May. Sutradara Montain Songs Yusuf Radjamuda masuk dalam nominasi penulis naskah dan sutradara terbaik kategori Asian New Talent Award pada SIFF ke-22 tahun ini.

Selain warga Shanghai, pemutaran enam film Indonesia tersebut juga menyita perhatian warga negara Indonesia di kota termahal di daratan Tiongkok itu.

"Kami berharap kerja sama dengan otoritas perfilman Kota Shanghai dapat mendorong peningkatan promosi budaya Nusantara di kota ini," kata Pelaksana Fungsi Penerangan Sosial Budaya Konsulat Jenderal RI di Shanghai, Wandi Adriano. 

Baca juga:

Berita terkait
0
Bawaslu Sul-Sel Seleksi Ketat Pengawas Ad Hoc
Bawaslu Sul-Sel akan merekrut pengawas ad hoc pada Desember 2019 mendatang. Untuk tahun depan, tidak mudah menjadi pengawas ad hoc di Sul-Sel