UNTUK INDONESIA
China Pekerjakan Etnik Uighur untuk Produksi Masker
Perusahaan-perusahaan di China diduga mengguakan tenaga kerja etnik Uighur untuk memproduksi alat-alat kesehatan Covid-19.
Ilustrasi praktik kerja paksa China terhadap etnik Uighur. (Foto: Sourcing Journal).

Jakarta - Perusahaan-perusahaan di China diduga mengguakan tenaga kerja etnik Uighur untuk memproduksi alat-alat kesehatan pencegahan penularan virus Corona atau Covid-19, salah satunya masker.

Meneruskan catatan The New York Times, sejumlah perusahaan di China terindikasi menerapkan program perburuhan kontroversial terhadap Uighur untuk memenuhi permintaan Personal Protective Equipment (PPE) sejumlah negara, termasuk Amerika Serikat (AS), di masa pandemi Covid-19.

Melalui program yang disponsori oleh pemerintah China, etnik Uighur dan etnik minoritas lainnya dikirim ke industri pabrik dan layanan. Para pekerja diwajibkan untuk belajar bahasa Mandarin dan mengikrarkan kesetiaan mereka kepada negara, lewat upacara pengibaran bendera yang diadakan setiap minggunya.

Menurut para ahli, program tersebut cenderung membuat para buruh bekerja di luar kehendak mereka atau kerja paksa. Seperti yang dikatakan Direktur Hak Asasi Manusia Pusat Kajian Strategis dan Internasional Amy K. Lehr, program tersebut bisa disebut sebagai praktik kerja paksa di bawah hukum internasional.

"Ada kuota koersif, ini yang menyebabkan orang dimasukkan ke dalam pekerjaan pabrik ketika mereka tidak mau," kata Amy.

Berdasarkan data dari China’s National Medical Products Administration, sebelum pandemi Covid-19 mewabah di China, terdapat empat perusahaan di Xinjiang yang memproduksi alat perlengkapan medis. 

Namun, pada 30 Juni 2020 jumlahnya bertambah menjadi 51 perusahaan. China berdalih program tersebut sebagai inovasi pemerintah dalam upaya pengentasan kemiskinan. 

"Penduduk lokal bangkit dari kemiskinan melalui pekerjaan dan menjalani kehidupan yang memuaskan," ujar juru bicara Kedutaan Besar China di AS. []

Berita terkait
UAS: Corona Tentara Allah Lindungi Muslim Uighur
Dalam sebuah ceramahnya, Ustaz Abdul Somad (UAS) menyebut virus corona adalah tentara yang dikirim Allah untuk melindungi umat muslim Uighur.
Nasib Warga Uighur Pasca Virus Corona Masuk Xinjiang
Virus corona baru yang awalnya terdeteksi di Wuhan mulai menyebar ke Xinjiang di China bagian barat.
China Tahan WNA Keturunan Etnis Uighur, Ada Apa Ini?
Pemerintah China terus menahan warga negara asing keturunan etnis minoritas Uighur untuk mencegah mereka ke Xinjiang.
0
Korban Dugaan Intimidasi Kader PKS Tersedu Dikunjungi Bobby
Kaisem tersedu. Bobby Nasution dipeluknya erat, menumpahkan rasa akibat ancaman penarikan kartu BPJS Kesehatan oleh oknum kader PKS.