Analis Inggris Ramalkan Penggulingan Presiden Xi Jinping

Penggulingan Presiden China, Xi Jinping, merupakan adegan dari buku yang baru-baru ini diterbitkan adalah imajiner
Presiden China, Xi Jinping, menghadiri upacara penyambutan Presiden Yunani, Prokopis Pavlopoulos, di Beijing (Foto: voaindonesia.com/Reuters)

Jakarta – Presiden China, Xi Jinping, ditekan untuk mengundurkan diri oleh Li Keqiang dan anggota Politbiro lainnya, dikawal ke sebuah vila mewah di pantai sementara Li, bersama dengan para pejabat tinggi sipil dan militer lainnya, membentuk pemerintahan baru di Beijing.

Adegan dari buku yang baru-baru ini diterbitkan itu adalah imajiner, tetapi penulisnya -pensiunan diplomat Inggris Roger Garside- mengatakan kepada VOA bahwa dia yakin skenario itu tidak berada di luar kemungkinan.

“Saya percaya AS dan sekutunya memiliki keunggulan ekonomi yang besar dibandingkan dengan China, dan kita harus menggunakannya untuk membawa perubahan rezim di China,” kata Garside dalam sebuah wawancara telepon dari rumahnya di London.

Lebih lanjut Garside mengatakan, “Kami tidak dapat memutuskan dari luar bagaimana China akan diatur, tetapi seperti yang saya tunjukkan dalam buku saya, ada orang-orang di China yang ingin berubah, dan kita dapat bekerja untuk membantu orang-orang itu, kita dapat bekerja untuk mewujudkan kondisi di mana mereka dapat mencapai apa yang mereka inginkan.”

presiden chinaPresiden Xi Jinping memberikan keterangan pers usai forum Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang diadakan di Beijing, China (Foto: Dok/voaindonesia.com/AP).

Pandangan Garside tentang apa yang mungkin terjadi di China berakar pada pengalamannya sendiri selama tiga tahun sebagai analis utama politik internal China di Kedutaan Besar Inggris di Beijing. Sebelum itu, ia menjabat sebagai perwira Inggris di Hong Kong, menyaksikan para pelarian yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyeberangi perbatasan ke Hong Kong pada tahun 1958.

Namun, para ahli lain meragukan skenario itu.

Andrew Nathan, yang mengajar di Universitas Columbia di New York, menunjukkan bahwa ada langkah-langkah yang dirancang untuk mencegah jenis percakapan yang tidak sah di antara anggota Politbiro China yang akan memungkinkan koordinasi kudeta.

Yang memungkinkan, katanya, adalah seperti apa yang terjadi ketika pemimpin Soviet saat itu Nikita Khrushchev digulingkan pada tahun 1964.

Garside berpendapat bahwa jika pejabat nomor dua di China Li Keqiang dan para pemimpin yang berpikiran sama menantang Xi, mereka kemungkinan akan mendapat dukungan publik (lt/pp)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Peran China di Timur Tengah Rintangan Bagi Presiden Biden
Kebangkitan China mempersulit rencana kebijakan Timur Tengah pemerintahan Presiden Joe Biden karena pengaruh China di kawasan itu
Presiden China Xi Jinping Ucapkan Selamat Kepada Joe Biden
Presiden China, Xi Jinping, memberikan ucapan selamat kepada presiden terpilih Joe Biden atas kemenangan Biden pada Pilpres 3 November 2020
0
Analis Inggris Ramalkan Penggulingan Presiden Xi Jinping
Penggulingan Presiden China, Xi Jinping, merupakan adegan dari buku yang baru-baru ini diterbitkan adalah imajiner