Zinedine Zidane Meninggalkan Real Madrid

Zinedine Zidane, pelatih Real Madrid, meninggalkan Real Madrid untuk kedua kalinya sebagai manajer
Zinedine Zidane (Foto: marca.com/EFE)

Jakarta - Manajer Zinedine Zidane telah mengundurkan diri dari Real Madrid untuk kedua kalinya dalam karir kepelatihannya. Real Madrid gagal memenangi satu trofi musim ini dan merebut gelar La Liga oleh rival sekotanya Atletico Madrid pada hari terakhir yang dramatis pada hari Sabtu, 22 Mei 2021.

Real Madrid mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "Sekarang harus menghormati" keputusan Zidane.

Mereka berterima kasih kepada Zidane, 48 tahun, atas "profesionalisme, dedikasi dan semangatnya selama bertahun-tahun dan apa artinya bagi Real Madrid".

Zidane, mantan pemain depan Prancis ini yang bermain untuk Real Madrid dari tahun 2001 hingga 2006, memenangkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut dan satu gelar La Liga dalam periode pertamanya sebagai manajer antara tahun 2016 dan 2018.

zidaneZinedine Zidane (Foto: en.as.com)

Dia pergi pada Mei 2018, tetapi kembali 10 bulan kemudian dan mengamankan gelar La Liga kedua musim lalu. "Zidane adalah salah satu ikon hebat Real Madrid dan warisannya melampaui apa yang telah ia capai sebagai pelatih dan pemain di klub kami," kata manajemen Real Madrid.

Lebih lanjut disebutkan, "Dia sadar bahwa dia mendapat tempat di hati para pendukung Real Madrid dan bahwa dia akan selalu memiliki rumah di Real Madrid."

Real finis dua poin di belakang Atletico di La Liga karena mereka gagal memenangkan trofi untuk pertama kalinya sejak 2009/2010.

Real Madrid tersingkir lebih awal dari Copa del Rey di tangan tim divisi tiga Alcoyano dan kalah dari Chelsea di semifinal Liga Champions.

Awal bulan Mei 2021 ini, Zidane, yang memiliki sisa kontrak satu tahun, membantah laporan bahwa dia telah memberi tahu skuadnya bahwa dia akan pergi pada akhir musim.

Masa depannya menjadi topik diskusi yang konstan di pers Spanyol musim ini, berkontribusi pada beberapa pertukaran tajam, dengan Zidane mengatakan dia dan para pemainnya pantas mendapatkan lebih banyak rasa hormat.

ShakhtarPelatih kepala Real Madrid Zinedine Zidane memberi instruksi saat pertandingan sepak bola antara Shakhtar Donetsk dan Real Madrid di Stadion Olimpiyskiy di Kyiv, Ukraina, Selasa, 1 Desember 2020. (Foto: AP/Efrem Lukatsky)

Dia adalah satu-satunya manajer yang memenangkan Liga Champions tiga kali, dan trofi yang diraihnya di Real Madrid juga termasuk dua Piala Dunia Antarklub, dua Piala Super UEFA, dan dua Piala Super Spanyol.

Analisis - Guillem Balague dari BBC Sport

Ini merupakan musim yang sangat melelahkan bagi semua orang, tetapi yang terpenting, Zidane merasa bahwa, meskipun mendapat dukungan dari skuat, ia tidak selalu merasakan dukungan dari dewan, yang pada dasarnya berarti presiden Real Madrid Florentino Perez.

Mereka memiliki hubungan yang sangat cair tetapi, tepat sebelum pertandingan Liga Champions melawan Borussia Monchengladbach, klub tersebut membocorkan bahwa tersingkir dari kompetisi dapat membuat Zidane dipecat.

Sebaliknya, Real mengalahkan Sevilla, Borussia Monchengladbach, dan Atletico Madrid, sehingga ancaman tersebut sirna. Tapi Zidane tidak lupa.

Klub tidak putus asa untuk mengubah pikirannya karena Zidane telah kembali ke pemain tepercaya alih-alih memulai transisi yang klub ingin dia lakukan.

Saya yakin Real sudah mendapatkan penggantinya (bbc.com/sport/football). []

Berita terkait
Zinedine Zidane Bantah Akan Tinggalkan Real Madrid
Zinedine Zidane, manajer Real Madrid, menyangkal memberi tahu para pemain bahwa dia akan pergi meninggalkan Real Madrid
0
Empat Kali Berturut-turut! Pemprov DKI Pertahankan Opini WTP
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berhasil mempertahankan Opini WTP dari BPK RI selama empat kali berturut-turut di tengah pandemi yang belum usai.