UNTUK INDONESIA
Yang Anda Perlu Tahu tentang Sakit Kepala Hormonal
Berikut ini hal-hal yang Anda perlu tahu tentang sakit kepala hormonal dan cara menanganinya.
Ilustrasi. (Foto: Mirror)

Jakarta, (Tagar 25/9/2018) - Menjadi seorang wanita bisa memiliki keuntungan kesehatan seperti umur panjang dan toleransi rasa sakit yang lebih tinggi, tetapi tidak ketika datang sakit kepala hormonal. 

Berfluktuasi hormon adalah faktor utama dalam migrain dan sakit kepala kronis. Tingkat hormon terus berubah selama siklus menstruasi, kehamilan dan menopause. Hormon estrogen memainkan peran penting dalam mengatur siklus menstruasi dan kehamilan dan juga mengontrol bahan kimia yang berhubungan dengan sakit kepala di otak. Ketika kadar estrogen turun, itu bisa memicu sakit kepala. 

Berikut ini hal-hal yang Anda perlu tahu tentang sakit kepala hormonal seperti dilansir Boldsky.

Apa Penyebab Sakit Kepala Hormon? 

1. Siklus menstruasi

Ketika ada penurunan kadar estrogen dan progesteron, sebelum menstruasi, sakit kepala hormonal dapat terjadi. 

2. Perimenopause dan menopause

Perubahan kadar hormon selama perimenopause dan menopause menyebabkan beberapa wanita mengalami sakit kepala.

3. Kehamilan

Selama kehamilan, kadar estrogen mulai meningkat dan setelah melahirkan turun dengan cepat. Oleh karena itu, wanita mungkin tidak mengalami sakit kepala selama kehamilan dan mungkin mengalaminya setelah kehamilan. 

4. Terapi penggantian hormon dan kontrasepsi oral

Asupan pil KB dan terapi penggantian hormon menyebabkan kadar hormon meningkat dan menurun yang menyebabkan sakit kepala hormonal. 

Penyebab lain adalah melewatkan makan, bau atau suara yang intens, terlalu banyak atau sedikit tidur, stres, perubahan cuaca yang parah, minuman beralkohol, terlalu banyak kafein, MSG (monosodium glutamat), produk kedelai, dll. 

Apa Gejala Sakit Kepala Hormonal?

Gejala utama sakit kepala hormonal adalah migrain atau sakit kepala. Gejala lain yang mengikuti adalah hilangnya nafsu makan, kelelahan, nyeri sendi, jerawat, penurunan buang air kecil, kurangnya koordinasi, keinginan coklat atau alkohol dan sembelit. 

Bagaimana Perawatan untuk Sakit Kepala Hormonal?

1. Terapi estrogen atau terapi hormon 

Jika Anda menderita sakit kepala migrain selama periode reguler Anda, Anda dapat mengobatinya dengan mengonsumsi suplemen estrogen sebelum periode menstruasi Anda dan selama beberapa hari selama periode Anda. Estrogen dapat diambil dalam bentuk pil atau sebagai gel untuk digosokkan ke kulit Anda. Catatan: Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menggunakan suplemen estrogen. 

2. Obat-obatan 

Obat-obatan seperti ibuprofen dan triptans adalah obat-obatan khusus migrain yang dapat mengurangi intensitas serangan migrain. Obat-obatan ini harus diambil setelah serangan migrain atau sakit kepala dimulai. Wanita yang sering mengalami sakit kepala hormonal, obat-obatan seperti antikonvulsan, calcium channel blocker, antidepresan dan beta blocker dapat diminum setiap hari atau sebelum waktu siklus menstruasi Anda. 

3. Obat lain 

Selain obat-obatan dan terapi hormon, pengobatan rumahan juga dapat membantu yang meliputi: 

- Minum banyak air untuk menjaga tubuh Anda terhidrasi. 

- Berbaring di ruangan yang gelap. 

- Memijat area nyeri. 

- Melakukan latihan pernapasan dalam. 

Bagaimana Mencegah Sakit Kepala Hormonal? 

- Konsumsi makanan kecil dan menjaga kadar gula darah Anda stabil. 

- Jangan lewatkan makanan Anda karena dapat memicu serangan sakit kepala. 

- Ikuti pola tidur teratur dan hindari tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit. 

- Hindari stres terlalu banyak dan cari cara untuk menghadapi stres seperti mencoba latihan relaksasi. 

Kapan Pergi ke Dokter? 

Carilah bantuan dokter segera jika Anda merasakan sakit kepala tiba-tiba terasa berbeda, jika Anda mengalami sakit kepala parah seperti petir, sakit kepala dengan demam, leher kaku, penglihatan ganda, kelemahan atau jenis sakit kepala baru. []

Berita terkait
0
Fahira Idris Batal Penuhi Panggilan Bareskrim
Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Fahira Idris batal memenuhi panggilan polisi terkait cuitan yang dianggap hoaks oleh Muannas Alaidid