Sejarah Panjang Perayaan Halloween, Penolak Hantu Kaum Pagan

Pesta, kejutan, dan lelucon pada perayaan Halloween masa kini sangat bertolak belakang dengan sejarah awalnya.
Ilustrasi Perayaan Halloween

Jakarta - Sehari jelang tanggal 31 Oktober selalu dirayakan umat Kristen Barat sebagai malam Halloween, yang berarti All Hallows 'Eve. Perayaan tersebut diperingati setiap malam jelang All Saints untuk memulai musim Allhallowtide yang berlangsung selama tiga hari.

Mengutip informasi dari laman National Geographic, pesta, kejutan, dan lelucon pada perayaan Halloween masa kini sangat bertolak belakang dengan sejarah awalnya. Selama berabad-abad, perayaan tersebut telah mengalami banyak perubahan dari sejarah kuno Halloween itu sendiri.

Menilik ke belakang, muasal perayaan Halloween sudah ada sejak lebih dari 2.000 tahun yang lalu. Pada apa yang dianggap sebagai tanggal 1 November di masa itu, bangsa Celtic Eropa merayakan Hari Tahun Baru mereka, yang disebut Samhain (SAH-win).

Pada malam Samhain (belakangan kita kenal sebagai Halloween) roh-roh dipercaya bakal berjalan di bumi saat mereka melakukan perjalanan ke alam baka, termasuk apa yang disebut peri, setan, hantu, dan makhluk lain yang berada di luar dimensi manusia.

Ilustrasi HalloweenIlustrasi Perayaan Halloween. (Foto: Twitter)

Berdasarkan data sejarah American Folklife Center di U.S. Library of Congress, pada malam perayaan Samhain kaum Celtik kerap mempersembahkan hewan kepada para dewa dan berkumpul di sekitar api unggun.

Selain itu, mereka juga mengenakan kostum ( yang kemungkinan dari kulit binatang) untuk membingungkan roh, setan, hantu, atau demi menghindari kesurupan. Tak hanya kostum, mereka juga mengenakan topeng atau menghitamkan wajah.

Mereka juga dianggap telah menyamar sebagai nenek moyang yang sudah meninggal. Data juga mencatat kemungkinan kaum pria muda pada saat itu berpakaian seperti wanita dan sebaliknya.

Dalam bentuk awal trick-or-treat yang saat ini kita kenal, kaum Celtic berkostum sebagai roh dan pergi dari rumah ke rumah, serta terlibat dalam tindakan konyol dengan imbalan makanan dan minuman.

Data menyebutkan kemungkinan praktik ini terinspirasi oleh kebiasaan sebelumnya meninggalkan makanan dan minuman di luar ruangan sebagai persembahan untuk makhluk gaib.

Boyband AteezPersonel boyband Ateez turut merayakan malam Halloween. (Foto: Twitter/ATEEZofficial)

Pengaruh Bagi Umat Kristen Barat

Perayaan malam Samhain, belakangan diadopsi oleh para pemimpin Kristen yang mengooptasi hari raya kaum Pagan. Pada abad ketujuh, Paus Boniface IV menetapkan 1 November sebagai hari All Saints, atau All Hallows Day.

Malam sebelum Samhain terus dirayakan dengan api unggun, kostum, dan parade, meski dengan nama baru: All Hallows 'Eve yang belakangan berubah menjadi Halloween.

Dibawa ke Amerika

Perayaan Halloween lekat dengan budaya Amerika Serikat. Namun sejatinya, keriaan tersebut dibawa oleh imigran Eropa, dan benar-benar menjadi keriaan akbar pada tahun 1800-an, ketika imigrasi Irlandia-Amerika meledak. []

Berita terkait
Sinopsis Film Pelukis Hantu, Aksi Horor Kocak Komika Indonesia
Film Pelukis Hantu membawa kisah komedi horor dan dibintangi banyak komika stand up comedy Indonesia.
Sinopsis Lengkap Film Rebecca, Teror Hantu dari Masalalu
Film Rebecca merupakan karya sinema dengan genre psychological thriller, diadopsi dari novel populer karya lawas Daphne du Maurier rilisan 1938.
Sinopsis Film His House, Teror Mereka yang Tak Kasat Mata
Film His House merupakan karya arahan sutradara Remi Weekes dengan genre horor, yang mengangkat kisa tentang teror dari mahluk tak kasat mata.
0
Mengenal Efek Samping Kebanyakan Minuman Berenergi
Mengenal efek samping minuman berenergi yang di dalamnya terdapat kafein dan lebih banyak gula serta bahan lainnya jika dikonsumsi terlalu banyak.