UNTUK INDONESIA
Najib Sangat Tidak Senang, Polisi Sita Pakaian, Sepatu Milik Anak-anaknya
Najib sangat tidak senang, polisi sita pakaian, sepatu milik anak-anaknya. Polisi juga menyita 284 kotak tas desainer, termasuk tas "Birkin". Puluhan tas mewah dipenuhi uang tunai dan perhiasan.
Polisi Malaysia mendorong sebuah troli saat penggeledahan tiga apartemen di sebuah kondominium milik keluarga mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak, di Kuala Lumpur, Kamis (17/5), dalam foto yang diambil oleh Strait Times. Foto diambil tanggal 17 Mei 2018. (Foto: Ant/Ariffin Jamar/The Strait Times via REUTERS)

Kuala Lumpur, (Tagar 19/5/2018) – Selepas para penyelidik yang mencari bukti korupsi terekam sedang menyita banyak kotak perhiasan, tas mewah, dan uang tunai, mantan pemimpin Malaysia Najib Razak yang terkena skandal dan istrinya pada Sabtu (19/5) mengkritisi media dan polisi.

Pemerintahan baru yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad setelah kemenangan mengejutkan dalam pemilihan pada 9 Mei, membuka penyelidikan tentang bagaimana miliaran dolar menghilang dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB), sebuah dana negara yang didirikan oleh Najib.

Najib, yang secara konsisten membantah melakukan kesalahan, dan istrinya, Rosmah Mansor, dilarang meninggalkan negara itu.

Barang-barang yang disita oleh polisi dari kediaman Najib dan lokasi lain yang terkait dengan pasangan itu berupa 284 kotak tas desainer, termasuk tas "Birkin" berharga dari "Hermes." Puluhan tas mewah dipenuhi dengan uang tunai dan perhiasan.

Pengacara Najib, Harpal Singh Grewal mengatakan kepada para wartawan yang menunggu di luar rumah bahwa mantan perdana menteri dan keluarganya "sangat tidak senang" bahwa polisi telah menyita pakaian dan sepatu milik anak-anaknya.

"Tidak ada upaya dilakukan untuk memverifikasi apakah pakaian, sepatu, pakaian bayi dan semuanya ada hubungannya dengan penyelidikan yang sedang berlangsung," ujarnya.

Laporan-laporan televisi dan pers dari polisi yang mengangkut barang-barang pribadi mantan keluarga pertama itu menimbulkan keberatan dari istri Najib.

"Ini adalah harapan kami bahwa pihak berwenang akan mematuhi aturan hukum dan proses hukum, untuk menghindari persidangan umum prematur," demikian pengacara Rosmah, Valen, "Oh and Partners," dalam sebuah pernyataan atas namanya.

"Lembaga penegak hukum seharusnya tidak memberi media sosial hal yang provokatif, tetapi amati dan junjung tinggi profesionalisme yang ketat setiap saat," tambahnya.

Namun, setidaknya enam negara, termasuk Amerika Serikat, sedang menyelidiki skandal multi-miliar dolar tersebut.

Pencarian sepanjang waktu di tempat tinggal mereka telah mendorong beberapa kritik publik, termasuk saingan politik Najib yang kini berada di pemerintahan.

"Sebagai mantan korban serangan polisi fajar subuh, saya harus menekankan ketidaksetujuan saya dalam menggeledah rumah manapun pada jam yang amat mengganggu seperti itu," kata politisi dari koalisi yang berkuasa, Nurul Izzah, putri Anwar Ibrahim --seorang reformis yang baru-baru ini dibebaskan dari penjara pada Rabu (16/5) dan diberikan pengampunan penuh.

"Tuntut, selidiki, dengan bijaksana," kata Nurul di "Twitter." (ant/yps)

Berita terkait
0
Abu Janda : Gus Nur Kualat!
Abu Janda menyebut Gus Nur kualat atas perbuatannya itu. Dia menjelaskan NU merupakan salah satu pendiri bangsa.