UNTUK INDONESIA
KKSB Serang Mobil TNI di Keerom Papua, Dua Terluka
KKSB kembali berulah di pesisir Papua. Mereka menembaki mobil truk milik TNI, mengakibatkan dua personil TNI terluka.
Kondisi truk TNI pasca ditembaki KKSB di Kampung Kibay, Distrik Arso Timur, Keerom, Papua, Sabtu 29 Februari 2020. (Foto: Tagar/Penrem 172)

Jayapura - Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB) kembali berulah di pesisir Papua. Mereka menembaki mobil truk milik TNI saat melintasi jembatan Kampung Kibay, Distrik Arso Timur, Kabupaten Keerom, Sabtu 29 Februari 2020.

Akibatnya, dua anggota TNI dalam truk mengalami luka lantaran terkena rekoset dan serpihan peluru.

Memang benar, kendaraan dinas Kodim 1701 Jayapura yang mengantar logistik TMMD 2020 di kampung Kibay ditembaki oleh KKSB.

Komandan Korem (Danrem) 172/PWY Kolonel Inf Jonathan Binsar Parluhutan Sianipar saat dikonfirmasi membenarkan hal tersebut. Ia mengatakan peristiwa itu terjadi pada pukul 07.45 waktu setempat.

"Memang benar, kendaraan dinas Kodim 1701 Jayapura yang mengantar logistik TMMD 2020 di kampung Kibay ditembaki oleh KKSB mengakibatkan dua orang personil Kodim mengalami luka,” kata Binsar dalam keterangan resminya kepada Tagar, Sabtu, 29 Februari 2020 malam.

Dia menjelaskan, truk berisi material semen itu ditujukan untuk pembangunan gereja di Kampung Kibay, sebagai sasaran TMMD (TNI Manunggal Membangun Desa). Namun saat hendak kembali ke Jayapura, truk mendapat tembakan sebanyak dua kali dari arah kiri jalan.

Alhasil, tak lama setelah kejadian tersebut personel Satgas Pamtas Pos Kali Asin mendapatkan satu pucuk senjata api (Senpi). Ini menyusul pengejaran yang dilakukan anggota TNI ke arah sumber tembakan.

“Danpos Kali Asin Letda Inf Ida Bagus setelah mendapat kabar tersebut langsung menuju TKP dan melakukan pengejaran. Anggota berhasil mengamankan satu pucuk Senpi jenis double loop serta dua parang yang merupakan milik kelompok KSB," ungkap Binsar.

Terkait dengan pelaksanaan TMMD di kampung Kibay, Binsar mengatakan akan tetap dilaksanakannya sesuai rencananya, Senin 2 Maret 2020 mendatang. TNI tidak mentolerir jika ada pihak-pihak yang akan mengganggu pelaksanaan pembangunan di daerah perbatasan.

“Saya berharap masyarakat dan pemerintah bisa sama-sama bersinergi dalam menjaga keamanan sehingga pembangunan di tanah Papua ini dapat dilaksanakan dengan baik. TNI-Polri akan terus siap siaga dalam mengawal pembangunan demi terciptanya keamanan dan kesejahteraan warga Papua,” ujarnya.

Seperti diketahui, Kabupaten Keerom berbatasan langsung dengan negara Papua New Guinea (PNG). Daerah ini dikenal rawan gangguan dari kelompok separatis bersenjata atau Tentara Pembebasan Nasional- Organisasi Papua Merdeka (TPN-OPM) dibawah komando Orelek Jikwanak.

Kejadian yang sama juga pernah terjadi di Keerom, pada 30 Desember 2019. OPM menyerang mobil patroli Satgas Pamtas saat hendak menjemput logistik dari Pos Kali Asin, Kampung Yetti, Distrik Skofro.

Seorang anggota Yonif 713/ST bernama Sertu Miftachur Rohman gugur dalam peristiwa itu. Korban yang diketahui bertugas di Pos Bewani bersama sembilan rekannya itu sempat memukul mundur anggota KKSB. Namun, nyawa Miftachur tak tertolong sesaat diterjang peluru dari kelompok bersenjata tersebut. []  

Berita terkait
Sopir Truk Tewas di Papua, Polisi Kejar Pelaku
Sopir truk asal Polewali Mandar Sulawesi Barat dianiaya hingga meninggal oleh sekelompok orang di Papua karena dituduh menabrak babi hingga mati.
Kontak Tembak di Papua Tewaskan Anggota KKSB
Seorang warga bernama Meki Tipagau yang diduga merupakan anggota KKSB tewas saat kontak senjata antara TNI dan KKSB di Papua.
KKSB Serang Pos TNI Nduga, Seorang Warga Tewas
KKSB dibawah komando Egianus Kogoya, kembali berulah. Mereka menyerang Pos TNI, mengakibatkan seorang warga meninggal dan satu polisi terluka.
0
Pasien Suspek Corona asal Sibolga Meninggal di Medan
Satu orang pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 asal Kota Sibolga meninggal dunia di Rumah Sakit Martha Friska Medan.