Karir Atlet Perempuan Dikhawatirkan Berakhir di Tangan Taliban

Juara karate Afghanistan khawatir karir atlet perempuan di Afghanistan akan berakhir di tangan Taliban
Meena Asadi di studio karatenya di Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (Foto: dw.com/id)

Jakarta - Juara karate Afghanistan, Meena Asadi, lari dari Afganistan 2011 karena kekerasan dan tiba di Indonesia. Sekarang dia khawatir tentang nasib para atlit perempuan di negaranya.

"Saya merasa sangat suram. Saya kehilangan harapan dan orang-orang di negara saya juga kehilangan harapan mereka," kata Meena Asadi kepada Kantor Berita Reuters di sebuah studio di Cisarua, di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, di selatan Jakarta. Di sana dia mengajar karate kepada para pengungsi dari Afganistan. Seperti dia, para pengungsi pernah berharap untuk bisa kembali ke negaranya. Tapi harapan itu makin jauh.

Meena Asadi meninggalkan Afganistan ketika dia berusia 12 tahun dan pergi ke Pakistan. Di Pakistan dia memulai latihan karate dan kemudian mewakili Afganistan di South Asian Games 2010.

Dia kembali ke Kabul pada tahun 2011 dan membuka studio olahraga. Tetapi, dia terpaksa melarikan diri untuk kedua kalinya karena kekerasan dan ancaman dan akhirnya tiba di Indonesia bersama suaminya. Mereka sekarang punya anak perempuan berusia satu tahun.

Meena Asadi merebut medali perakMeena Asadi merebut medali perak dalam Kejuaraan Karate Asia Selatan 2012 (Foto: dw.com/id)

1. Kemajuan yang Dicapai Perempuan Akan Sirna?

Ketika Taliban memerintah Afganistan dari tahun 1996 hingga 2001, pemahaman mereka tentang Syariat Islam sangat ketat dan brutal. Perempuan tidak boleh bekerja dan anak perempuan dilarang bersekolah. Perempuan harus menutupi seluruh wajah dan tubuh mereka, dan tidak bisa ke luar rumah sendirian, selalu harus ditemani kerabat laki-laki.

Dengan kembalinya Taliban di Kabul sekarang, Meena cemas semua kemajuan yang didapat kaum perempuan di negara dalam tahun-tahun terakhir akan hilang. "Semua prestasi dan nilai-nilai akan dihancurkan, dan ini akan menjadi momen kelam bagi masyarakat, terutama bagi kaum perempuan dan anak perempuan,” kata atlet perempuan berusia 28 tahun itu.

Atlet taekwondo perempuan Zakia Khudadadi tadinya akan menjadi atlet perempuan pertama Afganistan yang tampil di Paralympic Games di Tokyo minggu depan. Namun rencana itu hancur berantakan setelah terjadi kekacauan di Kabul.

2. Skeptisisme Besar

"Semuanya akan berakhir bagi perempuan," kata Meena, yang merupakan satu-satunya atlet perempuan yang mewakili Afghanistan di Kejuaraan Karate Asia Selatan 2012, di mana dia memenangkan dua medali perak.

Para pemimpin Taliban minggu ini mencoba meyakinkan warganya dan masyarakat internasional bahwa anak perempuan dan perempuan akan memiliki hak atas pendidikan dan pekerjaan, tetapi Meena tetap skeptis.

"Mereka adalah kaum ekstremis, dan mereka tidak percaya pada hak asasi manusia atau hak perempuan," katanya. Sudah ada laporan bahwa beberapa perempuan dicegah masuk ke tempat kerjanya ketika Taliban mengambil alih kekuasaan.

"Mereka tidak akan pernah berubah .... mereka adalah Taliban yang sama," kata Meena Asadi [hp/vlz (rtr)]/dw.com/id. []

Berita terkait
Taliban Bunuh Keluarga Wartawan DW di Afghanistan
Kelompok Taliban memburu dan menargetkan pembunuhan kepada mereka, seperti yang dialami oleh seorang jurnalis DW
Protes Antitaliban di Kabul dan Kota Lain di Afghanistan
Taliban serukan pPersatuan Afghanistan sementara itu aksi protes antitaliban justru menyebar ke Kabul dan kota-kota lain di Afghanistan
0
Karir Atlet Perempuan Dikhawatirkan Berakhir di Tangan Taliban
Juara karate Afghanistan khawatir karir atlet perempuan di Afghanistan akan berakhir di tangan Taliban