Inggris Curiga Ada Mata-mata China di Parlemen

Badan keamanan Inggris peringatkan anggota parlemen bahwa seorang tersangka agen China di dalam parlemen
Ilustrasi: Menara Elizabeth (dikenal publik sebagai Big Ben), di Istana Westminster, London, 13 Januari 2022 (Foto: voaindonesia.com - Justin TALLIS/AFP)

Jakarta – Badan keamanan Inggris memperingatkan anggota parlemen bahwa seorang tersangka agen China "dengan sengaja terlibat dalam campur tangan politik" di dalam parlemen, kata pihak berwenang hari Kamis, 13 Januari 2022.

Kantor Ketua Majelis Rendah, Lindsay Hoyle, mengkonfirmasi bahwa kantor itu telah mengirim e-mail kepada anggota parlemen, memberitahu mereka terkait insiden tersebut, setelah berkonsultasi dengan badan keamanan

"Ketua menangani keamanan para anggota dan proses demokrasi ini dengan sangat serius sehingga mengeluarkan pemberitahuan setelah berkonsultasi dengan badan keamanan," kata juru bicara Hoyle.

Pemberitahuan itu menyebut tersangka Christine Lee, "secara sadar terlibat dalam kegiatan campur tangan politik atas nama Departemen Persatuan Front Kerja dari Partai Komunis China".

Pengacara berbasis di London itu dilaporkan menyumbangkan sekitar 239.000 euro kepada mantan anggota kabinet bayangan Partai Buruh, Barry Gardiner, dan ratusan ribu poundsterling untuk partainya.

bendera inggris di big benBendera Inggris berkibar di depan Menara Elizabeth (Big Ben) di Gedung Parlemen Inggris di pusat Kota London, 29 Maret 2017 (Foto: voaindonesia.com/AP)

Mantan Perdana Menteri Inggris, Theresa May, yang konservatif, dituduh mengambil keuntungan dari jutaan uang Rusia -memberikan Lee penghargaan pada tahun 2019 atas kontribusinya bagi hubungan China-Inggris.

Lee juga difoto dengan pendahulu May, David Cameron dalam sebuah acara tahun 2015, dan secara terpisah dengan mantan pemimpin Partai Buruh, Jeremy Corbyn.

Lee "memfasilitasi kontribusi keuangan untuk melayani dan memberi aspirasi calon anggota parlemen atas nama warga negara asing yang berbasis di Hong Kong dan China", menurut catatan ketua parlemen Inggris, menurut media negara itu.

"Sumbangan itu dilakukan secara diam-diam untuk menutupi asal-usul pembayaran. Ini jelas merupakan perilaku yang tidak dapat diterima dan langkah-langkah sedang diambil untuk memastikan hal itu dihentikan," tambahnya.

Mantan Menteri Pertahanan Inggris, Tobias Ellwood, dari partai Konservatif mengatakan kepada parlemen Inggris bahwa "ini merupakan gangguan pada zona abu-abu yang kita antisipasi sekarang dan perkirakan dari China." "Namun fakta bahwa ini terjadi di parlemen ini, harus ada rasa urgensi dari pemerintah Inggris."

Belum ada komentar langsung dari kedutaan China di London atau pemerintah Inggris (mg/ka)/AFP/voaindonesia.com. []

Pegawai Kedutaan Besar Inggris di Berlin Jadi Spion Rusia

Pengadilan Rakyat di Inggris Dugaan Pelanggaran HAM Uighur

Pengadilan Independen di Inggris Vonis China Genosida Etnis Uighur

Dituduh Mata-mata Seorang WN Kanada Diadili di China

Berita terkait
Pegawai Kedutaan Besar Inggris di Berlin Jadi Spion Rusia
Seorang pria warga negara Inggris yang dicurigai menjadi mata-mata untuk Rusia dengan imbalan uang tunai telah ditangkap di Jerman
0
Inggris Curiga Ada Mata-mata China di Parlemen
Badan keamanan Inggris peringatkan anggota parlemen bahwa seorang tersangka agen China di dalam parlemen