Final Tunggal Putri Tenis Wimbledon 2021 Barty vs Pliskova

Baik Barty maupun Pliskova belum pernah melewati putaran keempat turnamen grand slam di lapangan rumput Wimbledon
Petenis Australia, Ashleigh Barty, melakukan selebrasi setelah mengalahkan petenis Jerman, Angelique Kerber, di semifinal Wimbledon, 8 Juli 2021 (Foto: marca.com/AP)

Jakarta - Mungkin sulit bagi Ashleigh Barty, petenis Australia, untuk membayangkan bahwa perjalanan ke final Wimbledon pertamanya sudah dekat ketika dia berhenti bermain di Prancis Terbuka bulan Juni 2021 lalu karena cedera pinggul.

Atau bahkan ketika hanya tinggal dua poin untuk memenangkan set kedua ketika didorong ke set ketiga oleh Angelique Kerber di semifinal mereka di All England Club, 8 Juli 2021.

Barty tidak membiarkan rintangan mengganggunya terlalu lama. Dia mencari cara. Itu sebabnya dia berada di peringkat 1 dunia WTA dan sekarang terbuka baginya untuk meraih satu kemenangan grand slam kedua setelah mengalahkan juara Wimbledon 2018 Kerber dengan skor 6-3, 7-6 (3).

"Saya telah mengalami pasang surut dan segala sesuatu di antaranya dan saya tidak akan mengubah satu hari atau satu saat atau satu, jenis, jalan yang telah kami ambil di jalan dan perjalanan saya," kata Barty, yang merupakan juara junior di All England Club 2011 dan mengundurkan diri dari tenis selama hampir dua tahun mulai tahun 2014 karena kelelahan. "Ini unik. Luar biasa. Ini sulit. Ada begitu banyak hal yang mengarah ke titik ini."

Lawannya di final hari Sabtu adalah unggulan ke-8 petenis Ceko, Karolina Pliskova, yang tampil dengan pukulan keras dan servis untuk kembali mengalahkan petenis Serbia, Aryna Sabalenka, dengan skor 2 5-7, 6-4, dan 6-4.

Pliskova menghasilkan 14 ace, Sabalenka 18. Bedanya: Pliskova hanya sekali patah, Sabalenka dua kali.

Setelah unggul 0 untuk 8 pada break point di set pertama, set pertama yang dia kalahkan dalam enam pertandingan, Pliskova "sedikit frustrasi," dia mengakui sesudahnya. Tapi, dia pergi 1 untuk 1 dalam kategori itu di masing-masing dari dua set terakhir.

"Sangat penting untuk tetap berada dalam permainan, tetap fokus," kata Pliskova, yang pelatihnya, Sascha Bajin, pernah bekerja dengan Naomi Osaka dan merupakan mitra pukulan Serena Williams. "Itulah yang saya lakukan."

Baik Pliskova maupun Barty belum pernah melewati putaran keempat turnamen Grand Slam di lapangan rumput.

pliskova ke final wimbledonPetenis tunggal putri Ceko, Karolina Pliskova, melakukan selebrasi setelah mengalahkan petenis Belarus, Aryna Sabalenka, di semifinal Wimbledon, 8 Juli 2021 (Foto: marca.com/AP)

Pliskova, 29 tahun, adalah runner-up di AS Terbuka 2016 dari juara mayor tiga kali Kerber dan dulunya berada di peringkat 1.

Barty yang berusia 25 tahun memenangkan Prancis Terbuka 2019 dan saat ini berada di peringkat No. 1. Dia adalah wanita pertama dari Australia yang mencapai pertandingan perebutan gelar di Wimbledon sejak Evonne Goolagong memenangkan trofi tahun 1980; Barty telah mengenakan pakaian yang dimaksudkan sebagai penghormatan kepada Goolagong dua minggu ini.

"Sekarang memberi diri saya kesempatan untuk membuat beberapa sejarah, hampir dengan cara yang merupakan penghargaan untuknya, benar-benar mengasyikkan," kata Barty.

kerber lambai penontonPetenis Jerman, Angelique Kerber, melambaikan tangan ke ketika meninggalkan lapangan setelah dikalahkan petenis putri Australia, Ashleigh Barty, di semifinal Wimbledon, 8 Juli 2021 (Foto: wimbledon.com – AELTC/Ben Solomon)

Dia tiba di Inggris tanpa berkompetisi sejak 3 Juni 2021, ketika dia mengundurkan diri selama pertandingan putaran kedua di Paris, terlalu sakit untuk melanjutkan.

"Sejujurnya, itu akan menjadi sentuhan-dan-pergi. Semuanya harus tepat untuk memberi saya kesempatan bermain tanpa rasa sakit dan bermain dengan mengetahui bahwa saya bisa mempercayai tubuh saya," kata Barty. "Jika Anda memberi tahu saya sebulan yang lalu kami akan duduk di posisi ini, saya benar-benar tidak akan berpikir bahwa kami bahkan akan menjadi dekat."

Pada hari Kamis, dia menghadapi ujian besar di set kedua, dimana Kerber hanya memiliki dua poin dari kepemilikan ketika Barty melakukan servis di deuce saat tertinggal 5-2. Penonton dengan kapasitas penuh juga mendukung upaya comeback pemain Jerman berusia 33 tahun itu, dengan teriakan "Ayo, Angie!" dan "Ayo, Kerber!"

Tapi, Barty menguatkan dirinya untuk bertahan di sana, kemudian mematahkan servis untuk menyamakan kedudukan menjadi 5-4 dengan pukulan forehand melewati lapangan.

Itu adalah bagian dari keunggulan 38-16 dalam total pemenang untuk Barty, bertanggung jawab lebih dari apa pun untuk kemenangannya. Dan ini luar biasa: Dia mengumpulkan banyak tembakan pengakhiran poin sambil hanya membuat 16 kesalahan sendiri.

"Level yang hebat, level terbaik yang pernah saya mainkan dalam beberapa waktu," kata Barty. "Angie adalah pesaing yang luar biasa. Dia mengeluarkan yang terbaik dalam diri saya hari ini."

Itu adalah pertandingan yang cukup menghibur dan, dari titik ke titik, lebih seimbang, dua pemain baseline berbakat yang bersedia mencoba tendangan voli, drop shot, atau lob bila diperlukan. Mereka setara satu sama lain untuk pertukaran panjang - secara keseluruhan, 22 poin bertahan setidaknya sembilan pukulan, dengan Kerber memenangkan selusin.

penonton di luar stadion wembleySelain karena kapasitas penonton di dalam stadion dibatasi karena pandemi Covid-19, selalu saja banyak penonton di luar stadion Wembley, London, menyaksikan laga grand slam tenis Wimbledon melalui layar lebar (Foto: wimbledon.com – AELTC/Adam Warner)

Namun, pendekatan mereka berbeda. Kerber adalah seorang kidal yang memukul groundstroke datar dan baik-baik saja dengan menangani tembakan rendah musuh, sering menjatuhkan lutut ke rumput untuk mendapatkan pengaruh.

Barty adalah pemain kanan yang mengandalkan topspin berat untuk pukulan forehand yang penuh kekuatan, dan pukulan backhand slice-nya dapat menghasilkan pantulan yang rumit di atas rumput.

Dia berakhir dengan keunggulan 8-0 dalam ace dan 18-9 dalam pukulan forehand. "Saya mencoba memainkan permainan saya," kata Kerber. "Tapi dia selalu punya jawaban yang bagus." (marca.com/AP). []

Berita terkait
Semifinal Tunggal Putri Tenis Wimbledon Tanpa Petenis Amerika
Dominasi petenis tunggal putri AS di grand slam Wimbledon, Inggris, berakhir di turnamen tahun ini karena tidak ada yang sampai ke babak semifinal
0
Final Tunggal Putri Tenis Wimbledon 2021 Barty vs Pliskova
Baik Barty maupun Pliskova belum pernah melewati putaran keempat turnamen grand slam di lapangan rumput Wimbledon