Vokasi Kemdikbud

Djokovic dan Nadal Lolos ke Perempat Final Prancis Terbuka

Novak Djokovic dan Rafael Nadal lolos ke perempat final sebagai delapan besar di turnamen grand slam Prancis Terbuka 2021
Novak Djokovic menyalami petenis remaja Italia, Lorenzo Musetti, setelah Musetti mundur di set kelima putran keempat di Prancis Terbuka 2021 (Foto: rolandgarros.com/©Corinne Dubreuil/FFT)

Oleh: Michael Beardmore - BBC Sport

Novak Djokovic menghindari kekalahan yang mengejutkan pada putaran keempat di Prancis Terbuka 2021, juga dikenal sebagai Roland Garros, setelah bangkit dari ketertinggalan dua set awal melawan remaja petenis Italia Lorenzo Musetti.

Petenis nomor satu dunia itu kalah lebih dulu sebelum melakukan reli, Musetti memimpin 6-7 (7-9) dan 6-7 (2-7), yang dibalas Djokovic 6-1dan 6-0. Pada posisi 4-0 di set kelima petenis Italia berusia 19 tahun itu mundur karena cedera.

Petenis peringkat 76 dunia Musetti, yang bermain dalam undian utama grand slam pertama baginya, mendapat tepuk tangan meriah saat meninggalkan lapangan.

Rafael Nadal juga lolos ke delapan besar, mengalahkan Jannik Sinner 7-5, 6-3 dan 6-0.

Juara Prancis Terbuka 13 kali itu pulih dari goyangan set pembuka di mana ia dua kali kehilangan servis sehingga tertinggal 5-3 untuk mengalahkan unggulan ke-18 Italia itu dengan nyaman dan memperpanjang rekor kemenangannya di Paris menjadi 35 set.

Kemenangan Djokovic, sementara itu, menandai kesempatan kelima ia membalikkan defisit dua set untuk menang di grand slam.

Tapi dia jelas frustrasi untuk sebagian besar sore itu oleh Musetti, yang mampu menandinginya tembakan-demi-tembakan di tahap pembukaan.

Remaja itu mulai berjuang dengan kram perut dan sakit punggung dan, setelah hanya menang empat poin pada set keempat, mengambil jeda medis sebelum pensiun setelah kalah 13 game berturut-turut.

"Saya suka bermain dengan pemain muda di best-of-five karena meski tertinggal dua set, saya merasa masih memiliki peluang," kata Djokovic.

djokovic2Novak Djokovic pada laga dengan Lorenzo Musetti di putran keempat di Prancis Terbuka 2021 (Foto: rolandgarros.com/©Corinne Dubreuil/FFT)

"Saya telah memenangkan sebagian besar dari lima setter saya dan pengalaman itu membantu. Sangat disayangkan dia harus pensiun, tetapi saya bisa melihat dia berjuang secara fisik."

1. Musetti Mendekati Kejutan Turnamen

Sejak poin pertama, ketika dia melakukan pukulan backhand winner, Musetti tampaknya percaya bahwa dia termasuk dalam kelompok yang begitu terhormat dan menegaskan pendapat banyak orang bahwa dia adalah bintang masa depan.

Djokovic tidak kehilangan satu set pun dalam tiga pertandingan pembukaannya di Roland Garros, servisnya patah hanya sekali sepanjang minggu, tetapi Musetti mengakhiri rentetan itu dengan set pertama yang menawan.

Segera membalas setelah dipatahkan cinta, Musetti menghibur penonton dengan beberapa tembakan inventif, termasuk pukulan backhand volley yang memukau, untuk membawanya ke babak tiebreak.

Di sana ia bangkit dari ketinggalan 4-1 untuk mendapatkan tiga set poin dan sementara beberapa kecemerlangan Djokovic menyelamatkan dua set pertama, sebuah forehand Musetti yang menakjubkan mengubah set ketiga.

Kepahlawanannya berlanjut di set kedua, pukulan backhand yang salah di depan garis menimbulkan tepuk tangan Djokovic, ketika Musetti memaksakan tie-break lain yang ia dominasi 7-2 yang membuat penonton tidak percaya.

Kadang-kadang, Djokovic berlari dari sudut ke sudut lapangan - seperti yang biasa dilakukan petenis nomor satu dunia itu kepada rivalnya - tetapi akurasi Musetti mulai meninggalkannya di set ketiga.

Perjuangan fisiknya berkontribusi lebih jauh pada kejatuhannya saat juara Grand Slam 18 kali itu akhirnya terbukti terlalu banyak akal untuk pemain peringkat 360 dunia pada awal tahun lalu.

Meskipun demikian, sulit untuk menghilangkan kesan bahwa ini baru permulaan bagi Musetti, yang mengalahkan unggulan ke-13 David Goffin di babak pertama dan juga memiliki kemenangan atas Stan Wawrinka, Kei Nishikori, Diego Schwartzman dan Grigor Dimitrov dalam waktu kurang dari setahun. tur senior.

"Itu adalah pengalaman yang fantastis. Saya bermain, saya pikir, tenis terbaik saya. Saya tidak pernah bermain seperti hari ini," kata Musetti.

"Tentu saja saya sedikit kecewa tetapi saya bermain melawan petenis nomor satu dunia dan saya merebut dua set pertama. Dia mulai bermain sangat bagus dan kemudian saya memiliki beberapa masalah dengan bagian fisik saya. Saya pikir saya harus melakukannya. bekerja di sana."

2. Djokovic Menunjukkan Hati Seorang Juara

Sementara banyak pujian akan menuju jalan Musetti, pujian juga harus diberikan kepada Djokovic karena tidak kehilangan akal, setelah melemparkan segalanya ke arah lawannya selama dua set hanya untuk melihatnya diluncurkan kembali dengan penuh minat.

Dia meningkatkan faktor agresi setelah kalah pada tie-break set kedua dan hal itu langsung membuahkan hasil dengan break awal di set ketiga.

Hal itu tampaknya membuat petenis Italia itu berkecil hati dan, seiring dengan meningkatnya level Djokovic, remaja itu turun.

Meskipun tampaknya tidak begitu pada dua set, ujian - setelah tiga kemenangan nyaman - bisa bermanfaat bagi Djokovic, yang hanya bisa menghadapi pemain unggulan mulai dari sini hingga ke final.

Menantang untuk membuat sejarah sebagai pemain era Terbuka pertama yang memenangkan Grand Slam kedua dalam karir dengan menambah satu-satunya kemenangan Roland Garros, petenis Serbia itu pasti akan percaya diri.

"Setelah saya kalah di set kedua dan keluar untuk mengganti dan kembali, saya hanya merasa berbeda. Saya adalah pemain yang berbeda," tambah Djokovic.

Dia akan menghadapi Matteo Berrettini di perempat final setelah unggulan kesembilan Italia itu mendapat bye ke delapan besar berkat mundurnya Roger Federer.

nadalRafael Nadal (Foto: rolandgarros.com/©Corinne Dubreuil/FFT)

3. Nadal Memperpanjang Rekor Roland Garros yang Luar Biasa

Kemenangan terakhir Nadal di Roland Garros 2019 atas Dominic Thiem adalah kali terakhir petenis Spanyol itu kehilangan satu set di lapangan tanah liat Paris, setelah mempertahankan gelarnya tahun lalu dengan sempurna dengan tujuh kemenangan straight set.

Rekor yang membanggakan itu tampak dalam bahaya selama set pembukaan yang kacau balau di mana Sinner gagal memanfaatkan peluang yang diberikan kepadanya.

Petenis Italia - seperti Musetti, baru berusia 19 tahun, tetapi yang kenaikan peringkatnya bahkan lebih meroket - dengan lemah lembut menyerah saat melakukan servis untuk merebut set tersebut saat ia kalah empat game berturut-turut dari keunggulan 5-3.

Sinner mengancam akan bangkit dari ketertinggalan 4-0 di set kedua, mematahkan servis Nadal dua kali, namun sekali lagi memberikan servisnya sebagai balasan sebelum benar-benar kalah pada set terakhir.

Unggulan kedua itu sekarang akan memiliki sejarah yang kuat di benaknya saat ia berusaha untuk menjauh dari Federer dalam daftar tunggal putra Grand Slam sepanjang masa dan mengangkat gelar mayor ke-21 miliknya.

Jika dia mencapai final tanpa kehilangan satu set pun, Nadal juga akan menyamai, dan berpotensi melampaui, rekor Bjorn Borg dengan memenangkan 41 set Prancis Terbuka berturut-turut antara 1979 dan 1981.

Nadal selanjutnya akan menghadapi Diego Schwartzman setelah unggulan ke-10 asal Argentina itu melakukan pemulihan set pertama yang menakjubkan untuk mempersiapkan dirinya meraih kemenangan atas Jan-Lennard Struff.

Schwartzman membuntuti lawannya dari Jerman yang bukan unggulan 5-1 pada awal pertandingan tetapi menyelamatkan enam set poin dan kemudian satu set poin lagi dalam tie-break yang panjang sebelum menang 7-6 (11-9), 6-4 dan 7-5 (bbc.com/sport/tenis). []

Berita terkait
Serena Williams Tersingkir di Ronde Keempat Prancis Terbuka
Serena Williams, petenis AS unggulan ke-7, tersingkir dari Prancis Terbuka 2021 setelah dikalahkan petenis Kazakhstan, Elena Rybakina
Roger Federer Mundur Dari Prancis Terbuka 2021
Roger Federer memilih mengundurkan diri dari turnam grand slam Prancis Terbuka 2021 untuk melindungi tubuhnya setelah operasi lutut
Petenis Unggulan Melaju ke Putaran Ke-4 Prancis Terbuka 2021
Tiga petenis tunggal putra top dunia, yaitu Novak Djokovic (Serbia), Rafael Nadal (Spanyol) dan Roger Federer (Swiss) melaju ke putaran keempat
0
Djokovic dan Nadal Lolos ke Perempat Final Prancis Terbuka
Novak Djokovic dan Rafael Nadal lolos ke perempat final sebagai delapan besar di turnamen grand slam Prancis Terbuka 2021