UNTUK INDONESIA
Di Mosul, Relawan Muda Membantu Menghidupkan Kembali Kota
Di Mosul, relawan muda membantu menghidupkan kembali kota yang hancur akibat perang melawan ISIS.
Di Mosul, relawan muda membantu menghidupkan kembali kota. Mereka bangkit, bahu-membahu menyelamatkan apa yang masih bisa diselamatkan dari kehancuran akibat perang melawan ISIS. (Foto: Istimewa)

Mosul, Irak (Tagar 27/5/2018) - Sekelompok mahasiswa Universitas Irak telah menemukan penyebab di reruntuhan Mosul. Mereka menyelamatkan apa yang tersisa dari warisan yang kaya, membersihkan puing-puing dan mendistribusikan bantuan di kota yang menangis minta tolong setelah perang melawan organisasi teroris ISIS.

Proyek ini dimulai ketika Raghad Hammadi dan sekelompok mahasiswa memutuskan untuk meluncurkan kampanye untuk membantu membangun kembali Perpustakaan Pusat Universitas Mosul yang dibakar dan dibom dalam perang. 

Isinya yang luas telah hilang, tetapi mereka menemukan terkubur di bawah lapisan abu sekitar 30.000 buku hampir utuh. Lebih dari 40 hari yang panas, dengan perang yang masih berkecamuk di sisi lain, para siswa memindahkan buku satu per satu menggunakan lubang yang dibuat oleh roket untuk membawa mereka ke tempat yang aman.

Raghad HammadiRaghad Hammadi mahasiswi keperawatan ini menggerakkan teman-temannya relawan muda membangun kembali perpustakaan pusat Universitas Mosul yang dihancurkan organisasi teroris ISIS

Seluruh kota dengan sejarah masa lalunya yang agung dan kuno kehilangan warisan dan budayanya, makam Nabi Yunus, menara Al-Hadbah yang lebih tua dari Irak itu sendiri. 

"Sangat bagus bahwa kami dapat menyelamatkan sebagian dari warisan ini, "kata Hammadi, 25, seorang mahasiswa keperawatan.

Baik menara miring Al-Hadba, bagian dari Masjid Grand al-Nuri abad ke-12, di mana pada tahun 2014 Negara Islam Abu Bakr al Baghdadi mendeklarasikan kekhalifahan, dan makam kuno dari apa yang diyakini Nabi Yunus dihancurkan di kampanye militer untuk merebut kembali kota.

Hammadi mengatakan di antara buku-buku yang diselamatkan adalah beberapa tulisan tangan oleh para ulama Mosul. Mereka memasukkan edisi-edisi yang ditulis dalam bahasa Moslawi, dialek yang berbeda dari wilayah yang dulu dikenal sebagai pusat keilmuan Islam dan kebanggaan banyak bagi masjid-masjid kuno, gereja-gereja dan arsitektur Kota Tua.

Raghad HammadiRaghad Hammadi berusia 25 tahun, mahasiswi keperawatan. (Foto: Twitter/Raghad Hammadi)

Revolusi Dalam

Di tempat lain relawan membersihkan puing-puing dan sampah, membuka jalan, mengebor sumur air, dan mendistribusikan bantuan.

"Situasi di Mosul sekarang jauh lebih baik dan ini adalah karena revolusi yang terjadi di dalam Mosul, di kalangan kaum muda," katanya.

Setelah hidup di bawah kekuasaan ketat ISIS dan kemudian perang untuk merebut kembali kota, para wanita muda merasa seolah-olah mereka telah dibebaskan.

Tim yang berangkat untuk menyelamatkan buku-buku itu bercampur, suatu hal yang langka dalam masyarakat Mosul, di mana berbaur antara jenis kelamin di luar keluarga atau universitas dibatasi bahkan sebelum ISIS datang.

"Sebuah penghalang yang luar biasa telah rusak, mungkin hal yang sepele bagi seluruh dunia tetapi bagi Mosul itu sangat besar," katanya.

Raghad HammadiRaghad Hammadi: "Situasi di Mosul sekarang jauh lebih baik dan ini adalah karena revolusi yang terjadi di dalam Mosul, di kalangan kaum muda."

Berbulan-bulan setelah Irak mengumumkan kontrol penuh atas kota, kehidupan kembali di banyak bagian. Tetapi sebagian besar Kota Tua, tempat pertempuran terakhir dan paling berdarah yang dilancarkan, masih sepenuhnya hancur.

Diyaa Al Taher, seorang warga yang membantu merehabilitasi rumah, mengatakan kebanyakan orang, meskipun miskin, telah kembali ke lingkungan tempat puing-puing telah dibersihkan. Namun, ada seluruh area yang benar-benar kosong. Mayat-mayat membara di bawah puing-puing.

"Kemiskinan dapat lebih berbahaya daripada Daesh. Jika kota tetap seperti ini dan orang miskin tidak dapat menemukan apa pun untuk dimakan, mereka akan melakukan apa saja," kata Taher, 30.

Taher mengatakan targetnya adalah untuk merehabilitasi 1.000 rumah dan sejauh ini telah selesai merehabilitasi 75, hanya mengandalkan sumbangan dari penduduk setempat.

Taher secara teratur dihentikan oleh penduduk setempat yang meminta bantuan. Dia menunjuk ke rumah yang runtuh di mana seluruh keluarga terbunuh.

"Barang-barang mereka diambil untuk dijual untuk amal," katanya, melompati aliran limbah yang memisahkan jalan.

Relawan Muda MosulKehancuran yang ditimbulkan dari kebiadaban ISIS. Ini yang tampak dalam pandangan mata, bagaimana dengan luka batin, kehilangan orang-orang tercinta.

Keajaiban

Marwa Al Juburi, 25, seorang janda cerai, adalah salah satu orang pertama yang menjadi sukarelawan segera setelah ia dan keluarganya lolos dari pertempuran.

"Itu adalah keajaiban bahwa kami bahkan berhasil. Sejak saat itu saya menolak untuk tinggal di rumah lagi. Saya menolak untuk dibungkam dan saya tidak lagi," katanya.

Dia mengatakan dia harus mengatasi stigma baik sebagai wanita dan janda untuk melaksanakan pekerjaan.

Dia menjalankan kegiatan untuk anak-anak dan membantu mengoordinasikan akses ke perawatan medis dan peralatan untuk keluarga. Timnya mengatur pembukaan taman yang sebelumnya digunakan sebagai tempat pelatihan militer bagi para pejuang yang memerintah kota selama tiga tahun.

Al Juburi, yang masih dihantui oleh gambar-gambar malam pelarian mereka, mengatakan bahkan jika Mosul dibangun kembali, orang-orang membutuhkan bantuan untuk mengatasi beban mental.

"Pada akhirnya, kota akan dibangun kembali, bahkan jika dibutuhkan 1.000 tahun. Tetapi jika pikiran dihancurkan, maka kota akan hilang tanpa harapan kebangkitan." (Reuters/Af)

Berita terkait
0
Riwayat Kesehatan Bayi Suspek Covid-19 di RSUP Medan
Bayi berusia 40 tahun, suspek Covid-19 di RSUP Haji Adam Malik Medan, sejak lahir ternyata mengalami gangguan pernapasan.