UNTUK INDONESIA
Virus Corona Sudah Masuk Arab Saudi?
Sebuah unggahan di akun Twitter yang menyebut virus corona sudah masuk ke Arab Saudi. Menteri Kesehatan Arab Saudi mengumumkan hal tersebut.
Tangkapan layar unggahan hoaks tentang virus corona yang masuk ke Arab Saudi. (Foto: Antara/Twitter)

Jakarta - Sebuah unggahan di akun Twitter yang menyebut virus corona sudah masuk ke Arab Saudi. Dalam konten itu, Menteri Kesehatan Arab Saudi mengumumkan data akhir virus corona di negaranya. 

Dalam unggahan pada Kamis, 13 Februari 2020, pemilik akun juga menyematkan sebuah video berdurasi kurang dari setengah menit tentang jumpa pers yang digelar oleh Menteri Kesehatan Arab Saudi

Dikutip dari Antara, Senin, 17 Februari 2020, unggahan itu pun menjadi pembicaraan warganet. Dalam narasinya, pemilik akun Twitter tersebut menuliskan: 

“Viralkan. 

Firus Corona Sudah Masuk di Saudi Arabia 

Menteri Kesehatan Saudi Arabia dalam keterangan Pers menyampaikan data akhir virus Corona di negaranya. 

Terinfeksi Corona: 224 Orang 

Proponsi Jeddah: 64 Orang 

Meninggal: 18 Orang 

Sumber: Telegram Group” 

Hingga tangkapan layar diambil pada Minggu, 16 Februari 2020, unggahan itu telah disukai oleh 337 pengguna lain, dibagikan sebanyak 214 kali, dan mendapatkan respon dari 45 pengguna lain. 

Namun, apakah benar Menteri Kesehatan Arab Saudi dalam keterangan pers mengumumkan data virus corona di negaranya?

Cek Fakta 

Berdasarkan penelusuran yang dikutip dari Antara, video yang menampilkan keterangan pers oleh Menteri Kesehatan Arab Saudi itu sebelumnya sudah pernah dipublikasikan oleh layanan penyiaran publik Prancis dalam akun YouTube mereka FRANCE 24 Arabic pada 23 April 2014. 

Video milik FRANCE 24 Arabic berjudul Virus Corona menyebar di Kerajaan Arab Saudi memang benar berisi informasi terkait virus corona yang sudah menyebar ke Arab Saudi. 

Namun, unggahan itu merupakan video lama yang terjadi pada saat virus corona lama melanda sejumlah negara di dunia

Kedutaan Besar Kerajaan Arab Saudi di Jakarta, melalui pengumuman resmi kepada masyarakat menyampaikan unggahan video itu bukanlah kasus terbaru. 

“Kedutaan Besar Kerajaan Arab Saudi di Jakarta menyampaikan bahwa video yang beredar di sejumlah media massa dan media sosial Indonesia akhir-akhir ini terkait penemuan sejumlah kasus penyebaran virus corona (Covid-19) di Arab Saudi adalah video lama yang terjadi pada saat munculnya virus corona lama yang melanda sejumlah negara di dunia." 

Kedubes juga menyampaikan Kementerian Kesehatan Arab Saudi telah mengumumkan sampai saat ini tidak mencatat adanya kasus terjangkit virus corona tersebut di dalam wilayah Saudi. 

"Pihak terkait telah mengambil langkah-langkah pencegahan di seluruh gerbang masuk guna mencegah masuknya virus dimaksud ke Arab Saudi," demikian pengumuman resmi Kerajaan Arab Saudi. []

Berita terkait
Korban Tewas Virus Corona di China Terus Bertambah
Jumlah korban tewas akibat wabah virus corona di China hingga Sabtu (15/2/2029) total mencapai 1.665 orang.
Lagi, 70 Orang di Kapal Pesiar di Jepang Kena Corona
Sebanyak 70 orang yang berada di kapal pesiar yang dikarantina di Jepang, dinyatakan positif mengidap virus corona.
Terdeteksi 60 Kasus Baru Corona di Kapal Pesiar
Pengujian di atas kapal pesiar Diamond Princess di Jepang telah mendeteksi 60 kasus baru virus corona yang terkonfirmasi
0
Dua Skenario Hadapi Krisis Corona Berdampak Ekonomi
Wabah virus corona membuat Indonesia menghadapi tekanan ekonomi karena ekspor dan impor terutama tujuan Tiongkok menurun.