Indonesia
Usai Makan Daging Sapi, Warga Bone Bolango Diduga Terkena Antraks
Usai makan daging sapi, warga Bone Bolango diduga terkena antraks. "Anggota keluarga ikut makan, saya dan kakek terkena penyakit di kulit," kata seorang warga.
DIDUGA ANTRAKS KULIT: Seorang warga menunjukkan penyakit di tangannya yang diduga antraks di Desa Toto Utara, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Jumat (24/11). Sebanyak sembilan warga di daerah tersebut mengalami ciri-ciri terkena antraks kulit usai mengonsumsi daging sapi yang dipotong paksa karena sakit. (Foto: Ant/Adiwinata Solihin)

Gorontalo, (Tagar 25/11/2017) – Seusai mengonsumsi daging sapi, sembilan warga Desa Toto Utara, Kecamatan Tilongkabila, Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo diduga terkena penyakit antraks.

Kepala Puskesmas Tilongkabila Roni Hunta mengatakan, pihaknya telah memeriksa warga yang diduga terkena antraks.

"Jika dilihat dari ciri-cirinya itu adalah antraks kulit, namun hal itu baru bisa dipastikan dengan mengambil sampel darah dan dilakukan uji laboratorium," tegas Roni Hunta di Gorontalo, Jumat (24/11).

Antraks kulit yang diderita warga tersebut lebih banyak terdapat di bagian tangan dan lengan.

Mohamad Anshar Suleman (17) salah seorang warga yang diduga terkena antraks mengatakan, tiga hari usai mengonsumsi sate sapi, ia merasa panas, gatal, dan perih di bagian lengan.

"Saya makan sate dari sapi yang dipotong karena sakit, setelah itu lengan saya bengkak dan badan saya panas, Alhamdulillah kami telah mendapat penanganan dari dokter dan diberi antibiotik," ujarnya.

Ia mengatakan, saat ini penyakit kulit yang dideritanya tinggal dua yang berada di lengan kiri dan kanan, karena di bagian siku kanan sudah sembuh.

"Daging sapi yang saya makan dimasak menjadi sate, selain saya anggota keluarga di rumah juga ikut memakannya, namun di rumah ini saya dan kakek saya yang terkena penyakit di kulit," imbuhnya. (ant/yps)

Berita terkait
0
Video: Mahasiswa Papua Demo, Polisi Beri Miras
Aksi protes mahasiswa Papua terhadap seorang polisi yang diduga memberikan dua dus minuman keras (miras) kepada mereka.