UNTUK INDONESIA
Tiwul Bu Sri Kulon Progo Bikin Ketagihan
Tiwul merupakan khas Gunungkidul. Namun, kuliner berbahan baku ketela milik Bu Sri Kulon Progo ini juga bikin ketagihan.
Kuliner tiwul berbahan baku ketela. (Foto: Istimewa)

Kulon Progo - Beragam kuliner khas ada pulau Jawa dan dijadikan makanan sehari-hari, salah satunya adalah tiwul. Selama ini, tiwul menjadi makanan khas dari Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Bahan baku dari tiwul sebenarnya mudah didapat. Bahan dasar dari tiwul terbuat dari gaplek atau singkong yang sudah dikeringkan dan dikukus. Singkong, masih banyak ditemui di tengah masyarakat. Tanaman ini cukup mudah ditanam dan dipanen tanpa membutuhkan perawatan khusus.

Nah, seiring dengan perkembangan zaman, tiwul turut pula berkembang. Kini sudah muncul tiwul dengan rasa yang beraneka ragam dan dijual di berbagai wilayah termasuk di Kulon Progo.

Di Bumi Binangun ini, muncul tiwul aneka rasa yang dijual oleh Sri Mulyati, warga Dusun Kopat, Kalurahan Karangsari, Kapanewon Pengasih. Dia ingin sekali mengembangkan tiwul agar makanan tradisional Indonesia tetap bertahan dan tidak hilang ditelan makanan modern seperti roti.

Adapun tiwul yang tersedia beraneka ragam rasanya, mulai dari rasa kacang, keju, cokelat, stroberi, hingga tiwul sayur, meski tetap dijual juga tiwul original yang memiliki rasa gurih.

"Harga tiwul aneka rasa setiap kotaknya Rp 12.000. Sementara untuk yang original dijual Rp 9.000 per kotak," ujar Sri Mulyati di Kulon Progo pada Jumat, 20 Maret 2020.

Ada yang berminat membeli original, tiwul aneka rasa dan juga tiwul sayur.

Dia menambahkan, meski baru awal buka, namun peminat tiwul aneka rasa tersebut sudah banyak. Mereka yang membeli masih di lingkup wilayah Kulon Progo seperti dari Pengasih. Tidak hanya orang tua saja, konsumen tiwul ini juga ada yang masih muda. Setiap harinya, rata-rata mampu terjual sekitar 50 Kotak tiwul.

"Ada yang berminat membeli original, tiwul aneka rasa dan juga tiwul sayur. Mereka beli dengan cara COD (Cash On Delivery)," tuturnya.

Dia mengatakan untuk pembuatannya cukup mudah. Tepung singkong dicampur rata dengan parutan kelapa yang masih agak muda, garam, gula, vanili. Setelah itu dicetak dan dikukus sekitar 20-30 menit.

Sementara itu, salah satu pembeli, Rahman, 25 tahun, warga Kapanewon Wates mengatakan, dirinya memang menyukai tiwul sejak lama. Tiwul, menurutnya, lebih enak dan juga tidak membahayakan kesehatan. "Saya beli 2 kotak tiwul rasa cokelat. Rencana mau untuk camilan keluarga," ujarnya.

Sementara itu, Prasetyo, 20 tahun, warga Kokap, mengatakan, dirinya membeli tiwul tersebut karena penasaran dengan rasa tiwul stroberi. "Rasanya enak dan harganya terjangkau. Tidak rugi saya beli," tuturnya. []

Baca Juga:

Berita terkait
Silakan Berwisata di Kulon Progo, Aman Virus Corona
Pemkab Kulon Porgo memastikan wilayahnya aman dikunjungi wisatawan. Kabuapten paling barat di Yogyakarta ini aman virus Corona.
Kuliner Miedes Varian Buah dan Sayur Khas Bantul
Warga Bantul, Yogyakarta mengolah kuliner berbahan baku ketela dengan varian buah dan sayur. Bagi yang penasaran, silakan mencobanya.
Lezatnya Mi Lobster, Kuliner Khas Simeulue Aceh
Mi lobster menjadi kuliner khas Kabupaten Simeulue, Aceh. Rugi rasanya bila berkunjung tidak sempat mencicipinya.
0
Tiwul Bu Sri Kulon Progo Bikin Ketagihan
Tiwul merupakan khas Gunungkidul. Namun, kuliner berbahan baku ketela milik Bu Sri Kulon Progo ini juga bikin ketagihan.