Pers Italia Khawatir Ada Konspirasi UEFA di Euro 2020

Pers Italia khawatir ada konspirasi UEFA agar Inggris memenangkan Euro 2020 sebagai hadiah untuk mengakhiri konflik Liga Super
Inggris rayakan kemenangan atas Denmark di semifinal Euro 2020 tanggal 7 Juli 2021 di Stadion Wembley, London, Inggris (Foto: marca.com).

Oleh: Enrique Paiva

Setelah penalti kontroversial Inggris di perpanjangan waktu melawan Denmark di semifinal Euro 2020, pers Italia mengklaim keputusan itu diberikan kepada mereka sebagai bantuan atas intervensi Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, dalam bencana Liga Super.

Raheem Sterling memenangkan tendangan penalti pada Rabu, 7 Juli 2021, malam saat ia melayang ke tanah di bawah hampir tidak ada tekanan dari pertahanan Denmark. Wasit Danny Makkelie langsung menunjuk titik putih.

Surat Kabar Italia, La Gazzetta dello Sport, dan surat kabar Italia lainnya, menggambarkan kontak pada Sterling sama sekali tidak ada dan mengecam keputusan itu terlebih lagi mengingat kurangnya intervensi dari VAR.

Rute Inggris ke final juga mendapat sorotan karena lima dari enam pertandingan yang dimainkan adalah di Wembley -yang lainnya di Roma- dan final juga di Wembley, yang pada dasarnya menjadikan Euro 2020 sebagai turnamen kandang bagi Inggris.

Pada awal tahun 2021, sepak bola Eropa diguncang dengan pengumuman Liga Super, yang mencakup enam tim besar Inggris: Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United dan Tottenham Hotspur. Namun, reaksi besar-besaran dari penggemar di Inggris membuat proyek tersebut dibubarkan dalam waktu tiga hari.

PM Inggris juga terlibat dan menentang pembentukan Liga Super, mencapnya sebagai 'kartel' dan mengumumkan bahwa dia akan melakukan segala dayanya untuk memastikan Liga Super tidak dapat bergerak maju, yang sangat menyenangkan UEFA.

"Saya pikir itu bukan untuk kepentingan penggemar, itu bukan untuk kepentingan sepak bola," kata PM Johnson.

"Bagaimana bisa benar untuk memiliki situasi di mana Anda menciptakan semacam kartel yang menghentikan klub bersaing satu sama lain, bermain melawan satu sama lain dengan benar, dengan semua harapan dan kegembiraan yang diberikan kepada para penggemar di seluruh negeri?

"Klub-klub ini, nama-nama ini, berasal dari kota-kota terkenal di negara kita. Saya tidak berpikir bahwa mereka harus entah bagaimana dipindahkan dari kota asal mereka, kota asal mereka, diambil dan diubah menjadi merek dan komoditas internasional yang hanya mengedarkan planet ini, didorong oleh miliaran bank, tanpa mengacu pada penggemar dan mereka yang telah mencintai mereka sepanjang hidup mereka."

Dan ketika ditanya apa yang akan dia lakukan, Johnson menambahkan: "Yang ingin kami lakukan pertama-tama adalah mendukung FA, mendukung Liga Premier dan berharap kami dapat menggagalkan proposal ini sebelum melangkah lebih jauh." (marca.com). []

Berita terkait
Inggris Singkirkan Denmark Untuk Berjumpa Italia di Final Euro 2020
Tiga Singa mengalahkan Denmark 2-1 melalui perpanjangan waktu dengan gol Harry Kane setelah bermain imbang selama 90 menit
0
Pers Italia Khawatir Ada Konspirasi UEFA di Euro 2020
Pers Italia khawatir ada konspirasi UEFA agar Inggris memenangkan Euro 2020 sebagai hadiah untuk mengakhiri konflik Liga Super