Mengatasi 4 Skenario Pria Narsistik untuk Menyudahi Hubungan

Dalam hal mengakhiri hubungan, seorang narsistik akan bertindak dengan berbagai cara, bahkan bisa bertindak sangat ekstrem.
Ilustrasi skenario pria narsistik. (Foto: Tagar/Pinterest)

Jakarta - Menjalin hubungan dengan seorang narsistik mungkin sulit. Pada awalnya, kebanyakan orang tidak tahu bahwa pemikat karismatik yang mereka cintai juga memiliki ciri kepribadian narsistik, seperti kurangnya empati, kebutuhan yang dalam akan perhatian, dan kepekaan ekstrim terhadap kritik yang dirasakan. Jika Anda mengatakan bahwa kekasih Anda seorang narsistik, kemungkinan besar Anda menggambarkan seseorang yang egois, tidak berperasaan, egois, dan mencari perhatian.

Narsistik adalah gangguan kepibradian berupa merasa diri sangat penting. Gangguan kepribadian ini lebih sering ditemukan pada pria.

Namun, seiring waktu, Anda mungkin mulai melihat tanda-tanda yang pasti bahwa Anda berkencan dengan seorang narsistik. Mungkin Anda senang dengan pakaian baru yang Anda beli untuk keluar malam, tetapi pasangan Anda hanya peduli dengan penampilannya di depan teman-teman Anda.

Atau mungkin mereka selalu memulai perkelahian dengan menyalahkan Anda atas sesuatu yang bukan salah Anda. Tetapi ketika narsisme melewati batas menuju gangguan kepribadian narsistik, kejadian yang membuat frustrasi ini bisa menjadi lebih serius. Dan ketika tiba saatnya untuk mengakhiri hubungan karena bosan dengan Anda,seorang narsisis akan bertindak dengan berbagai cara.

Dalam hal mengakhiri hubungan, seorang narsistik akan bertindak dengan berbagai cara, Menurut W. Keith Campbell, profesor psikologi di University of Georgia dan penulis The New Science of Narcissism, ada 4 skenario yang dibuat seorang narsistik ketika bosan dengan suatu hubungan dan memutuskan untuk mengakhirinya. Dilansir dari Thehealthy, berikut ini adalah tanda-tanda yang harus diperhatikan dan cara mengatasinya.

1. Memainkan Peran Casanova

Seseorang dengan gangguan kepribadian narsistik akan bertindak seperti ini jika minat utama mereka dalam hubungan sejak awal adalah hal-hal baru dan seks.

“Casanova tidak terlalu peduli dengan pasangannya, mereka juga tidak berharap untuk memiliki hubungan jangka panjang. Meskipun, kemungkinan besar mereka tidak pernah mengungkapkan hal ini kepada Anda, ”kata Greenberg.

Jadi, mereka semakin bosan dan kemudian menemukan cara yang kejam dan tidak berperasaan untuk memutuskan sesuatu. Misalnya, mereka mungkin membawa pasangannya ke pesta, di mana mereka secara aktif membuat rencana masa depan dengan orang lain di pesta yang minatnya jelas-jelas lebih dari sekadar teman. Atau mereka mungkin memulai perselingkuhan dan menunggu Anda untuk mengetahuinya sehingga Anda yang ingin pergi meninggalkannya.

"Tipe narsisis ini akan sangat terbuka tentang fakta bahwa Anda tidak lagi diinginkan dan mereka secara aktif mencari pasangan lain, ”tambah Greenberg.

Sikapnya yang tidak menghormati dan mengabaikan perasaan Anda dapat dijadikan alasan Anda untuk mengakhiri hubungan dengannya.

2. Bertengkar ekstrim

Banyak hubungan berakhir dengan pertengkaran ekstrem hingga larut malam yang mengungkapkan perbedaan yang tidak dapat didamaikan. Bahkan dalam kasus yang paling ekstrem, pria yang tidak memiliki gangguan kepribadian narsistik mungkin masih bisa bersama tidur di bawah satu atap bersama kekasihnya setelah terjadi pertengkaran hebat, sebelum salah satunya pergi keesokan harinya. Tetapi, pertarungan putus cinta dengan seorang narsistik akan terlihat sedikit berbeda.

"Saya pernah mendengar tentang orang-orang yang putus dengan orang narsisis yang diusir dari rumah di tengah hujan lebat atau dipaksa keluar dari mobil di pinggir jalan raya, " kata Greenberg.

Mereka seorang narsistik bisa bertindak sangat ekstrem? Karena, seorang narsisis menghargai diri sendiri lebih dari orang lain.

Pada intinya, sifar narsistik adalah tentang mementingkan diri sendiri, antagonisme, dan rasa berhak. Orang narsisitik percaya bahwa mereka lebih penting daripada orang lain sehingga pantas mendapat perlakuan seperti itu.

3. Menjadikan Anda orang jahat

Orang narsistik percaya bahwa mereka adalah korban kehidupan, bahwa jika ada yang salah, itu karena orang lain melakukannya dengan salah. Untuk alasan ini, beberapa dari mereka mungkin menolak menjadi "orang jahat" yang mengakhiri hubungan, malah berusaha membuat pasangannya yang menjadi "orang jahat".

“Orang narsistik pada umumnya menunjukkan perilaku buruk sampai Anda membuat keputusan untuk meninggalkan mereka. Dan ketika Anda melakukannya, mereka akan terus bersikap pura - pura bodoh dan mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah pergi," jelas Greenberg.

Strategi ini paling sering dilakukan orang narsistik yang rentan. Sebagian besar perkelahian ini bersifat mental dan emosional karena narsisis yang rentan seringkali terlalu takut untuk menghadapi orang secara langsung.

Bagaimana cara mengatasinya? Jangan biarkan diri Anda merasa bersalah karena harus menjadi orang yang memutuskan untuk mengakhiri hubungan. Meskipun pasangan narsistik mengatakan bahwa mereka tidak akan mengakhirinya, tindakan mereka mengatakan sebaliknya.

4. Menjalin hubungan dengan beberapa wanita

Skenario keempat ini dapat terjadi jika Anda berhubungan dengan pria narsistik. Nampaknya skenario ini yang paling tidak berbahaya, tetapi sebenarnya bisa sangat manipulatif. Misalnya saat Anda mengakhiri hubungan dengan pasangan Anda, dia tidak menyerang, tapi dia melakukan yang terbaik untuk tetap berhubungan baik dengan Anda di masa depan. Sepertinya bagus, tapi kenyataannya tidak demikian.

Greenberg menjelaskan, orang narsistik ini adalah pendaur ulang. Mereka mencoba untuk menjalin hubungan dengan beberapa wanita, biasanya tiga sampai lima orang yang semuanya senang melihat dirinya. Ketika si narsistik ini marah atau sedang bosan dengan salah satunya, dia akan beralih ke yang lainnya. Orang sangat mudah berubah dengan mereka, ”kata Greenberg.

Agar lebih mudah dipahami, Greenberg memberikan contoh skenario keempat ini yang pernah dilihatnya sendiri. Greenberg menceritakan pengalamannya saat menghadiri pemakaman seorang pria yang sudah dia kenal bertahun-tahun sebelumnya. Saat itu, muncul tiga wanita dan ternyata mereka adalah pacarnya. Mereka mengenal satu sama lain dan membenci keberadaan satu sama lain tetapi terus menerimanya kembali karena dia adalah pria yang sangat menarik, suka bepergian, dan para wanita ini pergi bersamanya untuk kesenangan diri.

Sebenarnya, skenario keempat ini relatif mudah diatasi. Jika mengalaminya, Anda dapat menerima perpisahan yang bersahabat, tetapi nantinya Anda akan menolak undangannya di masa depan, mungkin untuk kencan, acara, atau pertemuan sosial. []


Berita terkait
6 Tanda Pelecehan Emosional yang Dilakukan Pria Narsistik
Gangguan kepribadian ini lebih sering ditemukan pada pria. Narsistik menggambarkan seseorang yang egois, tidak berperasaan, dan mencari perhatian.
10 Fakta Tentang Pria Scorpio dalam Cinta
Saat dia jatuh cinta, dia memberimu hati dan jiwanya.
Penjelasan Mengenai Pria Transgender dan Kehamilan
Perawatan kesehatan transgender semakin diminati, termasuk peran mereka dalam konsepsi dan kehamilan.
0
5 Aturan Diet Makanan Mentah dan Manfaatnya untuk Kesehatan
Metode diet ini diklaim dapat memberikan Anda energi lebih banyak, memperbaiki penampilan dan kesehatan kulit.