Masjid di Amerika Salurkan Pangan ke Warga Terdampak Pandemi

Selain bank makanan ada juga masjid yang setiap hari Kamis membagikan bahan pangan halal kepada warga yang terdaftar dan yang datang sendiri
Masjid di Amerika Serikat (AS) salurkan bantuan pangan bagi warga terdampak pandemi Covid-19 (Foto: voaindonesia.com)

Jakarta – Data yang dilansir oleh organisasi nirlaba Feeding America, satu dari enam warga Amerika Serikat (AS) tidak punya akses ke makanan yang sehat dan aman. Salah satu bank makanan di sekitar Washington DC berusaha mengubahnya. Ada juga masjid yang setiap hari Kamis membagikan bahan pangan halal kepada warga yang terdaftar dan yang datang sendiri.

Akhir-akhir ini di Amerika, orang-orang mengantre untuk mengambil makanan gratis, karena banyak yang kehilangan pekerjaan. “Saya baru mulai datang sejak 3 atau 4 bulan lalu," kata seorang warga yang mengaku sudah lebih dari lima tahun tinggal di AS.

Tak jauh dari Washington DC, Masjid Dar al-Hijra, membagikan makanan gratis kepada mereka yang membutuhkan. Ada yang baru datang pertama kali, tapi banyak juga yang datang bertahun-tahun.

miguelIlustrasi: Miguel Angel Leonardo membawa susu ke kendaraan saat makanan didistribusikan di Chicago, Illinois, AS, 16 Maret 2021. (Foto: voaindonesia.com - REUTERS/Daniel Acker)

Makanan yang dibagikan termasuk ayam halal dan sayur mayor, seperti bawang, tomat dan kentang. "Setiap Kamis, ada lebih dari 100 keluarga yang masuk dalam daftar kami," kata Nabila Om Salam, relawan Masjid Dar al-Hijra.

Kelaparan di Amerika bukan hal baru. Tapi, keadaannya semakin buruk karena pandemi virus corona yang menyebabkan banyak orang kehilangan pekerjaan.

Lembaga amal Feeding America memperkirakan 1 dari 6 warga Amerika terancam kelaparan karena pandemi. Maka, tidak mengherankan kalau kemudian bank pangan di seluruh Amerika kebanjiran permintaan karena semakin banyak warga menganggur.

"Orang mengira 'oh, kamu di Amerika tidak ada yang kelaparan.' Tapi Anda akan terkejut karena banyak yang kelaparan. Mereka tak tahu apakah harus menyimpan uang untuk makan atau membayar sewa rumah. Mereka bayar sewa terlebih dulu," kata Janine Ali, yang juga volunteer (relawan) di Masjid Dar Al Hijrah.

Ratusan pusat ibadah di Amerika, seperti Dar Al Hijrah, menjadi bank pangan setiap minggu. Di sini, makanan dari bank pangan yang lebih besar dibagikan kepada yang membutuhkan. Feeding America, jaringan pangan terbesar, mengelola sekitar 200 bank pangan di seluruh Amerika.

Organisasi non-pemerintah ini mengumpulkan dan membagikan berton-ton makanan setiap tahun, dibantu oleh para relawan.

Naeem Baig dari Dar Al Hijrah datang ke Amerika dari Pakistan lebih dari 30 tahun yang lalu. Dia mengatakan kemiskinan di Amerika memang berbeda, tapi penderitaan yang dialami warga miskin sama saja.

kendaraan berbarisIlustrasi: Kendaraan berbaris saat makanan didistribusikan di Chicago, Illinois, A.S. 16 Maret 2021. (Foto: voaindonesia.com - REUTERS/Daniel Acker)

Imam Naeem Baig dari Masjid Dar Al Hijrah mengatakan, "Definisi kemiskinan atau orang miskin di Pakistan, India atau negara lain itu kalau Anda tak punya sepatu atau bajunya robek. Tapi di AS, orang miskin datang naik mobil. Mobil bukan kemewahan di sini, tapi kebutuhan."

Relawan dan staf mengatakan kebanyakan warga yang minta bantuan, kurang berpendidikan dan kurang cakap berbahasa Inggris, sehingga tak punya pekerjaan yang bagus. Ditambah pandemi Covid-19 yang memperbesar kesenjangan antara kaya dan miskin di negara dengan perekonomian terbesar di dunia itu (vm/jm)/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Apakah Amerika Serikat Hadapi Krisis Kerawanan Pangan?
AS mulai mencari jalan keluar dari kemerosotan ekonomi akibat pandemi virus corona (Covid-19), tetapi kerawanan pangan tetap ada
Makanan Gratis di Masa Pandemi Bagi Warga Miami Amerika
Warga di Miami, AS, ajak kafe-kafe di kota itu untuk ikut berusaha mengurangi kesedihan penduduk karena pandemi, dengan menyediakan makanan gratis
0
Pimpin Peringatan Hari Lahir Pancasila, Jokowi Pakai Pakaian Adat Kalsel
Presiden Jokowi memimpin upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila pada Selasa 1 Juni 2021 dengan mengenakan pakaian adat dari Tanah Bumbu Kalsel.