UNTUK INDONESIA
Libur Panjang, Mahfud MD Minta Antisipasi Reuni Sekolah
Menko Polhukam Mahfud MD minta antisipasi keramaian dan reuni sekolah ketika libur panjang Maulid Nabi Muhammad SAW akhir Oktober 2020.
Pemudik turun dari kapal di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur, Selasa, 19 Mei 2020. Pada H-5 Idul Fitri, arus mudik di Pelabuhan Ketapang terpantau ramai penumpang pejalan kaki dari Pulau Bali, sedangkan dengan tujuan Pulau Bali didominasi angkutan logistik. (Foto: Antara/Budi Candra Setya)

Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan, Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mewanti-wanti agar libur panjang Maulid Nabi Muhammad SAW akhir Oktober mendatang diantisipasi agar tidak menimbulkan klaster baru penularan virus corona. Ia meminta semua pihak ketat merapkan protokol kesehatan di wilayah yang rawan terjadi keramaian.

Berkoordinasi untuk melakukan antisipasi atas berbagai kemungkinan [penularan virus].

Mahfud MD mengatakan, antisipasi bisa diarahkan kepada kemungkinan yang bisa muncul akibat tidak sejalan dengan kebijakan pokok pemerintah pada saat ini, yaitu protokol kesehatan.

"Nanti tentu akan banyak yang menyampaikan, yang mengamankan jalan siapa, yang Maulid-an siapa, tempat rekreasi siapa, dan semuanya itu akan sangat ditentukan bagaimana daerah, pimpinan daerah, Forkopimda dan seluruh jajarannya itu berkoordinasi untuk melakukan antisipasi atas berbagai kemungkinan (penularan virus)," kata Mahfud melalui keterangan tertulisnya, Kamis 21 Oktober 2020.

Pemerintah telah menetapkan cuti bersama pada 28 dan 30 Oktober 2020. Adapun Maulid Nabi Muhammad SAW jatuh pada 29 Oktober 2020. Sementara tanggal 31 dan 1 Oktober merupakan hari Sabtu dan Minggu. Itu berarti libur panjang akhir pekan kan berlangsung selama lima hari, yaitu dari 28 Oktober sampai 1 September 2020.

Ajang reuni dan rekreasi

Mantan Ketua Mahkamah Agung tersebut menuturkan, libur panjang berpotensi dijadikan sebagai ajang reuni sekolah atau alumnus universitas bagi orang yang pulang kampung. Selain itu, Mahfud MD juga memprediksi banyak pengajian-pengajian atau festival-festival berkaitan Maulid.

"Reunian bagi orang yang pulang kampung biasanya mengumpulkan teman-teman satu kampus, satu sekolah ketika di desa dulu atau di daerah dulu. Lalu lupa melanggar protokol kesehatan dan yang akan banyak juga tumpukan [kerumunan]," tutur Mahfud MD.

Baca juga:

Potensi keramaian saat libur panjang juga dapat terjadi di terminal, stasiun, bandara, transportasi umum, hingga berbagai tempat-tempat rekreasi. Momen dan lokasi yang rentan terjadinya penularan virus corona tersebut diminta Mahfud MD untuk diantisipasi.

"Persentase penularan yang juga sudah bagus, tingkat kematian yang juga sudah bagus, karena sedikit, di tingkat kematian itu 3 koma sekian persen, masih lumayan meskipun tidak sama dengan rata-rata dunia, bisa menurun lagi. Nah, itu semua harus diantisipasi," ujarnya.

Berita terkait
5 Kegiatan Seru di Rumah saat Libur Panjang, Waktunya Me Time!
Bagi yang memilih di rumah, banyak lho kegiatan bisa dilakukan tanpa harus bepergian ke luar kota saat libur panjang akhir Oktober 2020.
Libur Panjang Maulid Nabi, Panduan Aman ke Kafe Cegah Corona
Saat libur panjang Maulid Nabi Anda ingin pergi ke kafe, sebaiknya perhatikan panduan aman ini terlebih dahulu.
Penyangga Masker Hits, Boleh atau Tidak Dipakai Ini Kata Dokter
Menggunakan masker dalam rentan waktu tertentu membuat napas menjadi pengap. Menanggulanginya dengan penyangga masker, apa kata dokter?
0
Usai Menghisap Ganja, Miley Cyrus Dikejar UFO
Penyanyi Miley Cyrus melontarkan pernyataan mengejutkan dengan mengaku pernah dikejar unidentified flying object alias UFO setelah menghisap ganja.