UNTUK INDONESIA
KPK Bakal Hukum Mati Koruptor Dana Bencana Covid-19
Ketua KPK Firli Bahuri mengaku bakal mengganjar koruptor dana bencana Covid-19 dengan hukuman mati.
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri periode 2019-2023. (Foto: Antara)

Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengaku bakal melakukan tindakan tegas kepada pihak yang melakukan korupsi terhadap dana bencana di tengah pandemi virus corona atau Covid-19. Ketegasan itu, kata Firli, termasuk mengganjar koruptor dengan hukuman mati.

Kami tetap dan terus meningkatkan sinergi dengan aparat penegak hukum.

Firli mengatakannya saat menggelar rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi III DPR terkait pengawasan anggaran penanganan pandemi Covid-19. Rapat tersebut digelar di gedung DPR, Jakarta, Rabu, 29 April 2020.

"Kami tegaskan, bagi yang melakukan korupsi dalam suasana bencana tidak ada pilihan lain, yaitu menegakkan hukum tuntutan pidana mati," kata Firli di hadapan seluruh anggota Komisi III.

Firli mengatakan hukuman tersebut diberlakukan agar keselamatan masyarakat terjamin. Bahkan menurut dia, keselamatan masyarakat merupakan hukum tertinggi. Sebab itu, kata dia, KPK akan bertindak tegas terhadap pihak yang tega melakukan korupsi di tengah pandemi Covid-19.

"KPK tetap akan bertindak tegas dan sangat keras kepada para pelaku korupsi. Apalagi dalam keadaan penggunaan anggaran penanganan bencana seperti sekarang ini," ujarnya.

Dalam pengawasan anggaran penanganan Covid-19, kata Firli, KPK bekerja sama dengan Polri dan Kejaksaan Agung. Selain itu, KPK juga bekerja sama dengan Kementerian dalam pengawasan penyaluran bantuan.

"Kami tetap dan terus meningkatkan sinergi dengan aparat penegak hukum, Kejaksaan, dan Polri dalam rangka melakukan pengawasan anggaran Covid-19," tutur Firli. []

Berita terkait
Sebulan Lebih KPK Belum Periksa Komjen Agus Andrianto
Joko Pranata kembali mempertanyakan proses pelaporan yang mereka sampaikan kepada KPK terkait dugaan gratifikasi diterima Komjen Agus Andrianto.
Firli Ungkap Maksud KPK Pajang Tersangka Saat Konpers
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengungkap alasan dihadirkannya tersangka saat konferensi pers Senin, 27 April 2020.
Klaim Kerja Senyap, ICW Suruh Firli Bahuri Baca UU KPK
ICW menyuruh Ketua KPK Firli Bahuri membaca dengan detail isi dari UU KPK sebelum klaim KPK kerja senyap.
0
Tempat Hiburan Malam di Kota Bandung Ditutup Sementara Waktu
Bukan karena Covid-19 tapi karena alasan ini, Pemkot Bandung kembali melarang tempat hiburan malam beroperasi.