UNTUK INDONESIA
Kisah Asmara Wanita Dibunuh di Kebun Tebu Magelang
Ada kisah asmara di balik pembunuhan wanita yang mayatnya dibuang di kebun tebu di Kabupaten Magelang. Seperti apa pengakuan tersangka?
FL, tersangka pembunuhan wanita yang mayatnya dibuang di kebun tebu Magelang, saat dihadirkan dalam ungkap kasus di Mapolres Magelang, Rabu, 16 September 2020. Tersangka mengaku ada hubungan asmara dengan korban. Mereka pacaran. (Foto: Tagar/Solikhah Ambar Pratiwi)

Magelang - Ada kisah asmara di balik pembunuhan yang menimpa TU, 29 tahun, warga Srumbung, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Mayatnya dibuang di kebun tebu wilayah Kecamatan Mertoyudan.

Tragisnya, jalinan asmara itu dijalin dengan pria yang menghabisi nyawanya sendiri. Ya, ibu dua anak itu dibunuh oleh FL, 23 tahun, pemuda yang mengaku sebagai pacarnya.  

"(Saya) pacarnya," ujar FL, saat dihadirkan dalam ungkap kasus pembunuhan yang menjeratnya di Mapolres Magelang, Rabu, 16 September 2020.

FL mengaku sudah tahu jika TU telah berkeluarga, bahkan memiliki dua anak. Nyatanya hubungan mereka masih berlangsung meski jarang bertemu dan hanya berkomunikasi via WhatsApp.

Hubungan tersebut masih berlangsung hingga saat terakhir korban meregang nyawa. Tidak hanya dibunuh dengan cara dicekik, mayat TU juga dibuang begitu saja di kebun tebu tak jauh dari rumah FL, wilayah Desa Pasuruhan, Mertoyudan.

(Saya) pacarnya.

Peristiwa pembunuhan korban terjadi pada 3 September 2020 lalu di rumah tersangka. Kebetulan TU pada hari datang ke rumah tersangka. Saat berada di dalam kamar, FL menagih uang sebesar Rp 3,5 juta yang dipinjam korban.

"Utangnya Rp 3,5 juta, buat modal usaha katanya," tutur FL.

FL mengatakan, dirinya sudah berulang kali menagih uang yang dipinjam oleh korban sejak pertengahan tahun 2019 lalu itu. Namun hanya jawaban tanpa realiasi yang diterima oleh tersangka.

Termasuk ketika mereka bertemu sesaat sebelum pembunuhan terjadi. Korban juga belum sanggup mengembalikan utangnya. Hingga tersangka kalap dan mencekik korban hingga meninggal dunia.

"Saat itu seketika, spontan. Saya marah karena (korban) ditagih jawabnya dengan nada tinggi," kata dia.

Sementara itu, Kapolres Magelang, AKBP Ronald A Purba mengatakan, antara tersangka yang masih bujangan dengan korban memang terdapat hubungan.

"Korban ini sudah berkeluarga tapi memiliki hubungan persahabatan dengan tersangka," kata Ronald.

Baca juga: 

Meski demikian, pihaknya tidak melakukan pendalaman lebih jauh terhadap hubungan tersebut mengingat tidak terkait langsung dengan pemicu pembunuhan. 

"Informasinya ada hubungan asmara, tapi kami tidak bisa sampai membuktikan ke sana. Yang jelas korban dengan tersangka ini memiliki hubungan kenal," ucapnya. 

Diberitakan sebelumnya, warga Dusun Semampir, Desa Pasuruhan, Mertoyudan, digegerkan dengan mayat wanita yang sudah dalam kodisi membusuk di kebun tebu, Senin, 14 September 2020. Dari hasil pemeriksaan ditemukan tanda-tanda kekerasan seperti kedua tangan terikat. 

Kasus itu terkuak setelah polisi mengetahui identitas korban lewat identifikasi sidik jari. Dan dalam tempo kurang dari 24 jam setelah penemuan mayat, FL, pelaku pembunuhan berhasil ditangkap. []

Berita terkait
Motif Pembunuhan Wanita di Kebun Tebu Magelang
Terkuak sudah misteri mayat membusuk di kebun tebu di Magelang. Wanita tersebut dibunuh teman dekatnya karena masalah utang.
Mayat Wanita Membusuk di Magelang, Diduga Dibunuh
Identitas mayat wanita membusuk di kebun tebu di Kabupaten Magelang akhirnya terungkap. Dia diduga korban pembunuhan.
Mayat Wanita Membusuk di Lahan Tebu Magelang
Polres Magelang saat ini masih melakukan identifikasi mayat wanita yang ditemukan di lahan tebu milik desa.
0
Bagaimana Cara Mempopulerkan Citra Kuliner ala Thailand?
Indonesia perlu banyak mempelajari langkah-langkah yang dilakukan Thailand dalam menaikkan citra kuliner khas negaranya.