Israel Izinkan Gaza Ekspor Produk Pertanian Secara Terbatas

Israel pada Minggu, 20 Juni 2021, mengatakan akan mengizinkan "ekspor produk pertanian terbatas" dari Gaza
Sejumlah petani Palestina memanen stroberi di tengah pandemi virus corona di bagian utara Jalur Gaza, 22 Desember 2020 (Foto: voaindonesia.com - Mohammed Salem/Reuters)

Jakarta – Israel pada Minggu, 20 Juni 2021, mengatakan akan mengizinkan "ekspor produk pertanian terbatas" dari Gaza. Langkah itu diambil sebulan setelah gencatan senjata yang disepakati dengan penguasa Hamas untuk mengakhiri konflik 11 hari.

Wilayah yang jadi permukiman sekitar dua juta warga Palestina itu telah berada di bawah blokade Israel sejak tahun 2007.

Pembatasan ekstra yang diberlakukan sejak kekerasan intens bulan Mei 2021 lalu menyebabkan para petani Gaza tak bisa mengekspor produk-produk seperti biasa. Akibatnya, produk seperti tomat dan stroberi berlimpah dan harganya merosot.

letak kareem shalomLetak geografis Kerem Shalom (Foto: israelstreet.org)

"Ekspor produk pertanian terbatas dari Jalur Gaza" akan dimulai Senin, 21 Juni 2021, kata COGAT dalam pernyataannya. COGAT (Coordinator of Government Activities in the Territories) adalah badan militer yang mengurusi kegiatan sipil di Palestina.

Ditambahkan oleh COGAT bahwa "upaya sipil ini, yang disetujui oleh eselon politik, tergantug pada stabilitas keamanan."

Barang-barang akan diijinkan dibawa keluar dari Jalur Gaza lewat penyeberangan Kerem Shalom (vm/ft)/AFP/voaindonesia.com. []

Berita terkait
Israel Sepakat Gencatan Senjata di Gaza Dengan Hamas
Kabinet Israel membenarkan bahwa sudah dikeluarkan keputusan untuk menyetujui gencatan senjata dengan Hamas
0
Israel Izinkan Gaza Ekspor Produk Pertanian Secara Terbatas
Israel pada Minggu, 20 Juni 2021, mengatakan akan mengizinkan "ekspor produk pertanian terbatas" dari Gaza