UNTUK INDONESIA
Ibu di Sleman Rela Tubuhnya Dihantam Kereta Api
Warga Godean, Sleman, Yogyakarta diduga nekat bunuh diri dengan menabrakkan diri di kereta api yang melintas. Tubuhnya terpental hingga 20 meter.
Tim Inafis membawa korban yang diduga bunu diri rel kereta api di Dusun Tegalyoso Banyuraden, Gamping, Sleman, Yogyakarta pada 27 Februari 2020 (Foto: Tagar/Evi Nur Afiah).

Sleman - Seorang ibu rumah tangga bernama Muryanti, 36 tahun, tewas tertabrak kereta api yang melintas di rel kereta api Dusun Tegalyoso Banyuraden, Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman, Yogyakarta pada Kamis, 27 Februari 2020 pagi. Korban diduga bunuh diri dengan sengaja menghadang kereta api.

Akibatnya, perempuan yang berdomisili di Desa Gentingan, Kecamatan Godean, Sleman tewas seketika dengan kondisi yang mengenaskan. Tubuh perempuan ini sampai terlempar sejauh 20 meter.

Petugas Polsek Gamping dan inafis Polres Sleman langsung turun ke lokasi dan mengevakuasi korban. "Korban diduga sengaja bunuh diri. Sebelumnya ada warga yang melihat dan meneriaki korban, tapi tidak digubris," kata Kasi Humas Polsek Gamping Ajun Inspektur Polisi Dua Itmam Arifudin di lokasi kejadian pada Kamis, 27 Februari 2020.

Itmam mengungkapkan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 07.30 WIB. Korban datang ke lokasi dengan menggunakan jasa ojek online dan turun tidak jauh dari lokasi kejadian. Kemudian korban berjalan ke arah utara mendekati rel kereta api di sisi utara.

Korban diduga sengaja bunuh diri.

Sejumlah saksi mata di sekitar lokasi kejadian mencoba mengingatkan korban bahwa ada kereta yang akan melintas. Kereta Api Bandara Kulonprogo, rute Stasiun Tugu Yogyakarta - Stasiun Wojo Kulon Progo juga sempat membunyikan kelakson berkali-kali.

Namun hal itu tidak diindahkan. Padahal kereta sudah di depan mata korban. "Korban tidak mengindahkannya, dia tetap berdiri di atas rel begitu kereta makin dekat. Dalam hitungan detik kereta menghantam korban," ucapnya.

Selanjutnya korban ini dibawa ke RS Bhayangkara Yogyakarta guna dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Aipda Itmam menambahkan, dari keterangan kerabatnya korban nekat mengahiri hidupnya dengan menabrakkan kereta api karena mempunyai permasalahan keluarga. Petugas menemukan surat-surat di tas korban. "Tas korban berisi surat-surat seperti, ijazah, buku nikah, buku tabungan, kartu keluarga dan barang lainnya," katanya. []

Baca Juga:

Berita terkait
Dibujuk Rokok, Pria di Padang Gagal Bunuh Diri
Seorang pria di Kota Padang, Sumatera Barat, gagal bunuh diri dengan melompat dari atas tiang jembatan.
Mahasiswa di Sleman Dua Kali Gagal Bunuh Diri
Sebelum ditemukan meninggal diduga bunuh diri, mahasiswa asal Sumenep, Madura sudah berusaha bunuh diri dengan minus racun tikus
Surat Wasiat Mahasiswa Diduga Bunuh Diri di Sleman
Mahasiswa asal Sumenep ditemukan meninggal bersimbah darah di kamar kos di Sleman, Yogyakarta. Korban diduga bunuh diri. Ada surat wasiat di sana.
0
Foto Anak Syahnaz Sadiqah ada di Akun Jual Beli Bayi
Selebriti adik Raffi Ahmad, Syahnaz Sadiqah, meluapkan amarahnya di media sosial lantaran foto anak kembarnya diunggah di akun jual beli bayi.