UNTUK INDONESIA
BPBD Magelang Teliti Penyebab Banjir Bandang
Pembersihan lumpur di lokasi banjir bandang di Magelang selesai. Berikutnyya meneliti penyebab munculnya banjir.
Bupati Magelang Zaenal Arifin meninjau lokasi banjir bandang di Dusun Semen, Desa Salamkanci, Kecamatan Bandongan, Rabu, 4 Maret 2020. (Foto: Tagar/Solikhah Ambar Pratiwi)

Magelang - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang resmi menghentikan proses pembersihan di lokasi banjir bandang Dusun Semen, Desa Salamkanci, Kecamatan Bandongan, Rabu, 4 Maret 2020. Meski demikian, status tanggap darurat masih diberlakukan dalam jangka waktu dua minggu ke depan.

Untuk operasi pembersihan material sudah ditutup, kami lanjutkan kajian geologi untuk mengetahui penyebab banjir lumpur.

Kepala BPBD Kabupaten Magelang Edi Susanto menyatakan pihaknya akan melanjutkan dengan penelitian di lokasi yang jadi pemicu banjir bandang. Penelitian geologi tersebut untuk mengetahui penyebab pasti retakan tanah yang berujung pada munculnya gelontoran air bercampur lumpur ke Dusun Semen.  

"Untuk operasi pembersihan material sudah ditutup, kami lanjutkan kajian geologi untuk mengetahui penyebab banjir lumpur," ujar Edi, Kamis, 5 Maret 2020.

Edi mengatakan terkait dengan penelitian geologi ini, sesuai rencana, pihaknya akan meminta bantuan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) dan Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Jawa Tengah. "Hasil kajian geologi ini akan dijadikan dasar penentuan penanganan langkah berikutnya," ucapnya.

BPBD Kabupaten Magelang sendiri sejauh ini sudah melakukan penanganan pertama. Di antaranya untuk membuka jalan sungai agar gelontoran air dari atas perbukitan menjadi lancar dan terarah ke jalurnya. Upaya ini sangat penting guna mencegah, setidaknya meminimalisir hal sama terulang di Dusun Semen.

"Disamping penanganan kedaruratan, kami juga melakukan identifikasi karena data yang masuk, di puncak mahkota longsor ditemukan ada tujuh rekahan dan volumenya besar-besar. Tinggal menunggu pemicu, pemicunya air hujan," sebut dia.

Sementara untuk penanganan pengungsi, kata Edi, saat ini sudah diserahkan kepada pihak desa, termasuk perlengkapan logistik. "Saat ini masih ada beberapa pengungsi, namun pada saat siang hari para pengungsi kembali ke rumahnya masing-masing," tuturnya.

Terpisah, Bupati Magelang Zaenal Arifin menyerahkan bantuan berupa 5 radio handy talkie (HT) kepada para relawan di lokasi bencana banjir bandang. Bantuan tersebut diharapkan dapat mempermudah komunikasi para relawan.

"Paling tidak alat ini bisa lebih mempermudah untuk berkomunikasi di lokasi mengingat di lokasi bencana ini sangat sulit sinyal," kata dia.

Zaenal juga meminta masyarakat Dusun Semen dapat segera bangkit semengatrnya untuk beraktivitas kembali. "Kami harap warga tidak mengalami sedih yang berkepanjangan dan tetap semangat untuk kembali beraktivitas," ucapnya. []

Baca juga: 

Berita terkait
Tanggap Darurat Banjir Bandang Magelang Dua Minggu
BPBP Kabupaten Magelang akan berkoordinasi dengan PVMBG di masa tanggap darurat pascabanjir bandang di Dusun Semen, Desa Salamkanci, Bandongan.
Cerita di Pengungsian Warga Korban Banjir Magelang
Warga pengungsian korban banjir bandang di Magelang menceritakan detik-detik datangnya air bah.
Banjir Magelang, 181 Warga Bertahan di Pengungsian
Warga korban banjir bandang di Dusun Semen, Desa Salamkanci, Bandongan, Kabupaten Magelang, bertahan di tempat pengungsian.
0
Ahmad Dhani Sebut Erwin Prasetya Rajin Salat 5 Waktu
Musisi Ahmad Dhani mengenak Erwin Prasetya sebagai sosok yang paling rajin mengerjakan ibadah salat 5 waktu di antara personel Dewa 19 yang lain.