UNTUK INDONESIA
BKPM Klaim Investasi 2019 Lampaui Target Rp 800 T
BKPM menyatakan realisasi investasi sepanjang 2019 telah menembus angka Rp 809,6 triliun.
Kepala BKPM Bahlil Lahadalia ditunjuk pemerintah Indonesia ke pertemuan World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss. (Foto: Antara/Astrid Faidlatul Habibah)

Jakarta - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyatakan realisasi investasi sepanjang 2019 telah menembus angka Rp 809,6 triliun. Capain tersebut merupakan akumulasi dari penanaman modal asing (PMA) yang sebesar Rp 423,1 triliun atau 52,3 persen dan penanaman modal dalam negeri (PMDN) Rp 386,5 triliun atau 47,7 persen.

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengatakan hasil yang dicatatkan selama periode tahun lalu itu sekaligus melampaui target yang telah ditetapkan sebelumnya sebesar Rp 792 triliun. “Nilai realisasi investasi yang meningkat di Tahun 2019 memperteguh komitmen BKPM untuk mencapai 6 Indikator Kinerja Utama yang diamanatkan oleh Bapak Presiden," ujarnya dalam keterangan pers yang diterima Tagar, Rabu, 29 Januari 2020.

Adapun, keenam indikator yang dimaksud Bahil adalah eksekusi realisasi investasi besar, perbaikan peringkat kemudahan berusaha, mendorong investasi besar untuk bermitra dengan pengusaha nasional. Kemudian, penyebaran investasi berkualitas serta mendorong peningkatan realisasi investasi PMDN. Berdasarkan lokasi, Pulau Jawa masih menjadi primadona investasi dengan Rp 434,6 triliun (53,7 persen) dan di luar Pulau Jawa sebesar Rp 375,0 triliun (46,3 persen).

Realisasi investasi (PMDN & PMA) selama periode Januari-Desember Tahun 2019 berdasarkan lokasi proyek (lima besar) adalah: Jawa Barat (Rp 137,5 triliun, 17,0 persen); Daerah Khusus Ibukota Jakarta (Rp 123,9 triliun, 15,3 persen); Jawa Tengah (Rp 59,5 triliun, 7,3 persen); Jawa Timur (Rp 58,5 triliun, 7,2 persen) dan Banten (Rp 48,7 triliun, 6,0 persen).

"BKPM akan terus fokus dalam mewujudkan percepatan realisasi investasi dan mengatasi berbagai hambatan yang dihadapi investor, baik karena kendala perizinan, masalah pertanahan, maupun regulasi," kata Bahil.

Lebih lanjut, lima besar negara asal PMA periode Januari-Desember 2019 adalah: Singapura (6,5 miliar dolar AS, 23,1 persen); China (4,7 miliar dolar AS, 16,8 persen); Jepang (4,3 miliar dolar AS, 15,3 persen); Hong Kong, China (2,9 miliar dolar AS, 10,2 persen) dan Belanda (2,6 miliar dolar AS, 9,2 persen).

Lima sektor usaha dengan nilai realisasi terbesar untuk periode Januari-Desember 2019, antara lain: transportasi, gudang dan telekomunikasi (Rp 139,0 triliun, 17,2 persen); listrik, gas dan air (Rp 126,0 triliun, 15,6 persen); perumahan, kawasan industri dan perkantoran (Rp 71,1 triliun, 8,8 persen), industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya (Rp 61,6 triliun, 7,6 persen); serta pertambangan (Rp 59,5 triliun, 7,4 persen)

Untuk diketahui, pada 2020 pemerintah akan mengeksekusi proyek-proyek mangkrak sebagai salah satu strategi untuk mencapai target realisasi investasi yang sebesar Rp 886 triliun.[]

Baca Juga:

Berita terkait
Kata HIPMI Saat Jokowi Beri Izin Investasi BKPM
Ketua Umum BPP HIPMI Mardani H. Maming menanggapi keputusan Jokowi kembalikan perizinan investasi ke BKPM yang dikepalai Bahlil Lahadalia.
Konsolidasi BKPM se-Indonesia, Datangkan 550 Investor Asing
Dalam acara tersebut, akan menghadirkan 550 investor luar negeri. Ini menjadi kesempatan bagi pemerintah daerah. "Karena di dalamnya ada Annual Meeting,
Kepala BKPM Bahlil Lahadalia di Mata Masyarakat
Bahlil Lahadalia resmi dilantik oleh Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Maruf Amin sebagai Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).
0
Arema FC vs Persib, Duel 2 Mantan Pelatih
Laga besar yang mempertemukan dua mantan pelatih saat Arema FC menghadapi Persib Bandung. Duel di ajang Shopee Liga 1 2020, Minggu, 8 Maret 2020.