AS Umumkan Pelepasan 50 Juta Barel Cadangan Minyak

Gedung Putih umumkan pelepasan terkoordinasi atas jutaan barel minyak dari cadangan strategis di beberapa negara untuk menurunkan harga energi
Ilustrasi: Tangki-tangki penyimpanan minyak terlihat di fasilitas penyulingan minyak di Detroit, Michigan, AS (Foto: voaindonesia.com/AP)

Jakarta – Gedung Putih, Selasa, 23 November 2021, mengumumkan pelepasan terkoordinasi atas jutaan barel minyak dari cadangan strategis di beberapa negara untuk menurunkan harga energi.

Gedung Putih mengatakan, selama beberapa bulan hingga April 2022, AS akan menyediakan 50 juta barel minyak dari Cadangan Minyak Strategisnya untuk dijual kepada penyuling. Cadangan strategis Amerika Serikat (AS) sekarang ini menyimpan 621 juta barel minyak di empat gua garam di sepanjang garis pantai Teluk Meksiko.

Pelepasan cadangan minyak AS sendiri yang akan dilakukan dalam beberapa bulan, mungkin tidak banyak mengurangi harga bensin yang sekarang dibayar oleh para pengendara Amerika. Harga di AS bensin rata-rata 3,40 dolar AS per galon (atau sekitar Rp 12.800 per liter), yang merupakan harga tertinggi sejak 2014.

India, China, Jepang, Korea Selatan dan Inggris juga akan berpartisipasi. Namun, pernyataan Gedung Putih tidak merinci berapa banyak minyak yang akan dikeluarkan oleh masing-masing negara tersebut.

Kilang ExxonMobil Baton Rouge Louisiana ASKilang ExxonMobil Baton Rouge di Baton Rouge, Louisiana, AS, 15 Mei 2021 (Foto: voaindoneia.com - REUTERS/Kathleen Flynn)

"Konsumen Amerika merasakan dampak kenaikan harga BBM di sejumlah SPBU dan tagihan pemanas rumah mereka. Bisnis Amerika juga merasakan dampak pasokan minyak yang tidak dapat memenuhi permintaan ekonomi secara global akibat pandemi," Gedung Putih menyatakan. “Itulah sebabnya Presiden Biden menggunakan setiap sarana yang tersedia bagi pemerintahannya agar dapat menurunkan harga dan mengatasi kekurangan pasokan.”

Pemerintahan Biden juga mengamati potensi manipulasi harga di pasar minyak dan gas melalui penyelidikan oleh Komisi Perdagangan Federal (mg/lt)/voaindonesia.com. []

Harga Minyak Menguat di Tengah Laporan OPEC+ Usai Alami Penurunan

Exxon Meminjam 1,5 Juta Barel Minyak Mentah Cadangan AS

Cadangan Minyak AS Naik, Harga Minyak Dunia Turun

Cadangan Minyak Tinggal 7 Tahun, Ini Upaya Pertamina

Berita terkait
Exxon Meminjam 1,5 Juta Barel Minyak Mentah Cadangan AS
AS izinkan untuk meminjamkan 1,5 juta barel minyak mentah cadangan minyak darurat AS kepada kilang minyak ExxonMobil di Louisiana
0
AS Umumkan Pelepasan 50 Juta Barel Cadangan Minyak
Gedung Putih umumkan pelepasan terkoordinasi atas jutaan barel minyak dari cadangan strategis di beberapa negara untuk menurunkan harga energi