UNTUK INDONESIA
6 Warga Bener Meriah Aceh Berstatus ODP Virus Corona
Enam warga Kabupaten Bener Meriah, Aceh, berstatus Orang Dalam Pengawasan (ODP) Corona.
Petugas Satgas Mobile Covid-19 RSUD Suradadi, Kabupaten Tegal, bergegas ke ambulans saat menjemput warga yang diduga terinfeksi virus corona usai dari Taiwan, Rabu, 11 Maret 2020. (Foto: Tagar/Farid Firdaus)

Lhokseumawe – Sebanyak enam warga Kabupaten Bener Meriah, Aceh, berstatus Orang Dalam Pengawasan (ODP). Dari enam orang tersebut, hanya satu orang yang dirawat di Rumah Sakit Muyang Kute.

Kepala Bagian Hubungan Masyarakat dan Protokoler Pemerintah Kabupaten Bener Meriah Wahidi mengatakan, rencananya ada satu orang yang akan dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah Cut Meutia, Aceh Utara, namun dibatalkan.

“Awalnya memang ada satu orang yang rencananya akan dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah Cut Meutia, Aceh Utara, namun batal dirujuk karena masih sanggup ditangani di Rumah Sakit Munyang Kute,” ujar Wahidi, Senin, 23 Maret 2020.

Wahidi menambahkan, keenam warga tersebut, sebelumnya pernah berkunjung ke Medan, Jakarta dan ada yang baru pulang Umrah. Ketika dilakukan pemeriksaan, maka ada gejala yang seperti virus corona.

Awalnya memang ada satu orang yang rencananya akan dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah Cut Meutia, Aceh Utara, namun batal dirujuk karena masih sanggup ditangani.

Untuk lima orang lainnya, saat sekarang ini sedang menjalani karantina mandiri dirumahnya masing-masing. Meskipun demikian, dalam pengawasan dinas kesehatan setempat dan selalu memantau perkembangan kondisi kesehatannya.

Baca juga: Pasien PDP Corona di Aceh Meninggal Dunia

“Hanya satu orang saja yang dirawat di rumah sakit dan lainnya hanya menjalani karantina di rumahnya saja. Pihak puskesmas dan dinas kesehatan selalu memantau bagaimana perkembangannya,” tutur Wahidi.

Tambahnya, apabila nantinya selama 14 hari kondisi kesehatan ke lima warga itu semakin menurun, maka pihaknya akan langsung mengambil tindakan untuk merujuk ke rumah sakit yang telah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan RI.

Dirinya juga mengimbau kepada seluruh masyarakat, apabila ada yang mengalami gejala demam tinggi dan batuk-batuk, maka segera melakukan pemeriksaan ke tempat layanan kesehatan.

“Kalau ada yang demam dan batuk, maka segera periksa kesehatannya. Bukan hanya itu saja, seluruh masyarakat juga harus bergaya hidup sehat,” kata Wahidi.[]

Berita terkait
Demi Anak Tukang Becak Aceh Bertahan Saat Isu Corona
Larangan aktivitas diluar oleh Pemerintah Kabupaten Abdya untuk mengantisipasi corona berdampak terhadap tukang becak dan pedagang yang mulai sepi.
Cegah Corona Ratusan Kepala Desa di Aceh Dikarantina
Antisipasi virus corona atau Covid-19, sebanyak 231 kepala desa di Kabupaten Aceh Tamiang, harus menjalani karantina mandiri.
Warkop, Pantai, Karaoke di Banda Aceh Diminta Tutup
Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah meminta Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman menutup sementara tempat keramaian.
0
Ditjen Perumahan Salurkan Bansos PUPR Peduli Covid-19
Keluarga besar Direktorat Jenderal Perumahan ikut berpartisipasi aktif dalam kegiatan PUPR Peduli Covid-19.