6 Tanda Pelecehan Emosional yang Dilakukan Pria Narsistik

Gangguan kepribadian ini lebih sering ditemukan pada pria. Narsistik menggambarkan seseorang yang egois, tidak berperasaan, dan mencari perhatian.
Ilustrasi. (Foto: Tagar/iStock)

Jakarta - Apa sebenarnya pelecehan narsistik itu? W. Keith Campbell, PhD, profesor psikologi di University of Georgia dan penulis The New Science of Narcissism menjelaskan, pelecehan narsistik adalah istilah yang digunakan dalam beberapa bidang terapi untuk konsekuensi negatif dari hubungan dengan individu narsistik.

Narsistik adalah gangguan kepibradian berupa merasa diri sangat penting. Gangguan kepribadian ini lebih sering ditemukan pada pria. Narsistik yang disebut sebagai pemikat karismatik ini menggambarkan seseorang yang egois, tidak berperasaan, egois, dan mencari perhatian.

Gangguan kepribadian narsistik adalah kondisi yang dapat didiagnosis. Menurut The American Journal of Psychiatry, hingga 5,3 persen dari populasi umum memiliki gangguan kesehatan mental. Namun, hal ini tidak hanya memengaruhi mereka yang memiliki gangguan kepribadian.

Psikolog berlisensi, dan penulis Borderline, Narcissistic and Schizoid Adaptations: The Pursuit of Love, Admiration and Safety, Elinor Greenberg mengatakan, orang yang narsisis bisa sangat baik dalam banyak hal tetapi mereka tidak pandai dalam hubungan. Orang-orang ini dapat menggunakan metode ekstrim untuk menghindari rasa malu, termasuk merendahkan orang-orang di sekitar mereka, bertindak semena-mena, atau menjadi sangat sensitif terhadap hal-hal yang mungkin diabaikan oleh orang lain.

Hasilnya, alih-alih merasa malu atau tidak nyaman, narsisis berusaha keras untuk mentransfer perasaan itu kepada pasangannya, menghasilkan siklus pelecehan emosional dan terkadang fisik.

Narsisme tidak hanya memengaruhi satu orang, tapi bisa berdampak negatif dan terkadang bebahaya. Dilansir dari Thehealthy, berikut tanda-tanda pelecehan narsistik dalam suatu hubungan dan cara menanganinya.


1. Bahasa yang ekstrim

Orang narsistik cenderung memandang dunia sebagai semua baik atau semuanya buruk Greenberg menjelaskan, mereka akan mewujudkan cara ini dengan menggunakan banyak bahasa ekstrem di kedua ujung spektrum.

Misalnya, mereka mungkin menyebut telur dadar yang enak sebagai hal terlezat yang pernah mereka makan atau menggambarkan sakit kepala sebagai rasa sakit paling parah yang dapat ditanggung oleh manusia mana pun. Kabar buruknya adalah ketika orang narsisis mengubah bahasa ekstrem ini pada pasangannya, kemungkinan itu adalah akhir spektrum yang negatif.

“Orang narsisis sangat mudah terancam dan akan dengan cepat menghina orang lain atau membuat mereka merasa tidak berharga,” kata Greenberg.

Menurut Kantor Kesehatan Wanita, perasaan malu dan tidak diinginkan yang dapat diakibatkan dari hal ini adalah tanda pelecehan emosional dalam hubungan.


2. Tidak ada jalan tengah

Untuk dapat didiagnosis dengan gangguan kepribadian narsistik, Anda harus tidak memiliki kemampuan untuk melihat diri sendiri dan orang lain secara terintegrasi, stabil, dan realistis. Menurut Greenberg, salah satu cara sifat yang hilang ini akan terungkap dalam cara orang narsisis berbicara tentang diri mereka sendiri dan kekurangan mereka serta tentang orang yang tidak hadir.

Kebanyakan orang hidup di jalan tengah dalam kedua kasus, seseorang yang bukan narsistik biasanya tidak cenderung menilai diri sendiri atau orang lain terlalu keras. Tapi bagi narsisis, tidak ada jalan tengah. Kedekatan dengan kecenderungan penilaian ekstrim ini bisa membuat pusing dan menguras mental.

3. Kesatuan pikiran

Kesatuan pikiran adalah keyakinan bahwa hanya ada satu sudut pandang yang valid dan itu adalah sudut pandang mereka sendiri.

"Itu adalah sesuatu yang dimiliki anak-anak tetapi biasanya tumbuh pada usia sekitar 3 atau 4 tahun, "kata Greenberg.

Menurut Greenberg hal itu juga bisa sangat merusak hubungan, yang membutuhkan kompromi. Karena,

seorang narsistik hanya melihat satu cara sebagai cara yang lebih baik. Mereka tidak bisa melihat plus dan minus dari posisi orang lain. Dalam banyak kasus, hal ini menyebabkan narsisis menjadi terlalu argumentatif atau antagonisme.

Antagonisme ini disebut sebagai kepentigan diri sendiri atau kegelapan. Dalam antagonisme inilah kita menemukan rasa hak narsisis, kurangnya empati, manipulatif, dan keyakinan pada superioritas mereka.

4. Negatifitas publik

Misalkan Anda berada di restoran dan layanannya di bawah standar. Anda dapat mengomentarinya dengan nada pelan saat server Anda tidak terlihat atau bahkan menunggu sampai Anda berada di mobil dalam perjalanan pulang untuk menyuarakan kekecewaan Anda. Tetapi seorang narsisis, jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menunggu.

"Mereka cepat memisahkan orang lain di depan umum dengan cara yang negatif dan merendahkan nilai, ”kata Greenberg.

Secara lebih umum, mereka mungkin mengatakan hal-hal di depan umum yang teman mereka tidak percaya maksudnya atau dianggap sangat aneh, aneh, atau tidak pantas. Jika ini terjadi berulang kali, hal itu dapat menyebabkan berkurangnya sosialisasi dan interaksi dengan orang lain.

5. Memprioritaskan diri

Diri narsistik selalu berisiko dan bisa mendapatkan status atau kehilangan status kapan saja. Jadi, motif dan tujuan narsistik sangat bergeser ke arah diri. Dengan narsisme inilah orang membangun dan meningkatkan diri, dan dengan narsisme yang rentan, orang melindungi dirinya sendiri. Dalam kedua kasus tersebut, narsistik memprioritaskan diri sendiri sebelum orang lain.

Itu masalahnya, karena saling mendukung sangat penting untuk hubungan yang sehat dan bahagia, dan kurangnya dukungan dapat menyebabkan perasaan terisolasi dan rendah diri.

6. Menjadi korban kehidupan

Terlepas dari perasaan superioritas dan hak mereka, banyak narsistik juga menganggap diri mereka benar-benar tidak bertanggung jawab dalam peristiwa kehidupan mereka sendiri.

Greenberg menjelaskan, mereka akan mengatakan hal-hal seperti itu selalu kesalahan orang lain, mereka benar-benar tidak bersalah, dan mereka hanya memiliki riwayat orang lain melakukan kesalahan. Tapi gagasan 'korban kehidupan' ini hanyalah posisi yang tidak realistis.

"Ini juga akan berdampak negatif pada orang-orang terdekat mereka karena di situlah kemungkinan besar kesalahan akan jatuh," kata Greenberg. []


Berita terkait
Penjelasan Mengenai Pria Transgender dan Kehamilan
Perawatan kesehatan transgender semakin diminati, termasuk peran mereka dalam konsepsi dan kehamilan.
10 Fakta Tentang Pria Scorpio dalam Cinta
Saat dia jatuh cinta, dia memberimu hati dan jiwanya.
Cara Mengatasi Masalah Kulit Wajah Pada Pria
Sama halnya seperti kebanyakan perempuan, pria pun memiliki masalah pada kulit terutama wajah. Simak cara mengatasinya di bawah ini.
0
Membaca Karakter Manusia Lewat Astrologi Hewan Celtic
Bangsa Celtic merayakan dan menyembah dunia di sekitar mereka, termasuk pohon dan hewan, baik yang nyata maupun yang supernatural.