5 Mitos Tentang Tes Cepat Covid-19 dan Jawabannya

Versi antigen adalah tes cepat, dan dapat dilakukan dengan sangat cepat hingga 10 meni
Ilustrasi tes Covid-19. (Foto: Tagar/Pixabay)

Jakarta - Tes cepat telah terbukti sangat populer untuk mendeteksi infeksi COVID-19 - tetapi tes tersebut juga menarik banyak informasi yang salah. Ketika datang untuk memecahkan mitos tentang pengujian cepat virus corona, para ahli menyampaikan penting bagi masyarakat umum untuk mengetahui tentang tes dan protokol kesehatan yang sebenarnya.

"Pengujian COVID-19 untuk infeksi aktif dapat dilakukan dengan PCR, yang memperkuat virus untuk mendeteksinya, atau dengan antigen, yang menguji sepotong virus di permukaannya, "Dr. Sachin Nagrani MD, direktur medis penyedia layanan kesehatan Heal, dikutip dari Bustle.

Nagrani menjelaskan, versi antigen adalah tes cepat, dan dapat dilakukan dengan sangat cepat hingga 10 menit, dalam beberapa kasus, sementara tes PCR membutuhkan hasil yang akan diperoleh dari laboratorium.

Tapi ada alasan mengapa tidak ada yang beralih sepenuhnya ke tes cepat; mereka adalah bagian dari ekosistem pengujian yang lebih besar, dan dokter masih menemukan jenis tes apa yang paling berhasil untuk pasien. Orang tanpa gejala, misalnya, mungkin perlu diperiksa untuk COVID-19 dengan cara yang berbeda dari mereka yang menunjukkan banyak gejala.

Jika Anda mendengar banyak hal berbeda tentang tes cepat, apa saja yang terlibat, dan seberapa akurat tes tersebut, mungkin sulit untuk mengetahui kebenarannya. Berikut lima mitos tentang pengujian cepat dan cara kerjanya.


1. Tes cepat selalu akurat

Sebuah studi yang dilakukan para peneliti Universitas Arizona menemukan bahwa meskipun tes cepat sangat bagus dalam menemukan virus corona pada orang dengan gejala, satu jenis tersendat ketika menyangkut orang yang tidak menunjukkan gejala. Hampir 2.500 orang dalam penelitian ini diuji dua kali, dengan tes cepat dan tes PCR. Tes cepat itu positif untuk 80% kasus virus korona dengan gejala, tetapi ketika datang ke orang yang memiliki Covid-19 dan tidak ada gejala sama sekali, itu hanya mengidentifikasi 32% di antaranya. Ini bisa berarti bahwa tes cepat sebenarnya tidak berguna untuk orang yang tidak menunjukkan gejala. Tapi itu juga bisa menunjukkan sesuatu yang penting: bahwa orang tanpa gejala yang tidak bisa dideteksi dengan tes cepat tidak lagi menular.

Itu bukanlah alasan untuk tidak mengikuti tes cepat - hanya alasan untuk berhati-hati dalam menafsirkan hasil. "Tidak ada tes yang 100% akurat, tetapi konsensusnya adalah bahwa tes cepat tidak seakurat standar emas, atau tes molekuler," kata Dr. Seema Sarin M.D., direktur kedokteran gaya hidup di EHE Health, dikutip dari Bustle.

Hasil positif sangat akurat, tetapi hasil negatif mungkin perlu dikonfirmasi dengan tes molekuler. "Artinya, jika Anda tidak memiliki gejala dan Anda mempertimbangkan untuk diuji sebagai tindakan pencegahan sebelum bepergian, misalnya, Anda lebih baik off dengan tes biasa," ujar Sarin.


2. Pengujian cepat berarti Anda dapat menghentikan jarak sosial

Sebuah studi di JAMA Network pada tahun 2020 mencatat bahwa pengujian cepat yang lebih luas dapat berarti bahwa orang merasa lebih terdorong untuk mengabaikan jarak sosial dan berhenti memakai masker - yang tidak akan baik.

"Tes cepat memberikan manfaat hasil dalam beberapa menit, dengan pertukaran dari deteksi yang berpotensi hilang berdasarkan berapa banyak virus yang ada dalam sampel, "kata Dr. Nagrani.

Tes antigen dilakukan untuk mengukur viral load Anda, atau berapa banyak virus yang ada di dalamnya. sampel Anda. Jika tidak terlalu banyak, dapat dikatakan Anda negatif, meskipun Anda memang mengidap virus. Ini juga bisa menjadi alasan mengapa tidak efektif untuk orang yang tidak menunjukkan gejala.

Namun, pada akhirnya, pengujian negatif hanya berarti Anda tidak memiliki virus pada saat itu - Anda masih bisa tertular dengan melakukan kontak dekat dengan seseorang yang memilikinya. Mengenakan masker, menjaga kebersihan tangan secara konsisten, dan menjaga jarak setidaknya enam kaki dari yang lain masih merupakan cara terbaik untuk mencegah infeksi.


3. Semua tes cepat dikirim ke laboratorium

Anda mungkin pernah mendengar bahwa penyelesaian untuk tes cepat masih cukup lama, tetapi itu tidak benar.

"Hal yang hebat tentang alat tes cepat adalah bahwa alat tersebut dapat diberikan oleh profesional terlatih di mana saja, dan tidak perlu dikirim ke laboratorium untuk dianalisis, " ungkap Dr. Sarin. 

Itulah alasan mengapa Anda bisa mendapatkan hasil dengan sangat cepat, sedangkan tes PCR mungkin memakan waktu beberapa hari.


4. Semua tes cepat bekerja dengan cara yang sama

Dr. Sarin mengatakan, sampel yang diperlukan untuk pengujian COVID-19 cepat berbeda dari satu tes ke tes berikutnya. Saat ini ada tes yang membutuhkan sampel air liur, sampel sel dari sistem pernapasan (misalnya yang dikumpulkan melalui usap hidung) atau sampel darah. Jangan kaget jika salah satu teman mendapatkan tes cepat yang melibatkan jarum, sementara Anda mendapatkan usap hidung yang menggelitik dasar otak Anda. Mereka hanyalah metode pengujian yang berbeda untuk properti yang sama.


5. Anda harus tetap pada tes PCR

Haruskah kita semua menjauhi tes cepat karena potensi jebakan? Dr. Nagrani mengatakan tidak ada tes yang sempurna, termasuk tes berbasis PCR, yang juga dapat menghasilkan negatif palsu. Tes cepat dapat efektif untuk diagnosis COVID jika digunakan dengan tepat. Kuncinya adalah pengujian Covid-19 yang terus berkembang, dan tes cepat bukanlah solusi sampai kita memiliki vaksin; mereka hanya bagian dari ekosistem pemeriksaan. "Jika Anda ragu tentang hasil tes cepat, Anda harus membicarakannya dengan dokter atau fasilitas pengujian Anda," ujar Dr. Nagrani. []


Berita terkait
Turun Harga, Tes Antigen di Bandara Kini Cuma Rp 85 Ribu
Penurunan tarif rapid test antigen ini sesuai dengan regulasi dari Kementerian Kesehatan per tanggal 1 September 2021.
15 Tips Aman ke Rumah Sakit Selama Pandemi Covid-19
Selain menangani pasien virus corona, rumah sakit juga berupaya memberikan perawatan kepada pasien lain yang membutuhkan.
Satu dari Tiga Pasien Covid-19 Alami Gejala Long Covid
CDC ungkapkan sekitar satu dari tiga orang yang terkena Covid-19 laporkan mereka masih alami gejala-gejala Covid-19
0
5 Mitos Tentang Tes Cepat Covid-19 dan Jawabannya
Versi antigen adalah tes cepat, dan dapat dilakukan dengan sangat cepat hingga 10 meni