4 Masalah yang Bisa Bikin Garuda Indonesia Terancam Bangkrut

Berdasarkan penjelasan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, berikut 4 masalah yang bisa bikin Garuda Indonesia bangkrut.
Pesawat Garuda Boeing 737 Max 8 diparkir di Garuda Maintenance Facility AeroAsia, bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, 13 Maret 2019 (Foto: voaindonesia.com - REUTERS/Willy Kurniawan)

Jakarta - Kabar kebangkrutan maskapai milik negara PT Garuda Indonesia menyedot perhatian khalayak. Secara teknis, perusahaan ini telah dalam kondisi bangkrut, tetapi belum secara legal.

Hal tersebut diungkapkan oleh Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Kartika Wirjoatmodjo.

Terlepas dari kebenaran apakah Garuda Indonesia memang sudah bangkrut atau belum, kondisi maskapai tersebut saat ini memang sudah babak belur. Hal ini disebabkan oleh sejumlah faktor yang membuat perusahaan berdarah-darah.

Berdasarkan penjelasan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, berikut 4 masalah yang bisa bikin Garuda Indonesia bangkrut.


1. Utang Segunung

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan bahwa saat ini liabilitas atau utang Garuda Indonesia totalnya mencapai US$ 9,75 miliar atau setara Rp 138,45 triliun (kurs Rp 14.200).

"Utang (Garuda) itu yang tercatat US$ 7 miliar plus utang daripada lessor yang tidak terbayar US$ 2 miliar lagi. Jadi totalnya US$ 9 miliar," ucapnya

Sementara aset Garuda Indonesia saat ini hanya US$ 6,92 miliar. Jauh lebih rendah dibandingnya total kewajibannya itu.


2. Modal Minus Rp 39,7 T

Kondisi Garuda Indonesia semakin memprihatinkan. Sebab Ekuitas atau modal Garuda tercatat minus US$ 2,8 miliar atau setara Rp 39,7 miliar.

Modal Garuda yang negatif ini bahkan mengalahkan PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

"Neraca Garuda saat ini mengalami negatif ekuitas US$ 2,8 miliar. Ini rekor Bapak Ibu, kalau dulu rekornya dipegang Jiwasraya sekarang Garuda," ujar Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR, kemarin.

"Sebenarnya dalam kondisi seperti ini kalau istilah perbankan sudah technically bankrupt Pak tapi legally belum. Ini yang sekarang sedang berusaha bagaimana kita bisa keluar dari situasi yang sebenarnya secara technically bankrupt," jelasnya lagi.


3. Biaya Sewa Pesawat 4 Kali Lipat dari Rata-rata

Biaya sewa yang kemahalan ini memang sudah menjadi isu Garuda Indonesia sejak beberapa waktu lalu. Eks Komisaris PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk awalnya yang membeberkan Garuda Indonesia mendapat harga sewa sangat tinggi dari lessor atau perusahaan leasing pesawat.

"Sejak Februari 2020 saya sudah katakan satu-satunya jalan adalah nego dengan para lessor asing yang semena-mena memberi kredit pada Garuda selama 2012-2016 yang juga saya tentang," ujarnya.

Peter Gontha mengungkapkan direksi tak ada yang mau mendengarkan masukannya. Sejak saat itu dia mengaku dimusuhi.

Peter Gontha juga menyebut untuk Boeing 777 harga sewa di pasaran rata-rata US$ 750 ribu per bulan. Tetapi Garuda Indonesia mulai dari hari pertama bayar dua kali lipat yaitu sekitar US$ 1,4 juta.

Kartika pun seakan memperkuat isu yang beredar itu. Dia mengatakan bahwa biaya sewa pesawat Garuda memang lebih mahal, bahkan 4 kali lipat lebih tinggi dari rata-rata.

"Dan ini juga menyebabkan kontrak-kontrak dengan lessor Garuda ini cukup tinggi dibandingkan dengan airline-airline lain. Bahkan, data dari Bloomberg menyampaikan bahwa kalau kita bandingkan rental cost dibandingan revenuenya Garuda masuk yang terbesar. Aircraft rental cost dibagi revenue mencapai 24,7%, empat kalilipat dari global average," terangnya.


4. Rute yang Bikin Rugi

Ada penyebab lain yang membuat Garuda kesulitan terbang lagi dengan normal, yakni banyaknya rute penerbangan yang bikin rugi perusahaan. Garuda sendiri sebelumnya memiliki 437 rute dan akan dikurangi menjadi 140 rute.

"Ini jadi tantangan karena mungkin akan banyak airport yang akan mengalami kelangkaan jumlah flight karena rutenya akan kita kurang signifikan karena rutenya fokus kepada rute yang menghasilkan positif margin," kata Kartika.

Demikian 4 masalah yang bisa bikin Garuda Indonesia bangkrut. Sebagai informasi, guna mengatasi kebangkrutan ini, dikatakan kalau PT Garuda Indonesia (Persero) membutuhkan Rp 7,5 triliun atau sebesar US$ 527 juta dari pemerintah sebagai bagian dari upaya restrukturisasi perusahaan.[]


(Christina Febrinola)

Baca Juga:

Berita terkait
Garuda Indonesia Tawarkan Program Pensiun Dini
PT Garuda Indonesia menawarkan program pensiun dini bagi karyawannya, untuk menyehatkan kembali perusahaan yang terdampak Covid-19.
Pemprov Jabar-Garuda Indonesia Kerja Sama Logistik di BIJB
kehadiran Garuda Indonesia, kemudahan untuk melakukan pergerakan logistik dan ekspor itu bisa dilakukan di Bandara Kertajati.
Garuda Indonesia Pastikan Boeing B777-300ER Layak Terbang
Garuda Indonesia memastikan 10 armada B777-300ER yang dioperasikan, telah memenuhi kriteria layak terbang.
0
4 Masalah yang Bisa Bikin Garuda Indonesia Terancam Bangkrut
Berdasarkan penjelasan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, berikut 4 masalah yang bisa bikin Garuda Indonesia bangkrut.