3 Program Strategis Ditjen Kebudayaan Dilanjutkan di 2021

Program-program strategis Direktorat Jenderal Kebudayaan yang dilanjutkan di 2021.
Direktur Jenderal (Dirjen) Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid dalam Taklimat Media Program 2021 Ditjen Kebudayaan secara daring pada Senin, 11 Januari 2021. (Foto: Tagar/Kemendikbud)

Jakarta - Direktur Jenderal (Dirjen) Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid mengatakan terdapat 3 program strategis 2020 dari Direktorat Jenderal (Ditjen) Kebudayaan yang dilanjutkan di 2021 yakni Pekan Kebudayaan Nasional (PKN), Fasilitasi Bidang Kebudayaan (FBK), Dana Alokasi Khusus (DAK) Nonfisik.

Program Pertama yakni PKN merupakan event kebudayaan bertaraf nasional yang diadakan guna menjadi ruang dialog dan ekspresi pemajuan kebudayaan.

“Pekan Kebudayaan Nasional masih akan ada itu kemungkinan besar di bulan Oktober, suatu event yang sudah berlangsung 2 kali dan kita akan melangsungkan ke 3 kalinya dan harapannya di tahun ini kita juga sudah bisa membentuk pelembagaannya.” ucapnya dalam Taklimat Media Program 2021 Ditjen Kebudayaan secara daring pada Senin, 11 Januari 2021.

Dikatakan Hilman, PKN bukan hanya acara dari Ditjen Kebudayaan melainkan lintas unit bahkan lintas Kementerian/Lembaga. Harapannya, nanti dapat dibentuk lembaga khusus layaknya pekan olahraga nasional (PON). “Itu punya panitia khusus maka PKN juga arahnya kesana.” tuturnya.

Sementara program strategis lainnya yang dilanjutkan di 2021 yakni FBK yang merupakan salah satu upaya pemerintah melalui Ditjen Kebudayaan Kemendikbud untuk pemajuan kebudayaan.

“Untuk FBK tetap saja akan ada, ada beberapa layanan yang bertambah di tahun ini. Kita juga menyediakan sejumlah beasiswa untuk para pelaku budaya di berbagai bidang ya sehingga ekosistim kita akan semakin kuat.” Kata Hilmar.

Lalu, ada program DAK yang merupakan dana yang dialokasikan dalam APBN kepada daerah dengan tujuan untuk membantu mendanai kegiatan khusus nonfisik yang merupakan urusan daerah.

“DAK yang nonfisik bentuknya untuk museum dan taman budaya. Kita berharap DAK ini bisa digunakan secara efektif oleh teman-teman. Sehingga paling tidak bisa menyiasati situasi pandemi ini dengan memperluas layanan-layanannya, memperluas kegiatan-kegiatannya menggunakan teknologi digital.” kata Hilmar Farid. []

Berita terkait
FBK 2020 Upaya Kemdikbud Nyalakan Api Berkebudayaan
Kementerian Pendidikan berikan bantuan dana melalui program Fasilitasi Bidang Kebudayaan.
Kemendikbud Beri Erwin Gutawa & Hartati Anugerah Kebudayaan Indonesia
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan berikan Anugerah Kebudayaan kepada 33 penerima yang diberikan secara simbolis kepada Erwin & Hartati.
Pekan Kebudayaan Nasional 2020 Bentuk Ketahanan Budaya Bangsa
Kemendikbud akan adakan Pekan Kebudayaan Nasional secara virtual di tengah situasi pandemi agar dapat menguatkan ketahanan budaya bangsa.
0
Densus 88 Kembali Tangkap Terduga Teroris Merauke Jaringan JAD
Densus 88 Kembali mengamankan 1 orang terduga teroris di Merauke, Papua sehingga total 11 Orang diamankan terkait Jaringan Ansharut Daulah (JAD).