UNTUK INDONESIA
3 PDP di Siantar Negatif Corona, 162 ODP
Sebanyak tiga pasien dalam pengawasan (PDP) di Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara, dinyatakan negatif Covid-19.
Jalan Sisingamangaraja, Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara, tampak lengang, Rabu, 25 Maret 2020. (Foto: Tagar/Anugerah Nasution)

Pematangsiantar - Sebanyak tiga pasien dalam pengawasan (PDP) di Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara, dinyatakan negatif Covid-19 setelah sempat dirawat dan diisolasi beberapa hari di rumah sakit.

Itu disampaikan Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Pematangsiantar, dr Ronald Saragih pada Rabu, 25 Maret 2020.

Dikatakan, sebanyak tiga PDP sudah dinyatakan negatif terpapar virus corona, termasuk pasien yang dirawat di salah satu rumah sakit swasta di Kota Pematangsiantar pada Senin, 23 Maret 2020 lalu.

"Kalau status PDP sudah tidak ada di Siantar. Pasien yang sempat dirawat setelah menjalani perawatan tidak mengarah ke Covid-19," katanya.

Sedangkan orang dalam pemantauan atau ODP sebanyak 162 orang. Jumlah ini membuat Kota Pematangsiantar menjadi salah satu daerah dengan peningkatan ODP terbanyak di Sumatera Utara, yang mencapai 1.976 orang pada Rabu, 25 Maret 2020.

Kota Pematangsiantar bersama Kota Medan, Kabupaten Deli Serdang, Kota Binjai, Kabupaten Asahan dan Kabupaten Pakpak Bharat adalah daerah yang mengalami peningkatan ODP.

Lengang

Sementara itu, hasil pantauan Tagar di beberapa titik keramaian di Kota Pematangsiantar terlihat lengang sejak Rabu pagi. Jalan, pusat perbelajaan dan hiburan terlihat sepi. Hal itu menyusul imbauan pemerintah pusat dan daerah.

Jangan sampai kita pindah ke rumah sakit, apalagi sampai ke rumah duka. Lebih baik kita di rumah dulu

Kendati demikian pasar tradisional, terminal dan beberapa toko serta kantor pemerintahan masih beroperasi.

Pengetatan Pintu Masuk

Anggota DPRD Kota Pematangsiantar Daud Simanjuntak mendorong pemerintah melakukan tindakan preventif dan fokus melakukan penanganan di tiap pintu masuk Kota Pematangsiantar.

"Seperti penyemprotan disinfektan di tiap ruang publik, dan pengawasan di tiap pintu masuk juga harus diperketat dan disediakan alat melihat suhu tubuh dan pengadaan hand sanitizer di tempat umum," kata Daud.

Saat kondisi seperti ini Daud mengatakan, pemerintah juga harus fokus menjaga keselamatan tenaga medis dan sarana kesehatan di tiap rumah sakit.

"Alat pelindung diri ruang isolasi, menjadi perhatian penting. Jangan biarkan tenaga medis menantang maut tanpa adanya perlindungan," tutur politikus Partai Golkar itu.

Daud berpendapat, guna percepatan penanganan dan pencegahan Covid-19, pemerintah kota dapat melakukan pergeseran anggaran guna melindungi masyarakat Kota Pematangsiantar.

"Sesuai arahan presiden jika pun harus melakukan lockdwon ada langkah antisipasi dari pemko untuk mendata dan menyalurkan bantuan kerugian akibat Covid-19," ujar Daud.

Dia kemudian mengimbau masyarakat mengikuti anjuran pemerintah agar tetap di rumah. 

"Jangan sampai kita pindah ke rumah sakit, apalagi sampai ke rumah duka. Lebih baik kita di rumah dulu jika tidak ada hal yang terlalu penting," pungkasnya.[]

Berita terkait
Kabar Baik: 1 PDP di Pematangsiantar Negatif Corona
Satu warga Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara, berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dinyatakan negatif Covid-19.
Demam Tinggi, Satu PDP Dirawat di RS Swasta Siantar
Ada penambahan satu PDP sedang mendapatkan perawatan intensif di salah satu rumah sakit swasta di Pematangsiantar.
Surat Terbuka Napi Lapas Siantar ke Jokowi
Napi atau warga binaan di Lapas Klas II A Pematangsiantar menyampaikan surat terbuka kepada Jokowi, ketakutan tentang virus corona.
0
Penyebab Kematian Anak Gajah Sumatera di Aceh
Kematian seekor anak gajah Sumatera di Desa Kampung Baroh Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya diduga karena keracunan.