UNTUK INDONESIA
11 Ucapan Selamat Idul Fitri 2020 dalam Bahasa Minang
Di tengah pandemi Covid-19, muslim tetap bisa menjalin silaturahmi pada hari Lebaran. Berikut ucapan selamat Idul Fitri 2020 dalam bahasa Minang.
Ilustrasi - Desain khas rumah Minangkabau. (Foto: Wikipedia)

Jakarta - Idul Fitri 2020 terjadi pada saat dunia dikepung pandemi penyakit Covid-19. Protokol kesehatan mengharuskan semua orang berada di rumah, tidak boleh berjabat tangan dengan orang lain, menjaga jarak fisik minimal dua meter, untuk memutus rantai penyebaran virus. 

Di tengah situasi yang memprihatinkan, kaum muslim tetap bisa menjalin silaturahmi dengan sesama melalui teknologi komunikasi, mengirimkan pesan dengan kata-kata yang indah, menyampaikan ucapan selamat dan permintaan maaf untuk menjaga hubungan baik.

Taqabbalallahu Minna Wa Minkum (Semoga Allah menerima puasa dan amal dari kami dan puasa dan amal dari kalian).

Berikut ucapan selamat Idul Fitri beserta terjemahan dalam bahasa Minang.

1. Terkadang mata salah dalam melihat, hati salah saat menggugat, mulut salah berucap hingga menyayat. Di bulan dan hari yang suci ini, dengan niat setulus hati, saya ingin memohon maaf sebesar-besarnya. Minal Aidin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin

Kadang mato salah mancaliak, hati salah manggugat, muluik salah bakato hinggo manuriah. Di bulan jo hari nan suci nangko, jo niaik satulus hati, ambo nio mamohon maaf sagadang-gadangnyo Minal Aidin Walfaidzin, Mohon Maaf Lahia jo Batin.

2. Ketika tangan tak bisa saling menjabat, mata tak pula bisa saling menatap, maka melalui pesan singkat ini saya mengucap: Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriah! Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Katiko tangan indak bisa saliang basalam, mato indak pulo bisa batamu muko, jo pasan singkek nangko ambo menyampaian: Salamai Hari Rayo Idul Fitri 1441 Hijriah! Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahia jo Batin.

3. Ada banyak yang telah kita lalui setahun ini. Ada banyak canda yang berubah menjadi marah. Ada banyak kata yang berubah menjadi senjata. Ada banyak sakit hati di antara banyaknya janji. Untuk itulah, di momen yang suci ini, izinkan saya dan keluarga mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

Banyak nan alah awak lalui satahun ko. Ado banyak garah barubah jadi berang. Ado banyak kato barubah jadi sanjato. Ado banyak sakik hati di antaro banyaknyo janji. Mako di wakatu nan suci nangko, izinkan ambo jo keluarga mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahia jo batin.

4. Harta paling berharga adalah sabar. Teman paling setia adalah amal. Ibadah paling indah adalah ikhlas. Pekerjaan paling berat adalah memaafkan. Mohon maaf atas segala khilaf. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Harato nan paliang baharago adolah saba. Kawan paliang setia adolah amal. Ibadah nan paliang indah adolah ikhlas. Karajo nan paliang barek adolah memaafkan. Mohon maaf atas sagalo khilaf. Salamaik Hari Rayo Idul Fitri 1441 H.

5. Ketika lenganku tidak dapat menjangkau orang-orang yang dekat di hatiku, aku selalu memeluk mereka dalam setiap doaku. Semoga kedamaian dan berkah Allah SWT selalu bersamamu. Selamat Hari Raya Idul Fitri.

Katiko langan ambo indak bisa mangjangkau urang-urang nan dakek di hati, ambo salalu mamaluak inyo dalam satiok doa ambo. Semoga kedamaian dan berkah Allah SWT salalu basamo inyo. Salamaik Hari Rayo Idul Fitri.

6. Salah kata pernah terucap, salah sikap pernah terungkap, kembali fitrah selalu diharap. Selamat Hari Raya Idul Fitri, Minal Aidin Wal Faizin. Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Salah kato pernah takecekkan, salah karajo pernah katahuan, baliak ka fitrah salalu diharok. Salamaik Hari Rayo Idul Fitri, Minal Aidin Wal Faizin. Mohon Maaf Lahia jo Batin.

7. Mata sering salah menatap, mulut sering salah berucap, hati sering salah prasangka, dengan niat yang tulus dan suci saya mengucapkan mohon maaf lahir dan batin.

Mato acok salah maliek, muluik acok salah mangecek, hati acok salah manyangko, dengan niaik man tulus jo suci ambo mengucapkan mohon maaf lahia jo batin.

8. Bila kata merangkai dusta, bila langkah membekas lara, bila hati penuh prasangka, dan bila ada langkah yang menoreh luka, mohon bukakan pintu maaf. Selamat Idul Fitri, Mohon maaf lahir dan batin.

Bilo kato marangkai duto, bilo langka mambakeh lara, bilo hati baparasangko, dan bilo ado langkah nan menuruih luko, mohon bukakan pintu maaf. Salamaik Idul Fitri, Mohon maaf lahia jo batin.

9. Untuk hati yang pernah terluka oleh tajamnya lidah. Untuk jiwa yang tersakiti oleh buruknya sikap dan perilaku. Selamat Idul Fitri dan mohon maaf lahir dan batin.

Untuak hati nan pernah taluko dek tajamnyo lidah. Untuak jiwa nan sakik tasakati buruaknyo caro jo parangai. Salamai Idul Fitri dan mohon maaf lahia jo batin.

10. Terselip khilaf pada canda, ada luka tergores pada tawa. Terbelit pilu pada tingkah, tersinggung rasa dalam bicara. Mohon maaf lahir dan batin di hari yang suci. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H.

Tasalek khilaf sangkek bagarah, ado luko tagoreh jo galak. Taraso pilu jo parangai, tasingguang raso dek mangecek. Mohon maaf lahir jo batin di hari nan suci. Salamaik Hari Rayo Idul Fitri 1441 H.

11. Sebening embun di pagi hari, seputih kapas tanpa biji, berharap selamanya seperti ini. Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin.

Sajaniah ambun di pagi haru, saputiah kapeh tak barincek, baharok salamonyo sarupo iko. Salamaik Idul Fitri, mohon maaf lahia jo batin. []

Baca juga:

Berita terkait
Benarkah Membantu Orang Beda Agama Tidak Dapat Pahala
Di tengah solidaritas dunia mengatasi pandemi Covid-19, masih ada yang berpikir bahwa membantu orang beda agama tidak dapat pahala. Benarkah?
Macam-macam Zakat Selain Zakat Fitrah Ramadan
Zakat adalah sebagian harta yang dibayarkan kaum muslim pada golongan yang berhak menerima. Berikut macam-macam zakat selain zakat fitrah Ramadan.
Kue Lebaran Tetap Tersaji di Masa Pandemi Covid-19
Kue Lebaran tetap tersaji di meja pada masa pandemi Covid-19, walau ada keraguan apa ada yang datang bertamu atau tidak. Kisah Ida dan Narto.
0
Gawat, 2 Juta Anak Indonesia Derita Berat Badan Rendah
Sekitar dua juta anak Indonesia menderita wasting parah atau berat badan rendah untuk tinggi badan, ciri-cirinya memiliki kekebalan yang lemah.